IBSN: Jangan Ambil Bayiku!!

December 15, 2008 at 8:36 am 59 comments

Baby Angel glitters

Dari Abdullah bin Umar ra..
Bahwasanya Rasullullah SAW melarang jual beli Habalul Habalah ( janin dalam kandungan )

Menurut sie hadits ini baguus banget.
Lagian kalau difikir fikir siapa sih orang tua yang tega jual anaknya, termasuk yang ada dalam kandungan??

Tapi sayangnya, sekarang ini sepertinya hati nurani sudah gak berarti lagi.

Buktinya banyak ditemukan kasus kasus ibu yang tega menjual bayinya demi uang, Masya Allah..

Atau kisah para TKW kita di Malaysia yang diperkosa lalu hamil kemudian bayi bayinya dijual sama Bossnya..
Duuh kasian ya, sie jadi kepikiran gimana ya rasanya dipisahin dari darah daging sendiri??

Atau ada cerita tentang sepasang suami istri yang menyewa Rahim seorang wanita untuk mengandung Anak dari suami istri tersebut, yang sebelumnya telah dibuahi diluar kandungan.

Meski cara ini melalui prosedur resmi, diketahui oleh dokter dan disetujui oleh masing masing pihak, tetap aja sie menganggap ini sebuah KEGILAAN !!
Bisa dibilang perdagangan bayi gaya baru berkedok TEKNOLOGI!!

Mungkin buat sebagian orang ide ini cukup bagus.
Terutama buat wanita yang ingin sekali memiliki anak tapi gak bisa mengandung karena Rahimnya yang lemah.

Cara seperti ini mungkin bisa diterima.

Cuma menurut sie, apapun alasannya ini sangat tidak manusiawi sekali.

Sekarang coba kalian fikir dan renungkan..

Meski bukan berasal dari sel telurnya, secara EMOSIONAL wanita yang rahimnya disewa untuk mengandung bayi orang lain itu pasti akan terlibat hubungan antara ibu dan anak.

Selama sembilan bulan lebih sepuluh hari, wanita yang rahimnya disewa itu, pastilah merasakan dan menikmati prosesnya menjadi calon ibu.

Merasakan bagaimana proses bayi itu tumbuh dan berkembang di rahimnya.

Merasakan sesuatu yang bergerak gerak hidup bahkan terkadang menendang nendang perutnya.

Membelai..
Mengusap lembut..
Merasakan tanggung jawab penuh atas kelangsungan hidup janin dalam kandungannya.

Tidak bisa dipungkiri, secara alami Naluri kasih sayang seorang ibu dan anaknya pasti dia rasakan.

Ada cinta..
Ada kasih sayang..
Ada ikatan emosi diantara mereka.

Lalu coba kalian bayangkan..
Ketika tiba waktunya wanita itu melahirkan..

Bayangkan perjuangan hidup dan mati yang dilaluinya.

Dan ketika bayinya telah lahir..
Wanita itu harus berpisah dengan bayi yang baru saja dia lahirkan untuk diambil sama pasangan suami istri yang menyewa rahimnya itu..

Hhhhh..
Sedih banget kan??

Gak ada yang bisa dia lakukan, meski dalam hatinya menjerit Jangan Ambil Bayiku!!
Karena dari awal terikat perjanjian sewa menyewa rahim itu!

Masya Allah..
Sie sediih banget membayangkannya!!

Atau mungkin ada yang pernah nonton film india yang diangkat dari kisah Nyata yang berjudul Chori chori chupke chupke??

Film yang dibintangi Aktor Salman Khan, Aktris Pretty Shinta dan Rani Mukherje ini.. Bener bener menyentuh, mengharu biru perasaan kaum wanita.

Menceritakan perjuangan seorang wanita yang rahimnya disewa sepasang suami istri.

Tapi wanita itu gak mau menyerahkan bayi yang dikandungnya karena tanpa dia sadari selama sembilan bulan sepuluh hari dia merasakan ikatan emosional dan akhirnya jatuh cinta sama bayi dalam kandungannya.

Meski akhirnya dia harus merelakan kehilangan bayi itu.

Pffhh..
Sebagai wanita yang suatu saat akan menjadi ibu.
Sie jelas jelas gak bakal setuju dengan cara sewa menyewa rahim seperti itu!!

Menurut sie cara seperti itu sangat tidak berperikemanusiaan atau jangan jangan yang pake cara ini bukan manusia??

Maaf..
Jika ada yang gak suka, ini hanya opini pribadi.

Buat sassie, lebih baik mengadopsi anak atau menjadi orang tua Asuh bagi anak anak yang terlantar.

Sie fikir cara ini lebih manusiawi..
Coba fikirkan..
Jauh diluar sana begitu banyak bayi bayi yang dibuang dan anak anak yang ditelantarkan orang tua kandungnya.

Kalau kita bisa menyayangi dan mencintai mereka seperti orang tua yang menyayangi anak kandung sendiri kenapa engga?

Meski Allah tidak menitipkan Anak melalui rahim kita tetapi Allah justru memberikan kita sebuah Anugerah untuk merawat dan memelihara bayi bayi dan anak anak terlantar yang dibuang orang tuanya.

Bukankah itu satu hal yang indah dan sangat mulia dimata Allah.

Menjadi manusia yang bermanfaat buat kehidupan manusia lainnya.

Percaya deh sama sie..

Menjadi seorang ayah dan ibu angkat atau ayah dan ibu asuh itu Insya Allah lebih melekat dihati daripada ibu yang sekedar melahirkan tapi membuang anaknya begitu saja!

Ps:
Tulisan ini terinspirasi dari menonton India Movie
Chori chori chupke chupke

Film yang kemaren siang sukses bikin sie termehek mehek dan nangis nangis bombay ahahahaha😀

Entry filed under: IBSN. Tags: , , .

Stop Pain!!! IBSN: Jangan Kapok Jatuh Cinta!!!

59 Comments Add your own

  • 1. dindacute  |  December 15, 2008 at 9:04 am

    wahhh sukaliat pilm india jugag yaw mbak sie???? 😉

    jaman udah susah gini kayak na semua cara di halalkan tuk dapet duit demi sesuap nasi.

    seakan mereka tanpa beban dosa melakukan hal yang itu, kasian banget si baby ntu!!!!

    SIE says:
    Ya gitulah din, ekonomi selalu jadi alasan nomor 1😦

    Kalo film india liat liat ceritanya dulu kali ya he he

    Reply
  • 2. isfiya  |  December 15, 2008 at 9:37 am

    Cieee…ganti mode india he nih…
    Jangan-jangan dah nari-nari…..muter-muter sambil memeluk pohon wakakkak…hujan-hujanan lagi duh…capek dehhh…

    Tapi gak lagi….itu…kan….wakakak ..awas dilempar sendal…

    Sebelah gw nih lagi berjuang sekian tahun gak hamil-hamil, protes2 dia ada berita seperti itu…padahal kan nurut gw salah strategi aja dia waduhhhhhhh….. keliru….wakakak….
    Butuh training kali dia…hi..hi..hi…tapi sie jangan ikutan training yah…jiakakakak…awas…mikrophonenya ntar ketelen…..

    SIE says:
    Widih si mbake, kaya yang udah pengalaman aja nih..

    Atau diam diam malah udah ikutan training hahahahaha

    Awass..
    Jangan dipraktekkin dulu sebelum…….
    *ditimpuk high heels dah*

    Reply
  • 3. zack dee  |  December 15, 2008 at 9:47 am

    Sempet kaget pas baca judul post nya.., kirain udah punya……🙂

    SIE says:
    Biar penasaran aja hahaha

    Reply
  • 4. hmcahyo  |  December 15, 2008 at 10:26 am

    ngeriiii! kalo dijuwal gpp.(meski juga biadab) tapi ada yang dibunuh hiudp2 dan dibuang di tempat sampah dimakan anjing… ah jadi miris😦

    SIE says:
    Yah..emang serem ya mas juga kejam dan tak berperikemanusiaan..
    Begitu banyak yang kepengen punya bayi tapi gak dikasih Allah..eh mereka yang jelas jelas mendapat amanah dari Allah malah menyia nyiakan..
    Semoga kita gak masuk golongan orang yang kejam itu!

    Reply
  • 5. thevemo  |  December 15, 2008 at 10:35 am

    bagaimana kalo donor sperma? haram gak

    SIE says:
    Wah kalau soal halal dan haram sie gak bisa memutuskan bang.

    Tapi menurut sie masalah donor sperma, tergantung niatnya kali ya, dan harus difikirkan panjang panjang, karena berkaitan dengan makhluk hidup yang bernama manusia

    Selama niatnya baik mungkin gpp kali ya,yang sie khawatirkan,malah jadi komoditi untuk menghasilkan uang alias malah jadi sindikat perdagangan bayi dimana ada yang berperan jadi pendonor, penyewaan rahim kemudian penjual bayi ngerii kan..jadi kaya mesin pencetak bayi naudzubillah..

    Reply
  • 6. Didien®  |  December 15, 2008 at 10:53 am

    bukan manusia kalo dia telah menjual, membuang apalgi membunuh darah dagingnya sendiri…😦👿

    SIE says:
    Lebih tepat disebut manusia berhati srigala

    Reply
  • 7. monyetgaul  |  December 15, 2008 at 12:34 pm

    hooo pilem itu tho?

    aku dulu pernah liat…hehehe juga ikutan nangis….

    SIE says:
    Emang filmnya bagus banget..
    Menyentuh sisi sisi kemanusiaan..
    Kebahagiaan dan kasih sayang sesama manusia..

    Endingnya juga menyentuh..dan bikin nangis hahahaha dasar sie nya emang cengeng😀

    Reply
  • 8. tren di bandung  |  December 15, 2008 at 12:35 pm

    tentang halusnya perasaan seseorang memang bisa dilihat dari cara berhubungannya dengan anak2. seseorang yang dekat sama anak2 biasanya memiliki perasaan yang halus sekali. ia sangat mudah terenyuh dengan situasi yang menyentuh.

    sebaliknya, kalau yang sedemikian bebal hatinya kepada anak2, bahkan sedemikian kejamnya kepada makhluk yang lemah ini, maka bisa dibayangkan bagaimana kekejian hati dia atas segala sesuatunya.

    maka, hanya mereka yang bisa menghargai anak2 sebagai makhluk yang lemah inilah yang memiliki perasaan halus. jadi seorang yang memperhatikan makhluk lemah adalah makhluk halus… lho kow jadi kesitu, hehehe…

    namanya juga komeng, uhuiy…

    SIE says:
    Makhlus halus?
    Maksudnyaa sejenis jin,tuyul dan kuntilanak gituh..huahahahahaha..dasar komeng ich uhhuyyy juga ah..😀

    Reply
  • 9. airlangga89  |  December 15, 2008 at 1:05 pm

    ga’ ko.. ga’ bakalan diambil bayinyaa… heee…😉

    SIE says:
    Ini lagi satu ..
    *Jitak dikit ah* he he he

    Reply
  • 10. ryan  |  December 15, 2008 at 1:58 pm

    sekarang malah sedang marak2nya pembuangan bayi ya, aneh, padahal bayi itu lucu lo😀

    SIE says:
    Iya tuh de..
    Mata hatinya udah buta kali ya, coba tatap matanya bayi ..begitu bening,polos dan penuh harapan..

    Pegang tangannya yang mungil..rasakan genggamannya betapa bayi itu sangat membutuhkan perlindungan dari orang dewasa

    Uugh..
    Jahat banget yang tega menyia nyiakan bayinya..

    *mellow mode on*

    Reply
  • 11. gbaiquni  |  December 15, 2008 at 2:01 pm

    hmmm… hmmm… hmmm…
    ternyata…

    baru sadar… maksud dari hadits itu…
    bisa diaplikasikan oleh teknologi saat ini…

    Subhanallah…

    -gbaiq-
    [senyum]🙂

    SIE says:
    Hhh..
    Begitulah teknologi suka berbenturan sama nilai kemanusiaan dan ajaran agama ..

    Manusia berlomba lomba ingin seperti Tuhan..yang menciptakan makhluk, melalui teknologi rekayasa genetika.. Serem kan..naudzubillahhi mindzalik

    Reply
  • 12. aldnaira  |  December 15, 2008 at 2:48 pm

    Mengkonversi Film oleh hadist..
    Salut deh..

    Yuuk kita konversi setiap gerak hidup kita oleh hadist..

    SIE says:
    Yuuukk Mareee😀

    Reply
  • 13. INDAH REPHI  |  December 15, 2008 at 5:06 pm

    waw!sassie indiahe hehehe😀
    jadi inget adik sepupuku, ucup.
    waktu dalem kandungan, ibu biologisnya udah mentah2 menolak dia, akhirnya diadopsi sejak bayi cenger sm tanteku yg kebetulan belum dikaruniai anak sm Allah…

    kadang perempuan ga bs menghargai dirinya sendiri,dan ga menysukuri nikmat Allah yang luarbiasa.
    begitu banyak perempuan yang pengen punya anak, dan banyak pula perempuan yang nolak kehidupan baru di dalam perutnya.
    kalo bahas beginan aku jadi geram.
    cos, tanteku yang satu lagi, tante bungsu, udah belasan tahun ga dikasih anak pada akhirnya dia bercerai dari suaminya krn dihujat ga bs punya anak. sedih ya…

    SIE says:
    Ya begitulah..
    Rambut sama item tapi hati sapa yang tau..

    Kalau saja bisa milih barangkali bayi bayi itu gak mau dilahirkan jika tau kehadirannya gak diinginkan..

    Trus soal wanita yang gak bisa memiliki anak kemudian dicerai suami dan dicemoh.. Kayanya si suami kok gak adil banget ya, semestinya kan dia bisa melindungi istrinya dan menjaga perasaan istrinya, jelas beban itu menekan perasaannya sbg wanita bukan malah menceraikan istrinya.

    Ada tetangga sie punya kisah sama kaya tantenya indah, tapi mereka hidup bahagia dengan mengadopsi 2 orang anak..

    Tapi seperti yang sie bilang gak semua orang punya fikiran sama.

    Mudah mudahan kita bisa menjadi manusia manusia yang bijak dan berakal sehat he he

    Salam ya buat tantenya indah ^^v

    Reply
  • 14. bluethunderheart  |  December 15, 2008 at 5:10 pm

    Aku beri bintang pujian tuk kesempatan tulisanmu ini, duhai sahabat.
    senang kamu menulis seperti ini. memberi warna lain padamu

    salam hangat selalu

    SIE says:
    Makasih ya blue..
    Sukses buat kamu^^v

    Reply
  • 15. Ersis Warmansyah Abbas  |  December 15, 2008 at 7:02 pm

    Nah itu die … analitik dan memberi asupan pikiran; mana tahu menggugah; bahwa kita sudah punya pedoman yang nyata. Kog tidak diteladani? Yap, tentu akan lebih baik kalau tulisan ini dilanjutkan he he (sori bukan memberi PR). Saya suka bacanya.

    SIE says:
    Terima kasih pak EWA.. Cuma opini kecil aja kok he he..
    Mudah mudahan bisa menggugah hati dan pikiran seperti kata pak EWA ..
    Salam ^^v

    Reply
  • 16. Rizal  |  December 15, 2008 at 7:16 pm

    Karena hal inilah saya sangat bersyukur saya berada dalam naungan agama Islam yang meng-haram-kan segala praktek seperti yang Sie jabarkan diatas, dengan alasan apapun.

    SIE says:
    Yupz ok bener.. Akur bang, apapun alasannya kita harus katakan TIDAK untuk hal yang bertentangan seperti itu!

    Reply
  • 17. Gandrung  |  December 15, 2008 at 7:37 pm

    Mendingan mengkhayal Sassie lagi gendong anaknya yang lagi tdr sambil nyanyi chori chori chupke…. chupke…😀

    SIE says:
    Hahahaha..:-D
    Ada ada aja nih

    Reply
  • 18. Ullyanov  |  December 15, 2008 at 7:39 pm

    Sufi (suka film India).
    Tapi, hati-hati bagi Anda penggemar film India. Karena menyukai film India juga menyukai lagunya. Saya punya temen yang begitu. Suatu hari dia mengalami kecelakaan saat mengendarai sepeda motor. Ceritanya, saat berada di atas motor, temen saya sambil mendengarkan lagu India melalui MP3 Player yang dihubungkan headset. Jadilah dia tanpa sadar berjoget mengikuti irama musik yang didengarkannya. Yang dia bayangkan di hadapannya adalah sebuah taman dengan banyak pepohonan. Dia tak sadar bahwa kedua tangannya memegang setir. Akhirnya….gubraaaakkkkkkk…..!!!!!

    Setelah kejadian itu, MP3 Player-nya diisi lagu-lagu Carlos Santana. He..he..

    SIE says:
    Hahaha..masa nyampe segitunya..

    Reply
  • 19. Daiichi  |  December 15, 2008 at 7:57 pm

    Walah udah susah-susah mengandung selama 9 bulan, lha ko ada yang tega-tegaan ngasih bayinya…
    Padahal saya pengen banget punya anak seru kali ya..??
    Lagian di Islam kan diharamkan menyewakan RAHIM

    “lho malah curhat” :-))

    SIE says:
    Sie doain deh..moga mas Daichii cepet dapet momongan..Amin!

    Tapi pake cara halal dan alami aja ya ahahahaha

    Reply
  • 20. phitoosh  |  December 15, 2008 at 8:01 pm

    heheh bayinya lucu… nimbrung blog bos

    SIE says:
    Nimbrung blog apaan tuh xixi

    Reply
  • 21. Agung Mojosari  |  December 15, 2008 at 8:10 pm

    Terimakasih atas pencerahannya mbak sassie. Semoga kita semua selalu dijaga dari hal-hal yang tidak berperikemanusiaan. Sukses selalu buat mbak sassie.😉

    SIE says:
    Amiin..makasih ya mas agung
    Sukses juga deh buat mas agung🙂

    Reply
  • 22. sarahtidaksendiri  |  December 15, 2008 at 10:25 pm

    aQ amat sangat tak habis pikir…bagaiamana org tua bisa membuang dan menyia-nyiakan anugerah Allah yang sangat indah seprti malaikat2 kecil itu, seklipun terlahir dlam keadaan yg menurut duniawi, tak bgtu pantas…tapi mereka bukanlah pelaku-nya,…hal inin jelas saja sangat memiriskan hati…hmm

    SIE says:
    Iya tuh sarah.. Sie tuh suka marah banget kalo liat berita di tv..ada ibu yang buang atau jual anak huh..kejam banget..

    Reply
  • 23. yudhis  |  December 15, 2008 at 11:32 pm

    waduh kasian……

    Reply
  • 24. antokoe™  |  December 16, 2008 at 12:36 am

    buang bayi berarti melunturkan sifat manusia itu sendiri

    SIE says:
    Bener..udah gak pantes disebut manusia! Jadi pantesnya disebut S***N
    He he he

    Reply
  • 25. cak Dh1k4  |  December 16, 2008 at 12:56 am

    chori 2 chupke2….. halah kok malah nyanyi… kalo aku sih setuju sama sampean yang ngadopsi bayi bayi terlantar… apa gak mikir ya orang2 yg buang bayi itu.. yang gak punya anak aja pinginnya punya anak setengah mati eh yang laen malah buang2… ah mbuh lah….

    SIE says:
    Sip deh cak..
    Berbagi cinta dan kasih sayang dengan anak anak seperti mencintai anak sendiri insya allah pahalanya berlipat dan membawa berkah

    Reply
  • 26. suryaden  |  December 16, 2008 at 1:57 am

    speechless…ikut nangis…huuuuu…huuuu
    aku gak ketemu si kecil, maksimal 6 jam, kangennya udah minta ampun, kepala udah senut2 ….
    gimana mau bisa juwal kalo gitu…gak ada deh pikiran kayak gitu, kecuali orangtua kebangetan…

    SIE says:
    Emang ya mas bayi itu nggemesin, ngangenin juga sebagai multivitamin kehidupan orang tuanya..:-)

    Semoga keluarga mas surya bahagia terus ya

    Reply
  • 27. septarius  |  December 16, 2008 at 8:18 am

    sometime , deep inside my heart. i’m crying.
    begitu banyak kejahatan dan penderitaan di bumi ini.

    btw trims ya udah baca postingan ku yg panjang itu sampe’ selese, kayaknya banyak orang yg ga’ baca endingnya tuh🙂

    SIE says:
    Hi hi iya tuh septa,kalau dibikin kuis pasti sassie yang menang haha..

    Jadi..
    Kapan ke Amerika? Wakakakaka

    Reply
  • 28. gajah_pesing  |  December 16, 2008 at 8:51 am

    saia pengen punya bayi…

    SIE says:
    Saiaa jugaa he he
    Tapi gmana mau punya bayi nikah aja belon hahahaha

    Reply
  • 29. agoenk70  |  December 16, 2008 at 9:03 am

    Emang manusia udah ga punya hati nurani lagi kalee yach??? sampe-sampe bayipun di perdagangkan gitu yach.. Ihhh serem.. Waspadalah.. waspadalah… hihihihi..

    SIE says:
    Wah wah ada bang napi xixi

    Reply
  • 30. han han  |  December 16, 2008 at 9:08 am

    bagus loh tulisannya yang ini, hiii…. jadi ngeri juga mbayanginya……

    SIE says:
    Terima kasih mas han..
    Mudah mudahan kita gak termasuk ya

    Reply
  • 31. phitoosh  |  December 16, 2008 at 9:37 am

    makasih banyak…

    Reply
  • 32. cantigi™  |  December 16, 2008 at 10:05 am

    bingung mau komen apa. semoga sehat aja ya, kerjaan lancar.. ^_^

    SIE says:
    Kok bingung?
    Amin..sama sama makasih ya ^^v

    Reply
  • 33. Hejis  |  December 16, 2008 at 11:28 am

    Begitulah kejamnya manusia, sering lebih kejam dari makhluk lain yang disimbolkan kejam. Semoga tulisan ini menggugah kesadaran pentingnya nilai kemanusiaan ya.

    Btw, komen saya selalu tercecer, telat, gak pernah jadi teladan (nomor 1). Ohh.. dunia… kejam…kejam…
    Tapi saya ke sini tidak mau ambil bayi. Nanti dibilang kejam. Tolong bayiku dirawat baik-baik ya mbak. Nanti kalau sudah gede baru kuambil… ha..ha..
    *ancang-ancang….*

    SIE says:
    Hehehe..
    Boleh juga ntar di hitung sekalian biaya perawatannya dari bayi sampai besar ya ahahahahahahah

    Reply
  • 34. dondanang  |  December 16, 2008 at 1:38 pm

    di mana hati nurani mereka yah? HIX

    SIE says:
    Hati nuraninya digadaikan ama S***N😀

    Reply
  • 35. Q  |  December 16, 2008 at 4:10 pm

    Udah 17 taun ga mampir, makin rame aja blognya , sehat ajakan dek ?

    SIE says:
    Alhamdulillah baik bang, abang Q juga kan?

    Reply
  • 36. Didien®  |  December 16, 2008 at 4:17 pm

    mampir lagi ahhhh…😉

    SIE says:
    Mareee..
    Silahkeeenn he he he😀

    Reply
  • 37. isfiya  |  December 16, 2008 at 4:44 pm

    Duh…sebel deh Sie…masak udah mulai yang sad-sad gini episodenya…. padahal udah gak bisa nangis deh gini ini…dah lempenggg…..
    Pokoknya nih… harus diakhiri pada episode yang hepi end…maksa nih gw… kalo enggak gw kasih end sendiri yang hepi end wakakak……ga boleh ada pilem yang sad end wikikikik…
    Mending gw puter “My Little Bride” lagi dahhh… puas-puasin nonton KRW ato nonton “Wedding” nya Ryu Si Won asyikk jahhhh….., gw maren diprotes sama tetangga gw gara-gara gw bilang suka lagu “Endless Love” nya Luther Vandross katanya gw ga boleh suka lagu yg begini wikikikik…. maksa dia hi..hi..hi…..

    Jadi….. Year End nya gemana nih….

    SIE says:
    Ha ha ha maksaaa
    My litle bride ituh film favorit sie juga loohh..
    Trus Now and Forever hwaa mellow abis..
    My Sassy Girl juga lucuuu ehmm palagi ya..semua Korean Movie gud deh xixi

    Trus about Year End..kalo gada kendala tetep sama planning awal.. Horreeee
    Wish me luck ya sistah.. ^^v

    Reply
  • 38. Nyante Aza Lae  |  December 16, 2008 at 5:11 pm

    mmg g smua film India cengeng, dq jug pernah tuh nonton filem ini..sedih lo, asliii

    SIE says:
    Benul eh betull
    Film ini emang bikin mewek xixixi..alur ceritanya baguuuss banget

    Ehm..ngemeng ngemeng abis berapa kotak tissue hahahahaha

    Reply
  • 39. septarius  |  December 16, 2008 at 6:08 pm

    ke amerika, dalam mimpi aja deh ^^

    sassie emang juara 🙂
    ntar tak kasih hadiah, tiket jalan-jalan ke amerika
    tapi besok pagi kumpul di los angeles yah🙂

    SIE says:
    Wokiee dweeehh
    Septa jemput sie ya ahahahahahaha

    Reply
  • 40. mierz  |  December 16, 2008 at 6:53 pm

    pernah denger cerita temen, dia nge gugurin kandungannya gara-gara takut di DO dari sekolah kedinasannya.
    dasar biadab tuh orang..

    kasihan si anak gara-gara ulah bejat ibunya…

    SIE says:
    Bener tuh mierz..
    Kejadian kaya gitu emang ada, yang sie kesal kalau udah tau ada aturan kedinasan yang melarang hamil untuk jangka waktu tertentu kenapa dilanggar gitu loh, mending mau tanggung jawab dg resikonya eh ini malah anak kandungnya rela digugurkan demi pekerjaannya

    Arggghh..
    Dasar gak beradab banget,jahaat
    Sie jadi pengen nonjok itu ibu ibu..

    Reply
  • 41. bluethunderheart  |  December 16, 2008 at 7:28 pm

    sahabat aku minta maaf jika kamu merasa takut akan cerita ini.jangan dulu dihayati ya! please blue tak sekedar membunuh atau membuat tokoh itu pesakitan semua karena ada sebabnya sahabat. kenapa perempuan itu di potong jemarinya karena ia berbuat salah. semua karena memberi kesempatan untuk menerima segala resiko yang telah diambil., bahwa hidup pasti ada senang sedih,duka dan lara…….okey! salam hangat selalu
    blue minta maaf ya,sahabatku

    SIE says:
    Aduuh blue..
    Gak perlu minta maaf ya..

    Sie nya aja yang penakut xixi..
    Rasanya gmana gtu kalau membaca cerita tentang kriminal kaya gitu..apalagi blue menggambarkan sangat detail..perasaan kaya jari jarinya sie yang dipotong ,jadi ngilu gitu ha ha

    Tapi itukan artinya blue sukses membuat cerita yang bisa membawa pembaca kedalam cerita itu..

    Jadi teruskan aja berkarya, jangan goyah cuma karena seorang sie yang ketakutan he he

    Karena belum tentu yang lain juga takut,bisa jadi pembaca yang lain malah menyukai tema kaya gitu kan?

    Ok ya blue..
    Janji tetep terusin berkarya, sie support deh..

    Pizz ^^v

    Reply
  • 42. ario saja  |  December 16, 2008 at 9:46 pm

    yes.. bener banget!!! posting yang seperti ini dah terjadi di dunia nyata, so bagaimana kita menyikapinya

    SIE says:
    Kalau sie tetep pada pendirian menolak keras hal kaya gitu
    Bagaimana dengan mas Aryo?

    Reply
  • 43. goenoeng  |  December 16, 2008 at 10:34 pm

    nggak sesederhana itu sih, niat untuk mengadopsi atau merawat anak2 terlantar. masih banyak yg berpikir, mempunyai anak dari bibit sendiri atau yg diketahui asalnya (tahu pasti), adalah lebih bernilai. itu hal yang nggak bisa dipungkiri. nah, karena itu bisnis bayi tabung dengan meminjam rahim orang lain pun ada.
    sebenarnya itu suatu mata rantai ya ? karena tanpa kemauan ‘sang rahim’, tentulah bisnis ini tak ada. dan seharusnya, ‘sang rahim’ pun harus menyadari resikonya, apapun alasannya (yg biasanya uang).
    eh, ini bukannya aku menyetujui tindakan itu lho ya. yah, seyogyanya, setiap sesuatu mengikuti norma dan garis yang ada.🙂

    SIE says:
    Iya mas goen..
    Sie ngerti maksud mas goen apa.

    Semua tergantung individu, buat sebagian orang hal kaya gitu emang bisa jadi jalan keluar satu satunya, dalam hal ini mereka punya hak untuk itu.

    Begitu juga mengenai adopsi,gak semua orang punya pendapat yang sama tentang hal ini, butuh waktu,Pemikiran panjang serta uang yang gak sedikit dan yang paling penting KEIKHLASAN pasangan itu.

    Tulisan sie ini hanyalah buah pemikiran atau opini sie pribadi yang ingin menyentuh sedikit hati nurani mereka agar tidak jadi manusia yang egois yang hanya memikirkan tujuan mereka tanpa memikirkan perasaan orang lain dalam hal ini wanita yang menyediakan rahimnya untuk mengandung bayi orang lain.

    Sie rasa tulisan diatas sangat menjelaskan sisi emosionalnya.

    Terlepas dari sindikat perdagangan bayi dengan metode tekhnologi rekayasa genetika seperti itu, emang seperti mata rantai yang sulit diputus, perlu upaya keras dari pemerintah kita untuk mengungkap dan menangkap pelakunya..

    So..
    Sie masih tetep menolak hal itu dan memilih adopsi sebagai jalan keluar terakhir dan insya allah terbaik he he he

    Maaf mas sasie nya ngeyel banget ya ahahahaha😀

    Reply
  • 44. langitjiwa  |  December 16, 2008 at 11:56 pm

    ini,Sie. saputanganmu masih belum kering.hehe…

    **

    Betul,hari2 ini banyak sekali pemberitaan tentang;bayi yg dibuangl,bayi yg digantung di pagar rumah orang,dan banyak lagi.Miris rasanya!

    SIE says:
    Sini mas tisue nya..
    Hikz hikz..

    Reply
  • 45. iaksz  |  December 17, 2008 at 12:37 am

    bolymania yayy … ampe nyasar ke pilem india ..

    kok baru nonton sekarang, kan filem lama ituh ..

    ——————————————————————

    tapi emang itu tindakan yang sangat membuat miris ..

    apalagi yang ngelakuin, lebih banyak yang terpelajar..

    itu artinya pendidikan moral jalan di tempat ….

    ——————————————————————

    eh, bayinya nangis – nangis ituh ..

    minta digendong ..:mrgreen:

    SIE says:
    Iyap bener itu film lama..

    Tapi sie baru nonton beberapa waktu lalu itu juga karena iseng gada film korea baru, nemunya itu ya diputer dan ternyataaa hwaaa sediiihhh

    Reply
  • 46. aBENK Guevara  |  December 17, 2008 at 1:15 pm

    salam kenal…apahak wajib sang tanpa dosa it diabaikan…???????

    SIE says:
    Salam kenal kembali..
    Jawabannya kembali ke hati nurani masing masing..

    Reply
  • 47. Rizal  |  December 17, 2008 at 2:16 pm

    Mampir lagi dikit…. cuma mo nanya…
    “bayi nya dah dibalikin belum ya?”…..

    SIE says:
    Yeee..kan bayinya diambil bang rizal hahahaha..
    Dasar jahilll..:-P

    Reply
  • 48. yande  |  December 17, 2008 at 4:29 pm

    mmm… bila sie melihat dari sisi orang ketiga saya ngikut ga setuju, karena meski cuma kontrak rahim, si bayi dan ibu darah mereka menyatu disana.

    Cuma banyak hal yang harus kita lihat dulu, mungkin si ortu merasa anak ini tidak akan bisa bertahan dengan kondisinya yang serba kekurangan maka dengan cara menjualnya meski masih dalam kandungan, orang yang membeli itulah yang akan membiayai perawatan untuk si jabang bayi mulai chek up dokter sampe lahir.

    Atau ada juga yang merasa anak itu akan menjadi aib (pergaulan jaman sekarang wekeke…) daripada masa depannya hancur dia juga tidak akan bisa merawat anak itu dia lebih memilih menjual bayinya (meski itu hanya menurut dia)

    Ada banyak lagi faktor-faktor yang melatar belakangi semua itu hanya bila kita coba untuk kembali bertanya pada diri kita sebelum melakukan hal itu
    “Apakah sorang bayi yang lahir bisa memilih, dia akan dilahirkan oleh siapa?”
    Seandainya bisa, mungkin mereka tidak akan lahir pada ibu yang seperti itu

    Btw, tulisan sie ini kok mengindikasikan…. udah ngebet pengen tau gimana rasanya hamil yaa🙂 ?

    SIE says:
    Iya bli yande..
    Apa yang bli uraikan tentang faktor yang mendorong seseorang menjual bayi itu karena faktor ekonomi.. Selalu jadi alasan utama..

    Hanya saja sie tetap gak setuju dg istilah menjual, emang gada cara lain yang lebih manusiawi..

    Kalau emang ibunya gak sanggup membiayai bisa saja memberikan pada orang buat dipelihara tapi kan harus melalui prosedur resmi melalui adopsi, atau kenapa gak dititipkan ke panti asuhan misalnya,meski bukan jalan terbaik tapi kan setidaknya si bayi bener bener berada ditempat yang nyaman gitu looh..

    Hhh sie ngeyel lagi kan? Biarin ah xixixi

    Dan soal pertanyaan terakhir..waaah pengeen bangeet tapi blum siap menikah ahahahaha..

    Siapa sih yang gak mau bayi..makhluk imut yang menggemaskan..

    Tau gak sie kalau liat bayi itu pengennya gendong,nyium pipinya trus kalau ibunya gak liat hmm cubit dikiiiiiittt ahahahahaha
    Gemeeeess siiihhhh..😀

    Reply
  • 49. tukyman  |  December 17, 2008 at 4:47 pm

    saya datang lagi dengan sejuta senyuman🙂
    salam kenal🙂

    SIE says:
    Selamat Datang deh..* Kasih senyum termanis*

    Reply
  • 50. dikma  |  December 17, 2008 at 7:28 pm

    Ka’ qirana .. dek dikma mo punya bebi kecil ..
    asyik dunk

    SIE says:
    Salam buat adiknya ya de he he

    Reply
  • 51. arif  |  December 17, 2008 at 7:50 pm

    bayi adalah anugrah tuhan yang maha kuasa.
    kenapa menggunakan cara yang tidak alamiah kalau memang ingin memiliki anak?

    anugrah teridah itu kenapa harus dibuang?
    ANUGRAH yang pengundang rezeki

    SIE says:
    Hhh…
    Begitulah mas kalau manusia sudah kehilangan akal sehat

    Reply
  • 52. W|zNu  |  December 17, 2008 at 8:16 pm

    masih mending kalo di jual,tadi aku liat di TV ada mayat mutilasi bayi, duh yang mealkukan nya gak punya hatinurani.

    SIE says:
    Hii..kejam banget, apa sih yang ada difikirannya saat memutilasi bayinya?
    Gilaaa bener gilaa

    Reply
  • 53. airlangga89  |  December 17, 2008 at 9:37 pm

    hmmmm.. specless nech.. hehe…🙂

    Reply
  • 54. afwan auliyar  |  December 17, 2008 at 10:04 pm

    kembali lagi neh sie….
    dah lama gak berkunjung …
    semakin inspiratif nih tulisannya….
    mjd seorang ibu memang sungguh menyenangkan sekali ..🙂

    SIE says:
    Haiii..lama nih gak beredar..apa kabar mas..

    Makasih ya masih nyempetin maen..

    Ralat dikit yang terakhir mungkin lebih tepat kalau kita katakan menjadi orang tua adalah hal yang membahagiakan he he

    Reply
  • 55. Alexhappy  |  December 18, 2008 at 11:48 am

    artikel yg bagus…….secara manusiawi itu (perbuatan2 yg diatas) tdk benar dan itu di luar fitrah manusia……., Nah ini dia…..Islam itu datang menuntun kita…..🙂

    Btw, thanks udah mampir di blogku, tukeran link yook🙂

    SIE says:
    Ok dehhh

    Reply
  • 56. hafidzi  |  December 18, 2008 at 11:53 am

    suka, gaya postingnya…
    apalagi dalam bentuk sastranya….keren…

    SIE says:
    Makasih mas hafidz
    Kapan balik ke indo?

    Reply
  • 57. Agung Mojosari  |  December 18, 2008 at 6:05 pm

    Tenang aja sie, gak bakalan aku ambil, hehehe…😀

    SIE says:
    Yeee😀

    Reply
  • 58. guidelife  |  December 21, 2008 at 2:18 pm

    keluar luapan nurani dari seorang ibu…..

    Terima kasih telah mengunjungi blog saya

    “Ya Allah, tempatkan dunia di tanganku, bukan di hatiku”

    Salam,

    Basir
    Brainmatics Cipta Informatika
    http://Brainmatics.Com
    Tlp. +62-21-83793383
    Fax. +62-21-83793384
    My Blog : Guidelife.wordpress.com
    Yahoo!ID : basir_edu

    Reply
  • 59. ahmad sheva  |  December 30, 2008 at 5:09 am

    eh , , emang ada ya berita tentang TKI di malay yg jual bayi k majikan ? kq aq blm pernah denger ya ?😕

    hem . klo menurut para komentator dan mbak sassie sendiri , lebih buruk mana nih , menjual bayi dalam kandungan atau membuang bayi sendiri ?

    cz aq lebih sering denger orang buang bayi daripada jual bayi . trz , , solusinya gmn nih ?🙂

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: