Tentang RASA…

January 13, 2009 at 8:02 am 54 comments

GO TO PROFILEDESIRE.COM

Suatu malam…
Saat lampu padam..
Saat sie berjuang mengontrol detak jantung dan nafas sendirian..

Terlintas sebuah pemikiran…
Tentang apa yang sie sebut RASA…

Apa kira kira bapak atau ibu nyamuk ”Merasa” sedih ya..
Ketika anak nyamuk berakhir di telapak tangan manusia?

Apa hewan seperti Ayam jantan dan Kucing.. ”Merasa” jatuh cinta sebelum penuh nafsu mengejar ngejar Si Betina ?

Apa seekor Elang pernah ”Merasa” rindu untuk kembali ke sarang ?

Hanya TUHAN yang tau..

Cuma kita manusia..
Yang punya tabula ”Rasa” begitu luas..
Seluas langit..
Seluas samudera..
Seluas pengalaman ”Merasa”

Cuma kita manusia..
Yang punya cukup tempat..
Untuk setiap ”Rasa”
Yang disebut..
Duka…
Tawa…
Bahagia..
Rindu…
Sakit dan Nyaman…

Dan jutaan ”Perasaan” lain yang tak bernama..

Karena tak semua ”Rasa” bisa didefinisikan..

Cuma kita manusia…
Yang punya cukup ruang untuk ikut ”Merasakan” kesedihan Induk Siamang dan anaknya yang mati dipelukan..

Untuk ”Merasakan” kesepian Si Burung Elang…

Untuk ”Merasakan” kegembiraan Sepasang Kupu Kupu yang berkejar kejaran..

Atau mungkin ”Merasakan” Kesakitan yang sie rasakan..

Luar biasa kan??

Ps:
Jangan hidup dengan Naluri dan Logika saja…

Belajarlah Jujur pada apa yang disebut RASA!!

Entry filed under: karyaku. Tags: , , , , .

IBSN: Nikmatnya Hidup Pas pasan.. Pacarku SUPERSTAR..

54 Comments Add your own

  • 1. septarius  |  January 13, 2009 at 8:12 am

    matanya bersinar uey😛

    SIE says:
    Iyakah? He he

    Reply
  • 2. thevemo™  |  January 13, 2009 at 8:46 am

    Nyamuk itu umurnya cuma sehari Sie..gak kita bunuh aja mati sendiri..

    Elang kesepian, dia bisa terbang menghibur diri…

    Lagi kesepian ya sie?Rindu pada siapa

    SIE says:
    He he Elang tuh yang kesepian..
    Thats not me laah:-)

    Reply
  • 3. Rizal  |  January 13, 2009 at 8:48 am

    Kalau begitu… biarkan saya ikut merasakan semangat nya, merasakan kekuatan tekad nya untuk meraih apa yang diimpikan, apa yang dicita – citakan… baik untuk hari ini, esok, lusa, atau 50 tahun kedepan🙂

    SIE says:
    Ya..
    Terima kasih untuk hati seluas samudera yang abang punya🙂

    Reply
  • 4. bonk 181  |  January 13, 2009 at 9:29 am

    Manusia merasakan sejuta rasa seperti mejikuhibiniu. Eh salah itu warna pelangi yak! Salam kenal

    SIE says:
    Bener kan?
    Cuma kita manusia yang punya jutaan RASA

    salam kenal kembali

    Reply
  • 5. sususapih  |  January 13, 2009 at 9:42 am

    wueh matanya blink blink lol
    yup, gw setuju. kita ga tahu apa binatang punya perasaan. tapi yg kita tahu kalo kita punya perasaan spt yg sie sebutkan td. mkanya kita jg mesti tahu utk py rasa syukur sm yg diatas utk itu. thx God, for evrythin.

    SIE says:
    Ya..cuma kita yang bisa merasa.

    Reply
  • 6. Hejis  |  January 13, 2009 at 9:52 am

    Aku merasa ada suatu rasa pada seseorang yang kian hari kian pilu. Tapi, kurang terang benderang diungkapkan…

    *sering sok teu deh*

    SIE says:
    Hmm..
    Sembunyi dibalik RASA..:-)

    Reply
  • 7. septarius  |  January 13, 2009 at 10:01 am

    wew sapa tuh pak hejis?

    kasih tahu dong 🙂

    Reply
  • 8. Didien®  |  January 13, 2009 at 10:48 am

    rasa..?? rasa yg selalu berubah.. yg penting rasa syukur aja deh..

    SIE says:
    Insya Allah bersyukur terus:-)

    Reply
  • 9. antokoe™  |  January 13, 2009 at 10:54 am

    rasa….
    rasa-rasanya puisinya oke juga

    Reply
  • 10. isfiya  |  January 13, 2009 at 10:57 am

    Suatu hari setahun yang lalu ketika tiba-tiba detak jantungku melemah satu… dua…. tiga… sampai aku harus mendiktenya untuk bergerak lebih kuat seketika itu juga aku seakan berkata “Oh beginikah rasanya berada dalam suatu titik semu dimana tak ada dapat memegang tangan kita dan berkata ayo… lanjutkan perjuanganmu,,,ato paling tidak… tenanglah…. kamu akan melewati ini….itu…. tapi sedetik kemudian terlintas … oh apakah waktunya sudah tiba… sedetik berikutnya lewat lagi… fit… apa yang sudah kamu lakukan untuk bekalmu…. fit …. ingatlah Tuhanmu Yang Menciptakanmu … rasanya…. tidak ada yang bisa aku pegang untuk tetap berada di dunia nyata ini…” mengingat pertanyaan tentang bekal itu akhirnya aku memompa aliran udaraku sendiri untuk sampai ke jantung… ayo… kamu harus berjuang untuk mengumpulkan bekal yang lebih banyak… bekalmu selama ini masih sangat sedikit untuk dapat menemani dan membantumu dalam alam yang gelap dan tak ada satupun yang bisa menolong…. ya tidak ada yang bisa menolong selain amalan yang kau kumpulkan….

    Sekarang kasih semangat diri sie sendiri untuk berjuang untuk mengumpulkan amalan (akan berubah menjadi seorang tampan dan bersinar) yang akan menemani sie nanti di alam yang gelap dimana aku dan yang lain yang menyayangi sie sudah tidak dapat menemani sie…..seberapapun sayang kita…..

    SIE says:
    Sie kehilangan kata kata..
    Hanya Tuhan yang tau..betapa sie menyayangi kalian..

    Reply
  • 11. Billy Koesoemadinata  |  January 13, 2009 at 11:01 am

    yang pasti, dari setiap rasa, kita akan lebih menjadi manusia. karena manusia, ditakdirkan untuk merasakan.

    as simple as that..

    SIE says:
    Ya..
    Ur right bil🙂
    Thanks for coming ^^v

    Reply
  • 12. Hilal Achmad  |  January 13, 2009 at 11:26 am

    ya ya ya … jika sudah pusing dengan logika dan nasehat … ikutilah kata hati .. perasaan kita !!

    SIE says:
    Follow ur heart..
    Kadang memang diperlukan

    Reply
  • 13. reni  |  January 13, 2009 at 12:43 pm

    Rasanya aku setuju dengan mbak Sie…
    Rasanya kita memang harus mendengarkan apa kata hati kita …
    Rasanya selama ini perasaanku tidak pernah membohongi aku …
    dan rasanya aku pengen bilang : salam kenal….

    SIE says:
    Kaya iklan ya ren.” Karena rasa gak pernah bohong ” he he

    Senang bisa kenal reni

    Reply
  • 14. Alexhappy  |  January 13, 2009 at 12:57 pm

    kadang rasa itu begitu dekat……..begitu dekat…..maka mendekatlah kita kepada-NYA……Insya Allah kita akan tentram dan bahagia…….:)

    Reply
  • 15. Alexhappy  |  January 13, 2009 at 1:02 pm

    dan tetap optimislah…………yakin pertolongan Allah itu ada…….karena ia sayang dan Cinta pada kita ia menguji kita…….karena “li yabluwakum ayyukum ahsanu ‘amala” supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih baik amalnya”……….maka bahagialah sahabat……………

    SIE says:
    Terima kasih mas Alex..
    Insya Allah kuat kok..duhh semuanya bikin sie sedih ya he he

    Reply
  • 16. hamka  |  January 13, 2009 at 2:17 pm

    met kenal dulu ya mas….

    Reply
  • 17. geRrilyawan  |  January 13, 2009 at 2:23 pm

    menjadi manusia adalah hidup dengan logika dan rasa…
    tapi rasa lebih jujur….
    semangat!

    SIE says:
    Makasih🙂

    Reply
  • 18. imcw  |  January 13, 2009 at 2:36 pm

    Susah dimengerti oleh saya. Secara rasa saya masih hambar.🙂

    SIE says:
    Wah wah..kenapa bisa hambar, jangan sampai Mati Rasa yach

    Ayoo semangat!!

    Reply
  • 19. bias  |  January 13, 2009 at 2:41 pm

    lirikan poto diatas menakutkan, huehehehhehe

    SIE says:
    He he he..
    Masa iya..
    Kaya’ mao nerkam ya he he

    Reply
  • 20. sapimoto  |  January 13, 2009 at 3:05 pm

    Wah, saya kira tadi rasa yang dapat dirasakan oleh lidah…🙂
    Rasa juga sebagai sebuah ukuran, jika tidak ingin disakiti, maka juga jangan menyakiti…
    Sebuah penerjemahan rasa yang sangat bagus, Sie…

    SIE says:
    Makasih mas ..udah lama gak mampir ya..semoga sehat aja deh..

    Reply
  • 21. CY  |  January 13, 2009 at 3:21 pm

    Bukan cuma manusia yang punya rasa, hewan juga bisa merasakan sedih krn merekapun bisa meneteskan airmata. Itu sebabnya manusia tak boleh menyembelih makhluk bernyawa krn akan menyebabkan penderitaan.

    **Semoga semua makhluk berbahagia dan terbebas dari semua bentuk penderitaan**

    SIE says:
    Dalam beberapa hal ada beberapa hewan yang justru harus dikorbankan dengan cara yang terlihat kejam untuk dikonsumsi manusia..semua itu untuk keseimbangan hidup..

    Yang gak boleh itu jika hewan hewan yang dilindungi yang dibunuh untuk memenuhi ambisi segelintir manusia yang gak punya ”rasa”

    Reply
  • 22. rudy  |  January 13, 2009 at 4:02 pm

    rasa / feel , itu memang makhluk aneh, unik, langka, dan antik. Karena udah ada dari sono nya, dari jaman prasejarah / purba.

    Ga kebayang kalo ga ada rasa, gimana ya ?😀

    SIE says:
    Rasa itu Anugerah dan kita harus pinter pinter mengelola Rasa🙂

    Reply
  • 23. alfaroby  |  January 13, 2009 at 4:50 pm

    wuih,…. keren nih puisinya

    Yang punya tabula ”Rasa” begitu luas..
    suka benget aku dengan kata tersebut…

    Jangan hidup dengan Naluri dan Logika saja…
    Belajarlah Jujur pada apa yang disebut RASA!!

    bener tuh… so, kalau lagi menyukai “seseorang. so… gak usah terlalu lama, ungkapkan saja…

    he he

    SIE says:
    Nah nah..
    Lagi jatuh cintakah? He he

    Reply
  • 24. nelangsa  |  January 13, 2009 at 5:15 pm

    rasa …
    bisa manis, asam, asin, pahit

    begitu juga dengan kehidupan bisa manis, asin, dan pahit .. menjalani hidup tanpa rasa … wuiihhh serem ngebayanginnya

    :((

    SIE says:
    Jangan dibayangin aja he he

    Reply
  • 25. Nyante Aza Lae  |  January 13, 2009 at 5:17 pm

    plus hati nurani..

    Reply
  • 26. Agung Mojosari  |  January 13, 2009 at 5:28 pm

    Aku sudah katakan apa yang aku RASA,
    Kepadamu, bersama jutaan warna RASA
    Bila kau ingin berhenti ingatlah yang kita RASA
    RASA ini
    Adakah sampai kepadamu?

    ****************
    Terimakasih RASA
    Terimakasih luka
    Terimakasih Cinta
    ****************
    kayak lagunya afgan deh, hueheuheuheuehuee….

    get well soon ya mbak sassie…. salam hangat dari adek di mojosari😉

    SIE says:
    Rasa rasanya udah nyampe dek agung he he he..
    Makasih doanya ya..sie juga berdoa yang sama Amin:-)

    Reply
  • 27. han han  |  January 13, 2009 at 5:33 pm

    hanya hati yang dapat merasakanya

    Karena rasa itu jujur dan suci…..

    SIE says:
    Juga gak pernah bohong kan?

    Reply
  • 28. Gusti Dana  |  January 13, 2009 at 7:55 pm

    Terlalu sedikit jika kita hanya mengandalkan pada rasa,akan lebih baik jika kita percaya pada hati:-)

    SIE says:
    Seimbangkan keduanya gimana?

    Reply
  • 29. Hejis  |  January 13, 2009 at 8:19 pm

    Setelah saya rasakan kembali
    ada air mengambang-ngambang di pelupuk mataku
    seraya aku berdoa
    ya Allah berilah kesempatan kepada sahabatku, sahabat kami
    untuk mengagungkanmu, ya Allah
    ya Allah berilah semangat kepada dia dan kami
    untuk menjalani hidup yang telah Kau ciptakan
    untuk menjalani hidup yang Kau inginkan
    dari kami yang tanpa daya di hadapanMu
    karena kami tahu
    bukan singkat atau lamanya kami menghirup udara
    melainkan dangkal atau dalamnya makna perbuatan kami
    yang membuatMu memilihkan tempat bagi kami masing-masing
    Amiin.

    SIE says:
    Amiin ..
    Terima kasih mas hejis untuk doanya..
    Sekarang udah gak penasaran lagi kan?
    So jangan sedih lagi ya..sie hanya minta doanya aja udah cukup🙂

    Reply
  • 30. hanif  |  January 13, 2009 at 11:30 pm

    Syukurlah kamu sudah sehat. Hati-hati. Terkadang rasa juga bisa menjebak kita. Menyeret kite ke lubang lumpur yang dalam karena kekurang mengertian kita dibalik setiap peristiwa. Maka tak ada tali yang lebih kuat untuk kita pegan selain tali dari Allah.
    Tetap jaga kondisi kesehatan juga sebuah bentuk rasa syukur kita dan santun kita kepada diri sendiri. OK shie

    SIE says:
    Makasih ya hanif..Insya Allah kuat kok..

    Reply
  • 31. sarahtidaksendiri  |  January 13, 2009 at 11:40 pm

    itu bener banget Sie, jujur aj, aQ tuch suka pelupa, kadang lemot, kdg oon, bukan kadang sich, hampir selalu malah…tp aQ selalu ngikuti kata hati, dan sbnrnya mengikuti kata hati terus menerus itu jg g bgs2 amat lho, karena dgn hati, Qta akan terus – menerus mrs tertindas sendir, bayangin klo org udah manfaatin kita karena kebaikan Qta yg terus menerus memaafkan dan memberi kesempatan (klo pake rasa, pasti ujung2nya githu), satu hal yang aQ peljr, kadang hidup g seindah dan semudah itu mbak..hidup itu keras dan perjuangan kadang memerlukan sisi obyektifitas dan logika, memperhitungkan semuanya… aQ bljr dr bagaiaman org memperlakukan Qta yg kdg terlalu baik dan terlalu mengiktui perasaan, dimn2, hati itu pasti bai, aQ hanya bljr untuk menimbang dan menyesuaikan keadaan, kapan aQ harus pintar dgn nalar, kapan aQ hrs pintar dgn logika, untuk keseimbanag ndiriQ sendiri, untuk org yg Qsayangi dan untuk menghargai diriQ sendiri..🙂 sukses selalu, dan brrt bener khan sm bang itu tuch…hehe.aQ bukan wartwan tp naluri calon wartwan kali yee…heheh *maunya*

    SIE says:
    Jadi kesimpulannya Hati hati dengan hati ya? He he

    Reply
  • 32. munawar am  |  January 14, 2009 at 12:35 am

    oh ini toh….. Sassie;
    salam kenal dulu yaaahhhh…

    SIE says:
    Owh iya bener, ada apa toh mas munawar? he he salam kenal kembali ajah..

    Reply
  • 33. masciput  |  January 14, 2009 at 6:45 am

    aduh sie! kesanku :hidupmu kok penuh dengan kesedihan sih! masalah cinta, atau masalah apa ? what ever !setiap postingan selalu yang ku baca selalu mengernyitkan dahiku! Be Happy Sie!

    SIE says:
    Hmm begitu ya..
    Itu mungkin bedanya hidup sassie dan mas ciput..

    Seandainya bisa memilih sie pasti pengen hidup seperti mas ciput
    Tapi itu sama artinya sie gak mensyukuri apa yang sudah Tuhan kasih..

    Setiap orang beda cara memandang dan menyelesaikan persoalan hidup..

    Meski mungkin sebagian orang berfikir hidup sie
    Penuh dengan kesedihan..
    Selalu ada hikmah yang ingin sie bagikan dari Rasa Sakit itu..
    Sedih bukan berarti Lemah kan??

    Thanks for caring..

    Reply
  • 34. Nug  |  January 14, 2009 at 7:31 am

    Akh.. kenapa rasanya energiku penuh, semangatku tinggi kadang dingin ditengah hujan masih juga terasa..
    Dan ketika berjalan dikehidupan nyata, aku sering menyembunyikan rasa dibalik relung hatiku yang dalam dtk kuasa mengungkapkan rasa itu secara gamblang..
    Lalu saat rasa itu datang aku kadang bersembunyi darinya dibalik casing sok tegarku..

    Sesungguhnya aku hanya manusia biasa, tak sempurna, yang mencoba belajar dan terus belajar untuk berkawan dengan rasa, hingga saat rasa itu (senang, sakit, sebel, suka, rindu, marah, kesel, bahagia, manis, pahit, getir, asin, asam, atau rasa apa pun juga) aku akan lebih siap.. dan bisa tetap tersenyum..

    Kita semua harus belajar jujur pada ‘Rasa’ Sie.. dan kejujuran kita itu akan sangat membantu menghadapi rasa itu saat dia menghampiri..

    Be strong Sie.. Berkawan pada rasa.. Hadapi rasa itu dengan senyum indahmu.. Aku yakin Allah pun akan selalu berada disana tersenyum padamu..🙂

    SIE says:
    Ya, begitulah mas nug..terkadang kita selalu bersembunyi dibalik casing..

    Berlagak kuat padahal rapuh..

    Bersembunyi dibalik senyuman..

    Hhh..
    Kadang emang melelahkan..

    Sekali ini sie emang ingin belajar jujur pada RASA dan ingin berteman dengannya he he🙂

    Reply
  • 35. Nug  |  January 14, 2009 at 7:35 am

    Dan pagi ditengan hujan ini, aku menyediakan Hot Choclate + Cookies untukmu.. agar membatu memberikan sensasi rasanya warnai harimu..🙂

    Selamat pagi Sie.. Tetap SEMANGAT yaa..!!🙂

    SIE says:
    Alhamdulillah makasih, mas nug tau aja kalo sie sukaaa banget sama Hot Chocolate..
    Hmm cookiesnya yummy..

    Makasih mas nug🙂

    Reply
  • 36. CY  |  January 14, 2009 at 8:57 am

    SIE says:
    Dalam beberapa hal ada beberapa hewan yang justru harus dikorbankan dengan cara yang terlihat kejam untuk dikonsumsi manusia..

    Oleh sebab itu saya selalu berusaha utk vegetarian, menghindari penumpukan karma buruk yang tak perlu krn mengakibatkan penderitaan makhluk lain hehehe…

    SIE says:
    Wow vegetarian toh pantesan berfikir begitu he he..

    Sie belum mampu jadi seorang vegetarian..pengen nyoba jadi fruittarian enak kali ya xixixi

    Reply
  • 37. erander  |  January 14, 2009 at 9:05 am

    Saya menemukan ‘dirimu’ dari Ade (mbak Rindu) .. dan postingan pertama mu yang saya baca — dari blog mu yang sudah rame ini — adalah tentang rasa.

    Secara becanda .. rasa itu bisa menyenangkan bisa pula menyakitkan. Rasa itu bisa kata² dijelaskan tapi sering kali tak terucapkan.

    *jadi teringat bu guru .. yang mengatakan bahwa kita memiliki indra perasa untuk merasakan rasa asin, manis, kasar, halus dan sebagainya*

    Tapi saya yakin .. yang dimaksud dari postingan ini adalah rasa yang tak terucapkan. Tak dapat dilukiskan dengan kata² .. karena orang yang belum pernah merasakan apa yang kita rasakan .. walaupun dijelaskan dengan kata² .. tetap tidak akan dapat merasakan apa yang kita rasakan.

    Sebagai pendatang baru di blog ini .. saya mohon maaf jika ada kata yang salah dan merusak makna rasa disini.

    Karena rasa yang tak terkatakan hanya bisa dirasakan dengan perasaan dan hati nurani.

    SIE says:
    Tepat!
    Tebakan yang sangat jitu..
    Itulah yang sassie maksud..
    Hmm..kayanya mas erander seorang analis yang cerdik🙂

    Reply
  • 38. annosmile  |  January 14, 2009 at 4:24 pm

    komentarnya pada panjang2 nih
    wah saya dikit aja
    sie..yang semangat dung

    SIE says:
    Iya makasih ya anno

    Reply
  • 39. eddiekrg  |  January 14, 2009 at 4:31 pm

    Apa hewan seperti Ayam jantan dan Kucing.. ”Merasa” jatuh cinta sebelum penuh nafsu mengejar ngejar Si Betina ? ## Emang Sie pengen dikejar dengan apa? hehehe ya itulah manusia, kita dibekali akal dan perasaan. Keduanya saling kontrol, mungkin ayam dan kucing saling sayang dan cinta atau saling nafsunya, tetapi tidak mempunyai akal, kadang mereka udah ngejar sekuat tenaga, eh malah nyemplung ke selokan..

    Kalau manusia, kadang kalau kita sudah tahu orang yang kita sukai tidak merespon kita, kita cenderung mundur, karena rasa dan pikiran itu kembali bersinkronisasi..

    Begitu Sie..🙂

    SIE says:
    Hmm analisa yang bagus..cool..

    Sie setuju deh..
    Rasa itu juga salah satu yang membedakan manusia dengan makhluk lainnya selain akal tentunya..

    Thanks for sharing🙂

    Reply
  • 40. tren di bandung  |  January 14, 2009 at 4:57 pm

    tentang rasa ya,
    sie, saya baru menemukan itu beberapa bulan ini. saya merasakan sesuatu yang kemudian orang bilang itu rasa.

    rasa itu membuat menikmati
    rasa itu juga yang membakar semangat
    rasa itu yang menumbuhkan perhatian
    rasa itu melambungkan hal sederhana
    rasa itu hadir dan memberi warna

    selamat berasa…

    SIE says:
    Itu juga yang sie maksud
    ” cuma kita manusia yang punya tabula rasa begitu luas ”
    Karena hanya kita yang mampu merasakannya dan memaknainya dengan jutaan definisi versi kita🙂

    Reply
  • 41. arifrahmanlubis  |  January 14, 2009 at 5:07 pm

    salam kenal mbak

    rasa ini membuat manusia mulia dibanding makhluk Allah lainnya🙂

    semoga saya bisa memperlembut hati dan lebih punya perasaan
    makasih mbak

    SIE says:
    Ya..itu juga salah satu pointnya..

    Manusia dituntut lebih peka mengelola RASA disamping Logika

    Agar terhindar dari prilaku seperti hewan yang hidup hanya mengandalkan naluri saja..

    Makin cerdik aja nih he he

    Reply
  • 42. yande  |  January 14, 2009 at 5:33 pm

    wah, sie semakin meng-kahlil gibran aja, bahasannya serem lagi RASA, yah mudah2an aja sie menemukan jawabannya, karena bila saat sie mengerti barulah sie tahu apa dan bagaimana bila Tuhan telah berkehendak.

    SIE says:
    Kahlil Gibran?
    Akh..bli terlalu berlebih..

    Hanya sebuah pengembaraan pikiran memaknai RASA
    Yang beraneka

    Terima kasih ya bli, mudah mudahan sie bisa lebih bisa jujur pada rasa

    Reply
  • 43. rocknoida  |  January 14, 2009 at 9:01 pm

    bahsa nya udah makin bagus sie

    cuma negor n ada post baru tuh di blog ane

    Reply
  • 44. mujahidahwanita  |  January 14, 2009 at 10:02 pm

    Rasa!

    Siapa yang bisa merasakan sama halnya ia melihat.
    Karena Allah tidak bisa dilihat denga mata kepala, tetapi Allah bisa dilihat dengan mata hati melalui sebuah rasa.

    Siapa yang bisa merasakan adanya Allah sama halnya ia melihat akan Allah.

    Sayang!, sakit itu bukanlah akhir dari segalanya…., sakit itu adalah pembersih dari kekotoran-kekotoran jiwa agar kita sampai dan selalu ingat kepada_Nya.

    Sakit di dunia ini bukanlah apa-apa, di bandingkan sakit di hari kelak
    Dan bahagia di dunia ini bukanlah apa-apa di bandingkan bahagia di hari kelak.

    Sakit yang sisie dapat adalah tanda cinta dari_Nya, agar sisie setiap merasakan sakit. Sisie bisa selalu mengingat dan menyebut nama_Nya.
    Selalu berdoa dan bermunajat kepada_Nya. Selalu mengantunggkan diri dan harapan kepada_Nya menandakan bahwa kita manusia yang tak mampu mengurus diri sendiri tanpa pertolongan Allah SWT.

    Salam damai selalu wahai saudaraku yang diRahmati dan Dimuliakan Allah SWT, semoga hari-hari mu selalu di dalam limpahan kasih sayang_Nya.

    Saya mohon maaf kalau ada kata-kata yang membuat anda tidak berkenan

    Salam dari wanita yang fakir dan hina…

    Tetap semangat!.Selalulah tersenyum di dalam kasih sayang Allah:smile::grin::wink:

    Reply
  • 45. kemix "  |  January 14, 2009 at 11:57 pm

    Yah..
    Jangan tertipu dengan rasa, logika pun harus digunakan.. Seperti rasa yang aku rasa saat ini Jatuh cinta untuk yang ke 3 kalinya. Moga gak kanda lagi. doain ya

    Reply
  • 46. respito  |  January 15, 2009 at 7:55 am

    Dunia ini tak pernah begitu lugu bercerita pada kita tentang sebuah kebenaran
    Kita mesti mencarinya, diantara tumpukan peristiwa, diantara saran, kritik, dan atau bahkan gumam dari orang sekitar. Dari itu, rasa baru akan kembali lahir. Sebuah rasa tak pernah berubah dari satu rasa ke rasa yang lain, rasa itu tetap ada, hanya saja akan ada rasa baru lain yang dilahirkan, dan akan terus begitu.

    Reply
  • 47. iaksz  |  January 15, 2009 at 8:13 am

    rasa manis ?? rasa pedas ??

    rasa gurih ?? rasa apa lagi ya ??

    rasa cinta ?? aku belom pernah ngerasain Ssie ..

    jujurnya gimana donk🙂

    Reply
  • 48. aCist  |  January 15, 2009 at 9:08 am

    Mantap tuh..
    tiap kata mengandung makna…

    Reply
  • 49. achoey  |  January 15, 2009 at 9:14 am

    Kepada siapakah rasa itu tertaut sobat ?🙂

    Reply
  • 50. pengendara  |  January 15, 2009 at 9:21 am

    aku merasa,
    .
    aku ada

    Reply
  • 51. Ninta  |  January 15, 2009 at 9:48 am

    salam kenal sassie…
    so pleasure bs “nyasar” kesini n mdpt banyak hikmah…🙂

    tetap semangat yaa…dan Semoga Allah selalu bersama sassie..

    take care…🙂

    Reply
  • 52. INDAHREPHI  |  January 15, 2009 at 3:15 pm

    jadi inget lagu ini nih sie, “cinta ini..kadang kadang tak ada logika….” punya si neng agnes monikah😀

    rasa…
    mari berbagi rasa..
    sedihmu, sakitmu..senyummu, bahagiamu
    bersamaku,
    bersama mereka..
    semuanyaa…

    *berpelukaann siieee*
    🙂

    Reply
  • 53. Rindu  |  January 16, 2009 at 4:34 pm

    Sie … saya tahu rasa itu, rasa muntah darah, rasa dizzie, rasa amnesia, rasa berkeringat dingin.

    I love you🙂

    Reply
  • 54. Erwandi01  |  April 22, 2009 at 6:52 am

    Selamat jalan Sie…berbahagialah engkau disisi NYA

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: