Zona Nyaman dan Aman.. Beneeerr gak siiihh??

December 9, 2008 at 8:29 am 53 comments

GO TO PROFILEDESIRE.COM

Kalian tau gak apa yang disebut ZONA NYAMAN??

Zona yang membuat kamu merasa comfort berada didalamnya.

Dan semua yang kamu butuhkan ada disana.

But..
Be carefull..
Zona nyaman itu bisa sangat menghanyutkan looh!!

Once u step in, it will be hard to step out!!

Artinya..
Saat kamu berada didalam zona itu maka akan sulit untuk keluar!!

Hmm..
Seringkan? tanpa kamu sadari, kamu membiarkan diri kamu terjebak didalam situasi yang gak menguntungkan.

Dalam masalah cinta misalnya, seringkali kamu dibutakan perasaan.

Merasa bahwa dia adalah orang yang paling kamu cintai, dan kamu merasa gak akan bisa hidup tanpa dia.

Sehingga apapun kamu lakukan untuknya, agar kamu tetap bisa bersamanya meski kamu dikecewakan kamu gak mau meninggalkan.

Karena zona itu sangat menenangkanmu sehingga kamu jadi terbiasa tanpa menyadari kalau semua itu semu.

Dan..
Coba tebak..
Apa yang lebih menyedihkan daripada gak sadar sadar kalau kamu terjebak di zona nyaman itu.

Yaituuuu..
Waktu kamu tau kalau kamu terperangkap tapi kamu gak mau keluar..

Karena kalau kamu keluar, artinya kamu mesti bangun dan kamu menghadapi kenyataan gak seperti yang kamu inginkan.

Uughh..
Life is complicated ya!!
Sie sendiri pernah kok mengalaminya..

Bahkan saat inipun sie sedang berada di satu zona nyaman yang sie sebut persahabatan.

Padahal sie udah dapat dukungan loh, dari sahabat sahabat tersayang, untuk membuka sedikiiit aja ”celah”
Dan mengizinkan ”rasa” itu masuk kedalamnya.

Tapi sie kok masih takut ya dan gak siap untuk menjalani sebuah komitmen lebih dari sekarang ??

Itu semua karena sie pernah melewati tahap sakit hati yang teramat sangat.

Jadi untuk saat ini, sie merasa cukup nyaman dan aman he he he.. berada di zona persahabatan!
Tidak lebih!

Sie merasa nyaman berada didalamnya.

Dan untuk keluar dari zona persahabatan, sie belum siap!

Mungkin nanti..
Gak tau deh..xixixi..
Semua bisa aja kan??

So…
Saat ini..
Lebih baik mencegah daripada mengobati.. he he he..

Beneerr gak siiih??

Ps:
Tulisan disaat sie kebingungan memikirkan jawaban he he😀

Entry filed under: karyaku. Tags: , , , .

IBSN : Sassie dan Tukang ojek!! Stop Pain!!!

53 Comments Add your own

  • 1. Nur Khaliq Al Rizal  |  December 9, 2008 at 9:10 am

    Tidak ada Zona nyaman yang tanpa hambatan, seperti halnya tidak ada arus listrik tanpa Ohm..

    maka dalam zona dimanapun km berada selalu lah untuk konsentrasi..

    Sie.. Aku yakin km selalu berada dalam posisi yang tepat untuk kebaikan km.

    Dan al minta juga doa dari km untuk Zona Al, Hehehe..

    Saling mendoakan.

    SIE says:
    Siipp deh al..
    Sie doain yang terbaik untuk al😉

    Reply
  • 2. fitri  |  December 9, 2008 at 9:25 am

    Hi..hi..hi…. aku dukung kau whoever he is …..
    But keep sholatnya yah….
    Beneran lho swear aku dukung, apa perlu pake poster…wikikikik….
    Pokoknya buat adik mah… insyaallah jangan salah ya…
    Inget do’a itu… Ya Tuhan….OK… hi..hi..hi…
    Hepi for U yah…..

    SIE says:
    Thanks ya sist..
    Jangan khawatir..
    Sie tetap berdoa dan istikharah kok..
    Sie yakin Tuhan tau yang terbaik😉

    Reply
  • 3. septarius  |  December 9, 2008 at 10:11 am

    mau sampai kapan terus di zona nyaman Sie?
    keluarlah dari sangkar emas itu
    hadapilah dunia
    when I see you smile I can face the world [bad english]

    reguklah indahnya cinta, kepakkan sayapmu
    terjunlah ke danau asmara

    hilangkan rasa takut itu,
    jadilah arus sungai bukannya batu kali yang hanya diam tidak kemana-mana
    dengan pengalaman baru bisa mendewasakan seseorang
    belajarlah dari kesalahan di masa lalu okey

    ayo semangat [through the fire]

    keep in smile 🙂

    SIE says:
    Makasih ya septa..
    I believe i can fly kata R.Kelly he he..

    But is’nt quickly!!
    Slowly but sure ya ^^v

    Reply
  • 4. Agung Mojosari  |  December 9, 2008 at 10:28 am

    Tema hari ini kok sama ya?! Lagi complicated. Hmm…aku dukung sie, siapapun dia. Aku do’akan juga dia yang terbaik buat sie. Saling mendo’akan ya, aku juga lagi bingung mau menjawab apa dengan zona nyaman ku sekarang. Gud luck sie, aku yakin kamu bisa.

    SIE says:
    Pasti!
    Sie pasti doain mas agung dapat yang terbaik.

    Reply
  • 5. michaelsiregar  |  December 9, 2008 at 10:50 am

    Sebagai seorang sahabat, saya harus mengatakan bahwa tak ada Zona Nyaman dan Zona lainnya yang Abadi… Kehidupan untuk dinikmati dan dijalani… No ree Lunch… tak ada Hasil tanpa Resiko….
    Saya yang telah beberapa kali mengalami Pahit dan Getirnya Kasih sayang pun masih Optimist berharap bahwa suatu saat nanti ada Wanita yang akan menjadi Pendamping saya selamanya… Kamu masih sangat Muda… saatnya untukmu meng “Explore” rimba kehidupan… so… What You Waiting For…?! Go for It…! Find out by Your self Sist….

    SIE says:
    Ok.. Thanks bang mike..
    I hope u so..
    Someday..
    U will find..😉

    Reply
  • 6. ayawjeweltz  |  December 9, 2008 at 10:54 am

    jangan trauma dong^^

    terimakasih udah berkunjung ke blognya Ayaw
    kalau jalan-jalan jangan lupa mampir lagi yah ^^

    sekalian minta ijin drop nih boleh kan🙂

    SIE says:
    Trauma? Hmm gak juga sih..
    Cuma lebih berhati hati🙂

    Tukeran link ya? Siip boleh kok!

    Reply
  • 7. hmcahyo  |  December 9, 2008 at 11:31 am

    hmmm aku baca saja :mrgreen: yang jelas bisa komen nomor 7 .. lumayan … daripada nomor 10:mrgreen:

    SIE says:
    He he he..
    Keknya mas hejis kebagian nomor 10 tuh😀
    Kebetulan buangeet c..😛

    Reply
  • 8. ekoph  |  December 9, 2008 at 11:38 am

    Zona nyaman… nyaman untuk ditempati… nyaman untuk ditinggali… nyaman untuk berlama-lama di dalamnya…
    tetapi sebagai manusia… sekali-kali keluar dari zona nyaman nggak apa-apa toh…
    kalo masalah cinta… Sie, saya kasih tau ya, cinta sejati baru sie rasakan setelah sie menikah… jadi kalo belum menikah ya cuma cinta-cintaan… (saya sudah buktikan sendiri)… Cinta setelah menikah juauh lebih indah…
    maaf ya kalo kurang berkenan

    SIE says:
    Gpp mas ekoph..
    Itulah gunanya berteman kan?

    Kita jadi bisa sharing..

    Masukan dan wawasan dari yang lebih berpengalaman sangat dibutuhkan he he

    Reply
  • 9. Gandrung  |  December 9, 2008 at 11:45 am

    Horeee!! \o/,
    Temenku sakarang jadi lebih dewasa..\o/
    Jadi kayak melihat Nana diusia yg ke 32 th aja..
    Bye..bye cantique…^_^

    SIE says:
    Yeee..
    Girang bangeeett😛
    Makasih ya tyoooo *thumb*

    Reply
  • 10. Hejis  |  December 9, 2008 at 11:52 am

    Keknya ntuh omongan oyang dewasa yah? Baru tahu waktu saya kemarin ikut mbantu2 mbak Sie buka email ada yang ai lop yu-ai lop yuan. Risiko seleb memang gitu, banyak yang naksir2. Tinggal pilih yang cocok lalu bungkus!🙂

    Betawi, pertimbangkanlah masak2 apa pun pilihannya. Milih pacalan pan nyaman jua? Siapa tau sang hati pengen pacalan, hayo?! Tapi jika tak nyaman pacalan, ya enakan jojoba.. Walah ngomong apa aku ini *brebett ambil langkah seyibu*:mrgreen:

    SIE says:
    xixixi..
    Kalau gitu, mas hejis jadi tim seleksi mauuu??

    Atau mau ikutan jadi kandidat ahahahaha
    *ditimpuk dah*

    Reply
  • 11. Rizal  |  December 9, 2008 at 12:36 pm

    🙂 Belajarlah dari anak kecil yang baru belajar jalan….
    Mereka berdiri, berjalan beberapa langkah, jatuh….
    Berdiri lagi… jalan lagi beberapa langkah…. jatuh lagi….

    Begitu seterusnya, tapi anak kecil ini biasanya pantang menyerah…. dan ‘biasanya pula’ dalam 1 bulan… dia sudah bisa berjalan… mungkin hanya akan terjatuh 1 atau 2 kali saja, berikutnya… mereka bisa berlari…

    Kenapa kita jatuh? Agar kita bisa bangun dan berdiri lagi.

    Sikap yang salah yang gimana?…

    Mereka yang jatuh, tapi tidak pernah mau bangun lagi…. karena sudah terlanjur merasa nyaman dengan berbaring saja… jadinya terus berbaring…..
    🙂 good luck for you, Sie…

    SIE says:

    Bang rizal bener kok..
    Dalam hal hal lain diluar cinta..
    Sie gak akan pernah putus asa meski bolak balik terjatuh..

    Tapi kalau masalah hati.. Sie hanya lebih berhati hati dan berusaha memperkecil resiko sakit hati😀

    Tapi, bukan berarti menutup diri🙂

    Cuma menunggu saatnya jatuh cinta lagi.. He he

    Reply
  • 12. tren di bandung  |  December 9, 2008 at 1:08 pm

    saya sepakath dengan pendapat ekoph. kesejatian sebuah cinta lahir dari pengorbanan dan perjuangan untuk mempertahankan cinta setelah menikah.

    sebelum menikah kita hanya melakukan penentuan pilihan atas indikator yang bisa kita jadikan rujukan. tentu saja sie harus benar2 memakai indikator yang utama. yakni soal agamanya. karena ini adalah modal untuk segalanya.

    kalau dia kurang dengan agama ada cara untuk menambah. kalau dia mengecewakan dengan agama ada cara untuk memuaskan. kalau dia menyakitkan dengan agama ada untuk menyembuhkan. insya Allah…

    yang terpenting, perjuangan yang dilakukan setelah menikah itulah yang menunjukkan adanya cinta sejati. dan disinilah letaknya permasalahan kegagalan pernikahan. bahwa pernikahan adalah awal perjuangan mencintai pasangan kita. ketika belum halal selalu nampak indah. setelah di halalkan keindahan itu menjadi sulit nampak dan tetap harus diperjuangkan bersama.

    SIE says:
    Waah.. Statementnya mencerahkan..

    Kalau gitu targetnya jangan nyari pacar tapi nyari calon suami yang bisa jadi pembimbing dunia akherat

    Harus makin giat istikharahnya nih🙂

    Reply
  • 13. han han  |  December 9, 2008 at 1:20 pm

    ada anggapan bahwa : kita tidak dapat melangkah dengan baik dalam kehidupan kita, sampai kita melupakan kegagalan kita dan rasa sakit hati

    so jalanin aja, nanti suatu saat pasti hati Sie akan terbuka dengan sendirinya…..

    hehehe……. dulu aku juga pernah ngerasain kok……😀

    SIE says:
    Let it flow..

    Reply
  • 14. ryan  |  December 9, 2008 at 1:22 pm

    nama sy di blogroll dihapus aja😀 dah gk valid

    SIE says:
    Yee, abisnya ryan udah 4 kali pindah rumah kalo gak salah hi hi..

    Tuh udah diupdate😛

    Reply
  • 15. Didien®  |  December 9, 2008 at 2:38 pm

    Hidup persahabatan…:mrgreen:
    aku di zona kebingungan… ya kan tante..?? (yg merasa loh..) hihihiiii….
    Tenang sie…setiap permasalahn yg ada insyaAllah ada hikmahnya.. nda usah takut orkesss..😉
    salam persahabatan…🙂

    SIE says:
    Bingung napa tuh xixixi..

    Salam persahabatan juga ah ^^v

    Reply
  • 16. Edi Psw  |  December 9, 2008 at 4:28 pm

    Ya nggak tahu juga, tergantung orangnya. Hehehe..

    SIE says:
    Yee.. Mas Edi malah bingung😀

    Reply
  • 17. INDAH REPHI  |  December 9, 2008 at 4:32 pm

    binun takut tergantung sm temen sie?ato sie lg jatuh cinta dan takut jatuh cinta??xixixi….*sok tau mode on😀 *

    SIE says:
    Tergantung sama teman? Enggak ah

    Lagi Jatuh Cinta?
    Enggak juga

    Takut Jatuh Cinta?
    Ummh.. Dikit kali ya ahahahahah

    Reply
  • 18. Rizal  |  December 9, 2008 at 5:01 pm

    ^_^ kl saya sih, saya terapkan untuk semua bidang kehidupan, including Love… pengalaman jatuh yang saya alami mungkin cukup untuk membuat sebagian orang mengalami phobia dalam hal percintaan (sudah baca postingan jelek saya yang berjudul ‘tragically in love’?)…

    Termasuk dalam kasus terakhir, ketika saya benar – benar dibohongi… ditipu… dan juga dipermainkan, sebetulnya cukup untuk saya membuat alasan ‘semua wanita tuh sama… seperti ini dan seperti itu…’

    Tapi, setiap kali pikiran negatif seperti itu masuk… saat itu juga saya mengatakan pada diri saya, ” THAT’S NOT ME”

    “Itu bukan saya! Saya -Rizal- tidak pernah berpikiran seperti itu. Wanita adalah mahluk yang lembut, baik, dan penuh dengan kasih sayang. Nah ini yang benar. Yap, inilah saya.” Setiap kali perasaan negatif muncul…. ini selalu saya lafalkan pada diri saya🙂

    Tentu saja untuk hal – hal lain juga, setiap kali pikiran negatif masuk… segera saat itu juga saya katakan, “that’s not me… terus saya tambahkan dengan beberapa mantra positif untuk menghapus pikiran yang merugikan tersebut.

    ^_^ Tapi ya… itu kan saya ya…. tentu saja Sie berbeda lah… saya cuma ingin bilang, kl hati Sie memiliki kemantapan… jangan abaikan kata hati Sie… atau bisa jadi Sie akan menyesal lebih dalam lagi…

    Pengalaman adik perempuan saya sih, dia suka dengan seorang cowok, dan begitu pula si cowok… suka padanya…
    Tapi karena adik saya ada prinsip ‘cuma mo berteman aja dulu’… si cowok akhirnya memutuskan untuk menikahi wanita lain yang sebetulnya tidak terlalu disukai nya (tapi si wanita nya suka banget dengan si cowok)…
    Tentu saja… adik saya menyesal banget, sekalipun dia bersikap seolah – olah nothing happen… she’s okay… atau lain – lainlah dihadapan kami (kakak dan juga ortunya)… tapi sikapnya tidak bisa menipu kami…

    Masa lalu memang penting, tapi cukup untuk dijadikan sarana pembelajaran bagi hidup kita saat ini. Bukan untuk dijadikan pegangan sepanjang sisa hidup kita🙂

    Halah… ngomong opo kowe Jal???

    SIE says:
    Ummh..
    Sekali lagi bang rizal bener deh..

    Maren sie baca ulang tragically in love..

    Thanks udah ngingetin,nyadarin juga..

    Semua ini adalah proses yang memang harus dijalanin

    Sie cuma butuh waktu kok.. Secepatnya🙂

    Reply
  • 19. langitjiwa  |  December 9, 2008 at 11:10 pm

    nanti kalau kamu sdh benar2 merasa nyaman.
    saya tunggu kamu,hehehe….( canda )

    SIE says:
    Mmh.. Tunggu aku di jakarta ( bdg, sby ) he he kaya lagu SO 7😀

    Reply
  • 20. koko  |  December 10, 2008 at 7:57 am

    nice posting

    SIE says:
    Thanks🙂

    Reply
  • 21. isfiya  |  December 10, 2008 at 9:56 am

    Mau nyanyi dulu ahhhh…. “Oh mantan kekasihku… jangan kau lupakan akuuu…”

    *Ambil langkah seribu…….* takut kena tendangan

    SIE says:
    Ciat ciatt.,
    *jurus tendangan seribu bayangan* khek khek khek..

    Reply
  • 22. cantigi™  |  December 10, 2008 at 10:16 am

    salam IBSN,
    semoga kesehatan, kemudahan dan keikhlasan selalu dilimpahkan untuk pemilik & pengunjung blog ini.. ^_^

    SIE says:
    Amiin..
    Makasih mas deni..
    Mudah mudahan Allah juga melimpahkan Rahmat dan kemudahan bagi mas deni dan cantigi juga
    Salam IBSN ^^v

    Reply
  • 23. nyimpang doang...  |  December 10, 2008 at 12:23 pm

    Amin…

    Reply
  • 24. omiyan  |  December 10, 2008 at 1:32 pm

    zona nyaman…wah kalo saya pas deket ma istri ma anak alias ngumpul bareng….itulah zona yang paling nyaman

    SIE says:
    Alhamdulillah..
    Semoga kekal dan rukun terus ya🙂

    Reply
  • 25. Gandrung  |  December 10, 2008 at 2:16 pm

    Salam hangat,
    Semoga yang disana juga mendapat kemudahan dan keikhlasan…juga kesehatan ya… ~_^

    Jaga kesehatan, ntar migrainnya kambuh lho kalo terlalu bnyak berpikir…~_^

    SIE says:
    Amiin..
    Makasih tyo.. ^^v

    Reply
  • 26. alveean  |  December 10, 2008 at 3:07 pm

    perubahan kayaknya butuh waktu…
    perubahan dari zona “persahabatan” ke zona “ehem ehemm” juga pasti butuh waktu…
    wish you all da bez dech…🙂

    SIE says:
    Makaci makaci makaciiii..ya al😉

    Reply
  • 27. ryan  |  December 10, 2008 at 3:10 pm

    janji dh gk akan pindah lagi😉

    SIE says:
    Ok.. Janjiii yaaa

    Reply
  • 28. soerdjak  |  December 10, 2008 at 3:13 pm

    binun ya ?! saya juga pernah kek gini..😀
    yang penting jgn lupa minta petunjuk-Nya.

    SIE says:
    Yapz..
    Pasti mas..
    Only God Know

    Who ?
    What ?
    Why ?
    Where ?🙂

    Reply
  • 29. Nyante Aza Lae  |  December 10, 2008 at 3:36 pm

    klo jalan tol adalah zona bebas speda motor (kecuali petugas), bebas becak (kcuali petugas), bebas pjalan kaki (kcuali petugas)…
    dq khan petugas sie..jadi bebassss euuyy…kuakkakkkkkakk

    SIE says:
    Hi hi hi iya..petugas karcis tol😛

    Reply
  • 30. Gusti Dana  |  December 10, 2008 at 3:52 pm

    Menurut saya sich tidak ada yang namanya zona aman dan nyaman,tiap zona dalam kehidupan kita pasti ada sedikit-banyak cobaan.

    Yang jelas..yang aman belum tentu nyaman,dan yang nyaman belum tentu aman.Tul gak..??:-)

    SIE says:
    Ada benernya juga tuh.. He he😀

    Reply
  • 31. gajah_pesing  |  December 10, 2008 at 6:15 pm

    zona nyaman ya?
    tidur dulu ah….

    SIE says:
    Boleh boleh ayo sana cepetan masuk kandang
    *menggiring gajah ke dalam kandang*😀

    Reply
  • 32. aCist  |  December 11, 2008 at 12:46 am

    Zona Nyaman kapan kamu datang..??
    aq tak pernah nyaman deket deket sama bantal

    SIE says:
    Kalo gitu deket gardu aja mas, sekalian ngeronda xixixi😀

    Reply
  • 33. Setiaji  |  December 11, 2008 at 10:51 am

    Zona nyaman memang menghanyutkan. Entah itu lingkungan kerja ataupun persahabatan.

    Berani keluar dari zona nyaman untuk sesuatu yg lebih baik itu harus. Baiknya sih keluar dgn keadaan yang nyaman juga biar enak kisahnya🙂

    SIE says:
    Mmh..iya emang harus gitu ya mas aji..
    Harus keluar dengan nyaman juga🙂

    Reply
  • 34. dani  |  December 11, 2008 at 10:57 am

    kadang, lepas dari zona aman & nyaman berarti bebas merdeka!😀
    [lg baca2 ttg open source, antinarkoba]

    lepas dari zona aman & nyaman berarti juga pengalaman baru, tantangan, risiko, zona aman & nyaman yg lain, anti jenuh… ♥

    ternyata hidup memang banyak pilihan
    selagi bs memilih, pilih2 yg baik yaaaa..😀

    SIE says:
    Hmm..
    Narkoba juga bisa disebut zona nyaman ya mas, tentu aja bagi si pemakainya.
    Butuh keberanian dan keyakinan untuk keluar dari zona yang sebenarnya semu itu kan?

    Contoh nyata tuh..

    Hidup itu pilihannya emang banyak banget..

    Pilihannya juga bisa benar atau salah, baik atau buruk dan semua beresiko..

    Jadi..
    Yuuk kita pilih yang baik baik aja😀

    Btw..pak dokter ini..lama baru berkunjung kemari..sibuk banget dg pasien pasiennya he he

    Salam hangat deh.. ^^v

    Reply
  • 35. hmcahyo  |  December 11, 2008 at 12:56 pm

    mohon masukan🙂

    http://hmcahyo.wordpress.com/2008/12/11/ibsn%e2%80%99s-first-e-book-beta-version-mohon-masukan/

    SIE says:
    Insya Allah mas, tadi udah bolak balik koneksinya dudul ..ntar dicoba lagi..

    Reply
  • 36. elindasari  |  December 11, 2008 at 5:20 pm

    Oala, ternyata zona nyaman dalam hal itu toh…hehehe…

    Selamat membina “persahabatan”, seperti kata Sassie di paragrap akhir🙂 🙂 🙂

    Best regard,
    Bintang
    http://elindasari.wordpress.com

    SIE says:
    Makasih mbak😉

    Reply
  • 37. bluethunderheart  |  December 11, 2008 at 6:29 pm

    sahabat jika sekarang gimana sudah mendekati zona yang sangat nyaman? he si blue malah balik tanya dasar oon………

    semangatlah sahabat dan tetaplah mananti kehadiran si blue…..di tampar sie….. Plax!

    salam hangat selalu

    SIE says:
    Ahahahaha..
    Blue.. Asaal deh..

    Hmm..
    Baru ini kayanya komen blue sedikit konyol hi hi hi..

    Udah sedikit keluar dari zona aman he he he

    Baguslah.. ^^v

    Reply
  • 38. Oka Mahendra  |  December 11, 2008 at 7:38 pm

    Sie, mengutip kata teman saya:

    “hidup adalah pilihan, bukan benar-salah”

    Jadi teman saya itu menyarankan agar kita tidak takut melangkah..

    Keep positif thinking ya.. Salam..

    SIE says:

    Insya Allah mas..
    Salam ya mas buat temen mas oka..

    Makasiih udah mau mampir lagi he he

    Salam ^^v

    Reply
  • 39. quinie  |  December 11, 2008 at 7:50 pm

    mampir… ho oh… bener banget… tapi kadang sayah sendiri takut keluar dari zona aman…

    SIE says:
    Pelan pelan aja..
    Pasti bisa😉

    Reply
  • 40. pututik  |  December 11, 2008 at 8:17 pm

    Zona aman itu tidak mendekati zona bahaya yaitu maksiat dan dosa. Asal jangan skeptis kayak gini “batasan maksiat dan dosa itu seperti apa, sok suci” itulah cemooh orang yang pernah menimpa saya ketika masih di malioboro😀 salam kenal

    SIE says:
    Hmm..
    Tuhan ada dimana mana..
    Selagi kita selalu ingat DIA Insya Allah aman dan nyaman.

    Malioboro?
    Uugh jadi inget waktu berburu suvenir kalung ma cincin😀

    Reply
  • 41. iaksz  |  December 11, 2008 at 8:59 pm

    dijalanin aja sie …

    ntar ada waktunya buwat itu, siap tidak siap,

    harus kamu hadapi ..

    now just relax, while u see what’ happen running (t)here ..
    🙂

    Yapz..
    Like a water..😉
    Let it flow!

    Reply
  • 42. alif wikaputra  |  December 11, 2008 at 9:03 pm

    zona nyaman itu cuma ada dalam diri kita sendiri lho…

    but always remember yesterday is history tomorrow is mistery and today is a gift…….

    SIE says:
    Thanks for comment and coming🙂

    Salam kenal

    Reply
  • 43. cenya95  |  December 11, 2008 at 11:16 pm

    zona nyaman memang enak dinikmati tapi jangan terlalu lama di zona tersebut apalagi sampai terlena….
    hmmmm… bisa lupa waktu…
    sekali dua bolehlah main ke lain zona… sekedar variasi dalam kehidupan.😉

    *dahlamatidakmainkesini*
    salam

    SIE says:
    Makasih pak okta..
    Baru kelihatan nih..pa kabar keluarga?
    Mudah mudahan sehat terus ya
    Salam ^^v

    Reply
  • 44. suwung  |  December 11, 2008 at 11:49 pm

    mungkin zona itu adalah zona kesoewoengan
    dimana mana kosong

    SIE says:
    Sepi dong?

    Reply
  • 45. Treante  |  December 12, 2008 at 8:05 pm

    sulit bangun untuk melihat lagi kenyataan yang ada di dunia….

    Bayi aja waktu baru lahir aja udah tau🙂

    Reply
  • 46. phitoosh  |  December 13, 2008 at 9:56 am

    ikutan baca ah

    Reply
  • 47. anderwedz  |  December 13, 2008 at 11:48 am

    Iya nih… kalo nge-Net biasanyaaku klupaan waktu
    T_T
    Lam kenal…

    Reply
  • 48. rian  |  December 15, 2008 at 9:28 am

    zona nyaman…

    kayaknya gimana kita menyikapinya aja yach..

    Reply
  • 49. yudhis  |  December 15, 2008 at 11:29 pm

    weleh…. sie main aman nih..😀

    Reply
  • 50. dindacute  |  December 16, 2008 at 9:54 am

    mbak sie apapun keputusan na yakinlah bahwa itu emang yang terbaik tooohhh gag dapet ckr pasti ntar jugag dapet khan???? keep spirit ajah mbak sie biarpun it’s complicated 🙂

    Reply
  • 51. insan  |  December 17, 2008 at 2:18 pm

    keluar dari zona persahabatan jadi zona apa dong ?? hehehehe

    salam kenal🙂

    Reply
  • 52. guidelife  |  December 21, 2008 at 2:25 pm

    “Mudah-mudahan ketika terjadi penolakan cinta, kita berani berikrar dengan gagah, ”Lupakan dirimu dan aku akan kembali padaNya”. Catat bahwa huruf N untuk Nya itu harus kapital”🙂

    Terima kasih telah mengunjungi blog saya

    “Ya Allah, tempatkan dunia di tanganku, bukan di hatiku”

    Salam,

    Basir
    Brainmatics Cipta Informatika
    http://Brainmatics.Com
    Tlp. +62-21-83793383
    Fax. +62-21-83793384
    My Blog : Guidelife.wordpress.com
    Yahoo!ID : basir_edu

    Reply
  • 53. aprian  |  December 26, 2008 at 7:08 pm

    Butuh keberanian dan sedikit pertaruhan buat keluar dari zona nyaman. Tapi hidup sendiri adalah pertaruhan bukan?😉

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: