Good bye Mom.. Sie love.. u Sie miss u…

November 18, 2008 at 12:52 pm 87 comments

GO TO PROFILEDESIRE.COM

Melalui tulisan ini.. sie ingin mengucapkan terima kasih kepada seluruh sahabat IBSN dan sahabat WP atas simpati yang sudah kalian beri.

Sie gak tau harus memulai semua ini darimana.

Sie hanya ingin menulis..
Menulis apa saja yang ingin sie tulis..
Yang ingin sie tumpahkan..
Yang ingin sie curahkan..

Sie sedih..
Sedih banget..
Bintang hati dan bintang kehidupan sie sudah pergi..

Membawa seluruh hati sie..
Menciptakan kesunyian di hati sie..

Masih jelas terekam dibenak sie, jumat dini hari itu..

Untuk pertama kali dia membuka matanya, setelah sekian lama tak sadarkan diri.

Sulit dilukiskan betapa senangnya hati sie..
Meski susah payah, dia berusaha memanggil nama sie..
Tangan lemahnya merengkuh kepala sie kedalam hangat pelukannya..
Membelai..
Mengusap rambut sie..
Seolah ingin menyalurkan seluruh sisa kasih sayangnya dan memberi kekuatan pada sie..

Saat itu..
Sie merasa damai sekaligus merasakan suatu perasaan aneh yang tiba tiba menyusup kedalam hati sie membuat jantung sie berdetak lebih kencang..

Entah apa namanya..
Tapi sie merasakan, pelukannya saat itu seperti pelukan yang gak akan sie nikmati lagi..

Susah payah dia mengumpulkan kekuatan..
Bibir pucatnya bergerak gerak seolah ingin mengatakan sesuatu..

Sie bisa menangkapnya sebagai ucapan jaga diri sie baik baik..karena setelah itu dia kembali tak sadarkan diri..

Saat dokter berjuang menyadarkannya
Sie memohon pada Allah..
Agar mengizinkan sie menikmati cahayanya lebih lama lagi..

Masih banyak yang belum sie lakukan untuk membuatnya bahagia..

Masih banyak keinginan keinginannya yang belum sempat sie kabulkan..

Tapi Allah berkehendak beda..
Tepat seusai sholat subuh..
Ruhnya berpulang menghadapNYA..

Ucapan Inna ilaihi wa inna lillahi rojiun.. Bergema ditelinga..
Bergetar hebat tubuh sie..
Menggigil..
Mengalir deras air mata..
Lalu semua menjadi gelap…

Tuhan..
Begitu sakit rasanya kehilangan..
Begitu perih..

Menatap jasadnya yang terbujur kaku..
Sungguh melukai hati sie..
Merobek robeknya menjadi serpihan serpihan kecil tak berarti..

Sakit tuhan..
Sakiiitt sekali..
Sie gak ingin dia melihat sie menangis…
Sie harus kuat apapun yang terjadi…

Tapi..
Tak bisa sie tahan air mata ini..
Saat sie sentuh wajahnya yang dingin..
Meraba kerut kerut diwajahnya..
Mengusap bibirnya yang tersenyum pucat..
Memeluk tubuh kakunya yang dingin..
Kembali semua menjadi gelap..

Hujan deras mengiringi pemakamannya..
Bersaing dengan derasnya air mata sie…

Terbayang kesepian panjang yang akan sie lewati tanpa kehadirannya lagi..

Tak akan ada lagi kalimat kalimatnya yang menyejukkan hati sie..

Tak akan ada lagi pelukannya yang menentramkan hati sie..

Tak ada lagi tempat sie mengadu dan berbagi cerita ..

Sie benar benar sendirian sekarang..

Ibu..
Sie kangeeen..
Sie rinduuuu..
Sie ingin memelukmu..
Sie ingin menciummu..

Ibu tau..
Setiap malam hanya selimut yang menutupi jasadmu yang jadi teman tidur sie..

Masih tercium aroma tubuhmu..
Mereka bilang itu sama artinya sie gak mengikhlaskan kepergianmu..

Sie ikhlas bu…
Ikhlas melepasmu..
Tapi untuk saat ini.. Izinkan sie melepaskan kerinduan sie padamu dengan cara seperti ini..

Dengan lantunan doa yang akan selalu sie kirimkan untukmu..

Tuhan..
Sie titip ibu ya..
Bahagiakan dia..
Muliakan dia disisiMU..
Jaga dia seperti dia yang menjaga sie selama hidupnya dengan penuh cinta..

Meski bintang itu sudah pergi..
Cahayanya akan selalu hidup dalam hati sie..

Sie akan berjuang..
Meski tanpa ibu lagi menemani..

Dengan sinar kasihNYA..
Dapat sie rasakan cinta abadimu..

Selamat Jalan Ibu..
Peluk ciumku..
Sujud anakmu..
Semoga bahagia ditempat barumu..

Good bye Mom..
Sie love u..
Sie miss u…
Deep in my heart..

Ps:
Kepada semua sahabat IBSN dan yang tak bisa sie sebutkan satu persatu,
Sie ucapkan terima kasih dan penghargaan setinggi tingginya atas simpati, ucapan bela sungkawa melalui komen,artikel diblog maupun sms yang tak putus putus..

Sungguh sie terharu atas kepedulian kalian semua..

Semoga Allah membalas dengan kebaikan..
Amiin..

Entry filed under: IBSN. Tags: , , .

Bintang Hati.. Bintang Kehidupan.. IBSN: Yuuk..belajar dari Sind3ntosca

87 Comments Add your own

  • 1. Rizal  |  November 18, 2008 at 1:44 pm

    Sie… tabah ya…, Abang memang nggak tau bagaimana dalam nya kesedihan yang Sie rasakan dengan kepergian Ibunda tercinta. Kami semua menyayangi Sie…

    SIE says :
    Makasih ya bang rizal.. Sie emang sedang merasakan sakit luar biasa didalam hati..tapi sie harus melewati ini semua, makasih dukungannya!

    Reply
  • 2. Tyocikutra  |  November 18, 2008 at 1:48 pm

    Puji syukur Sie bisa melewati cobaan ini dengan ketabahan…

    SIE says:
    Makasih tyo

    Reply
  • 3. hmcahyo  |  November 18, 2008 at 1:51 pm

    Ya.. Sie.. Life must go on.. Insya Allah Ibu Sassie akan bahagia di sana.. ALlah telah menganugrahkan beliau pergi pada hari Jum’at… bukankah itu tanda-tanda kepergian yang baik?

    Oke… Tetap semangat Ya Sie, Hanya Doa Sasie yang akan bisa membuat ibu bahagia disana

    Salam hangat dari Malang

    dari saya dan keluarga

    SIE says:
    Amin..mudah mudahan benar apa yang mas heri katakan..
    Life must go on..
    Meski berat sie harus tetap survive..

    Salam hangat kembali untuk keluarga.

    Reply
  • 4. cantigi™  |  November 18, 2008 at 1:55 pm

    …”Innaka amanah… sesungguhnya kau amanah”

    [
    lepaskan duniawi
    innani amanah, karena aku amanah
    ikhlas
    ikhlas
    ikhlas

    ]

    Reply
  • 5. Didien®  |  November 18, 2008 at 1:59 pm

    Allah sayang sama ibu sie…
    Ikhlaskan kepergian ibu ya sie utk menghadap sang Khaliq…
    Sie harus tabah…tunjukan pada ibu, bahwa sie bisa menjadi anak yg beliau harapkan…Amin…
    Kita selalu bersamamu…😉

    SIE says :
    Makasih mas didien..
    Minta doanya ya ^^

    Reply
  • 6. fitri  |  November 18, 2008 at 2:02 pm

    Ikut bahagia, Sie udah agak mendingan.
    Jangan lupa jus buahnya. Jangan nangis lagi yah…

    SIE says:
    Thanks ya sist..
    Sie janji akan mencoba semua sarannya..saling mendukung ya!

    Reply
  • 7. Andika  |  November 18, 2008 at 2:06 pm

    Tabah y sie… walau apapun yang terjadi, kehidupan harus terus berjalan. We will always with You.. semoga Beliau bisa mendapat tempat yang sesuai di sisiNYA..

    SIE says:
    Makasih dika..
    Untuk supportnya..
    I will survive..

    Reply
  • 8. tren di bandung  |  November 18, 2008 at 2:42 pm

    sie, ibumu memang pergi
    tapi ia tetap memperhatikanmu
    buatlah ia selalu tersenyum bangga
    melihat kamu berbuat sesuatu

    sie, ibumu memang tidak di sini
    tapi ia telah berjuang di sini untukmu
    membuatmu menjadi anak sholehah
    yang doanya menggembirakannya

    sie, ibumu memang tiada
    tapi ia tetap tiada duanya bagimu
    tempat melabuhkan kelebihan beban
    menuangkan sebuah kepahitan

    sie, ibumu memang ibumu
    ia tetap ibumu yang selalu ibumu
    bagaimanapun ibumu itu ibumu
    untuk ibumu untuk surga bagi ibumu

    sie, ibumu telah memisah
    tapi ia tetap membisikan dalam nafasmu
    teruskan perjuangan kita, sie dan ibumu
    kita akan berkumpul lagi di surga

    SIE says:
    Puisi yang indah..
    Pasti ibu menyukainya ^^

    Reply
  • 9. Rozy  |  November 18, 2008 at 2:51 pm

    Kiranya Allah SWT senantiasa melimpahkan kekuatan dan kesabaran, kelapangan hati dan hikmah kepada seluruh anggota keluarga yg ditinggalkan atas ketentuan ini..amin.

    Reply
  • 10. Menik  |  November 18, 2008 at 3:04 pm

    Sie.. semoga Allah melapangkan jalan ibundamu…
    percayalah, Dia akan menempatkan ibumu di tempat para bidadari…
    Turut berduka…

    SIE says:
    @ Rozy
    Makasih atas simpatinya, salam buat keluarga.

    @ Menik
    Makasih ya bunda menik..semoga Allah mendengarnya.Amiin

    Reply
  • 11. ANLa  |  November 18, 2008 at 3:07 pm

    ……………………………………………………..

    ibu memang telah pergi……
    tapi ia tetap ada dalam diri mbak sie….

    Reply
  • 12. mang kumlod  |  November 18, 2008 at 3:44 pm

    Manusia itu lemah maka kita harus saling menyemangati…
    Suatu hari mungkin bagian saya yg kayak gini, Sie…
    Dan saya pasti membutuhkan teman2 di samping saya untuk sekedar menemani kesedihan…

    Life must go on dan perubahan itu pasti…
    Saya harus memberikan yg terbaik pada mereka…
    Mulai dari sekarang…

    Semoga Allah menerima semua kebaikan ibumu!

    SIE says:
    Amiin..
    Semoga kita akan selalu saling menguatkan..
    Makasih banyak ya mang..

    Reply
  • 13. indah rephi  |  November 18, 2008 at 4:01 pm

    yakinlah..Allah pasti memberi tempat yang terbaik bagi ibu sie disana..
    life must go on.. walau ibu sudah ga ada, Sie harus bisa nunjukin bahwa sie bs menjadi anak yang membuat ibu bahagia dan bangga.. semangatlah sie..
    semua sayang sie…
    semua selalu ada buat Sie..

    “disaat km tertawa bahagia,dan bahkan disaat km terluka krn duka..izinkan aku turut merasakannya…:) ”

    luph u sis,
    -indah rephi-

    SIE says:
    I luph u too sistah.. Would you be my friend forever??

    Reply
  • 14. hanggadamai  |  November 18, 2008 at 6:18 pm

    Innalillahi wa inna ilaihi rajiun
    Semoga ibumu mendapat tempat terbaik di sisiNya, amien..

    Reply
  • 15. kajiankomunikasi  |  November 18, 2008 at 6:22 pm

    Jika kita diberikan umur yg panjang, maka kita akan menyaksikan satu demi satu orang2 yg kita cintai meninggalkan kita… (Ernst Hemingway).

    Lambat atau cepat semua akan dipanggil olehNya. Alhamdulillah Sie telah tabah dan ikhlas. Salam hangat untukmu

    SIE says:
    @ Hanggadamai
    Makasih doa dan simpatinya ya

    @ Mas Hejis
    Mudah mudahan sie selalu diberi kekuatan untuk terus tegar menghadapi masa depan sie yang entah seperti apa, tapi sie gak akan menyerah..

    Reply
  • 16. soewoengkosong  |  November 18, 2008 at 6:25 pm

    semoga beliau diterima di sisi NYa
    dah tabah bagi yang ditinggalkan

    Reply
  • 17. sapimoto  |  November 18, 2008 at 6:28 pm

    Mengucapkan bela sungkawa yangs edalam-dalamnya atas meninggalnya Ibunda Sie, semoga semua amal kebaikannya diterima disisi Tuhan Yang Maha Esa…

    SIE says:
    @ soewongkosong
    Makasih simpatinya,salam kenal

    @ sapimoto
    Terima kasih juga untuk kepeduliannya

    Reply
  • 18. Nur Khaliq Al Rizal  |  November 18, 2008 at 9:27 pm

    Bendera setengah tiang

    Reply
  • 19. soerdjak  |  November 18, 2008 at 10:15 pm

    ikut berbela sungkawa ya Sie…

    semoga Allah S.W.T. menerima amal ibadah almarhumah

    Reply
  • 20. sigid  |  November 18, 2008 at 10:31 pm

    sungguh,…
    betapa hidup lebih puisi
    sebab, tak ada lagi yang mesti kutulis
    di sini …
    dan ia
    selalu di hatimu … mu… mu…

    SIE says:
    @ soerdjak
    Terima kasih mas soerdjak..atas kunjungan dan simpatinya

    @ Sigid
    Ya.. Hidup seperti puisi..suka cita maupun duka cita..sie coba jalani aja dengan ikhlas

    Reply
  • 21. kodokijo  |  November 18, 2008 at 10:32 pm

    Sabar yah Sie … nanti juga ketemu lagi kok🙂

    Jadi ingat waktu saya ditinggal bapak meninggal dunia, seperti ada sebagian ruh yg terbawa …

    Tapi yang pasti, waktu dan kedewasaan akan membuat kita ikhlas menerima kepergiannya.

    Sabar yah Sie …

    SIE says:
    Iya mas, rasanya sie pengen ikut menyusul karena takut sendirian..tapi sie tau ibu gak suka liat sie putus asa,jadi harus Semangat kan?

    Reply
  • 22. Odie  |  November 18, 2008 at 11:13 pm

    sabar ssie, jalan ssie masih panjang…key???
    we love you, always with you…

    Reply
  • 23. handoko  |  November 19, 2008 at 12:45 am

    Walau Bintang itu telah pergi…… percayalah kilaunya akan tetap berada didalam hati Sassie untuk selamanya…….

    SIE says:
    @ odie
    Thanks udah jadi temen sie yang baik..saling mendukung ya

    @ handoko
    Selamanya bintang itu ada dihati sie..ya mas han bener..

    Reply
  • 24. geRrilyawan  |  November 19, 2008 at 3:58 am

    tetap tabah….dan ceria lagi. pasti itu juga yang ibu sie pengen…

    Reply
  • 25. langitjiwa  |  November 19, 2008 at 8:32 am

    Aku melihat Ibu tersenyum,kulihat ada senyum Tuhan menghias pada wajah Ibu.

    **

    Dek,tetap tabah yah.
    Kamu harus kuat.

    SIE says:
    @ geRrillyawan
    Makasih supportnya,sie tabah kok..insya Allah

    @ langit jiwa
    Iya mas..
    Sie yakin ibu pasti akan tersenyum jika sie kuat
    Makasih ya mas

    Reply
  • 26. rebellion  |  November 19, 2008 at 9:09 am

    semoga banyak hikmah yg bisa diambil sassie dibalik ini semua, sassie jadi lebih banyak temen yg menyayangi, lebih tabah, lebih sabar, lebih ber-empati pd sesama, lebih.., lebih.., dan lebiih.. yakinlah Tuhan tidak akan menyia-nyiakan rencanaNya bagi orang yg sabar.. amin. Udah lebih baikan?

    Reply
  • 27. thevemo  |  November 19, 2008 at 9:34 am

    we luv you sie…
    yang tabah ya…dan terus lah berkarya..buat bunda sie bangga terhadap sie

    SIE says:
    @ rebellion
    Alhamdulillah udah mendingan

    @ Thevemo
    Makasih bang erwin..Sie luv ya all..

    Reply
  • 28. gajah_pesing  |  November 19, 2008 at 9:52 am

    anak manusia memang lemah terhadap semua cobaan, tapi bukan berarti kita harus terus larut dalam kesedihan, semangat buat sassie, saia yakin ibunda sassie berada di Allah SWT

    SIE says:
    Makasih mas fayyas untuk yang sudah mas lakukan juga Simpatinya
    Salam buat keluarga

    Reply
  • 29. Anak Muda  |  November 19, 2008 at 10:39 am

    Tabahkan Hati…
    Panjatkan Doa….
    Hanya anak yang sholehah yang membuat Dia bangga dan bahagia disana..

    we’re always with you..

    Reply
  • 30. septarius  |  November 19, 2008 at 12:51 pm

    senyum sie
    ibumu akan membalas senyum itu dari surga

    Reply
  • 31. mamas86  |  November 19, 2008 at 2:02 pm

    😦 Tabah sie.. Kamu harus kuat, Semua yang ada di bumi ini juga akan kembali kepada-Nya, termasuk kita. Hanya saja kita belum tau kapankah waktunya kita kembali pada-Nya😦

    SIE says:
    @ Anak muda
    Makasih ya..udah nyempetin komen..sie gak akan nyerah

    @ Septarius
    Septa makasih juga ya ,semoga kita sama sama kuat

    @ mamas86
    Iya ,seperti kata mas deni, kita ini amanah jadi harus ikhlas..
    Pffh.. Sangat berat tapi sie akan berjuang!

    Reply
  • 32. aR_eRos  |  November 19, 2008 at 3:08 pm

    yang tabah ya sie
    selalu doakan beliau disana ya
    beliau pasti bangga py anak spt kamu

    SIE says:
    Thanks ya eros..
    Sie akan coba

    Reply
  • 33. Safruddin Noor  |  November 19, 2008 at 4:02 pm

    Tabahkanlah hatimu sie …

    Saya juga pernah kehilangan orang yang sangat berarti dan dekat dalam hidup saya, yaitu Bapak saya … rasa-rasanya dunia ini seperti terbalik dan kiamat. Namun itulah kenyataan hidup. Datang dan pergi itu selalu ada, seperti siang dan malam, pagi dan sore, timur dan barat.

    Jika sie sayang pada ibu sie, ingatlah tiga hal :
    1. Anak yang saleh
    2. Amal jariyah
    3. Ilmu yang bermanfaat

    Jika sie dapat mengamalkan itu semua maka Ibu Sie akan tersenyum dengan bangga disisi Allah SWT. Amin

    SIE says:
    Amin.. Insya Allah sie akan mengamalkan 3 hal itu mas..terima kasih udah mengingatkan
    Salam!

    Reply
  • 34. ariefdj™  |  November 19, 2008 at 4:22 pm

    انّا للہ و انّا الیہ راجعون

    Semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT, dan keluarga yang ditinggalkan diberi-Nya ketabahan.

    Reply
  • 35. dafhy  |  November 19, 2008 at 4:58 pm

    turut berduka cita mbak……..
    tetep tabah dan semangat ya.Semoga amal ibadahnya diterima Allah SWT

    SIE says:
    @ ariefdj
    Terima kasih mas arief..semoga Allah membalas dengan kebaikan Amin.

    @ Dafhy
    Makasih juga buat dafhy..
    Salam kenal ya

    Reply
  • 36. masDan  |  November 19, 2008 at 6:17 pm

    Allahummaghfirlaha Warkhamha wa’fu’anha ..

    Semoga Tabah ….

    Reply
  • 37. monyetgaul  |  November 19, 2008 at 6:21 pm

    aku ketinggalan berita nih….

    yang tabah ya, mbak sie
    semuanya memang kembali kapada-Nya
    entah kapan waktunya, tapi kita harus sabar, tabah, menghadapinya

    SIE says:

    @ masDan
    Terima kasih atas simpatinya

    @ Monyet gaul
    Lama gak keliatan ya? memang banyak kejadian..
    Minta doanya aja ya
    Salam ^^

    Reply
  • 38. Ardy Pratama  |  November 20, 2008 at 3:24 am

    Innalillahi Wa Inna Illaihi Roji’un… Turut berduka cita yah Sie. Saya bru prtma ke blog ini stlah tdi ke blog salah satu shbat… Sie yg tabah yah, saya jga gak bisa ngbygn klo saya yg ada di psosisi sie..

    Tpi ykinlah, Allah udah mrnckan ssuatu yg trbaik buat bunda.. Insya Allah bunda diberi tmpat yg trbaik di sisi-Nya.. Dan sie hrus trus smngt, bunda pasti gak pngn liat sie gak smngt.. Sie hrus kuat, yah? Sllu krim do’a buat bunda… Insya Allah sie bkal brkmpul kmbali dngn bunda di surga.. Amin…

    Reply
  • 39. r4jed  |  November 20, 2008 at 4:36 am

    JUST A LITTLE PATIENCE

    Reply
  • 40. Ifa  |  November 20, 2008 at 5:36 am

    ikutan nangis deh.. saya pernah mengalami hal seperti itu sie.. 5 taun lalu, sampe sekarang pun kalo kangen Mom pasti nangis..

    yg tabah ya.. anyway met kenal

    Reply
  • 41. ironepunxs  |  November 20, 2008 at 5:53 am

    ya sabar ya nenk…..
    hidup mati manusia di tangan tuhan..
    kita sebagai manusia hanya bisa menjalankan apa yang sudah disuratkan oleh Nya

    Reply
  • 42. achoey  |  November 20, 2008 at 11:16 am

    Kau anak yang baik dik🙂

    Coba nilai ini:
    http://cucuharis.wordpress.com/2008/11/20/bunga-cinta-yang-terbenam-fiksi-bag-2/

    Reply
  • 43. tentangrifai  |  November 20, 2008 at 11:53 am

    Saya ikut berduka sie..
    semoga kamu diberi ketabahan dan kesabaran menghadapi ini dan juga semoga almarhumah Ibu kamu mendapat tempat disisi-NYa… AMIN !

    tetap semangat menjalani hidup yaa sie.
    perbanyak doa kamu terhadap almarhum Ibu kamu, perbanyak juga ibadah kamu supaya kelak bakalan ketemu disurga nanti
    (wahh, pasti seru + bahagia banget yaa..)

    Reply
  • 44. falla  |  November 20, 2008 at 11:56 am

    siee……
    sabar yahh… aku jadi lebih kangen sama ibu di rumah..
    artikelmu ini sungguh bikin aku merinding.
    ga tega aku baca sampai habis..!!

    cukup aku baca setengah dari tulisanmu aku udah merasa ingin pulang….

    Reply
  • 45. tren di bandung  |  November 20, 2008 at 2:23 pm

    sudah mulai ngeblog lagi.
    selamat datang kembali.
    terus semangat dan jadi modal untuk sukses.

    Reply
  • 46. intanhome  |  November 20, 2008 at 3:26 pm

    BETAPA BERAT ARTI SEBUAH PERPISAHAN
    YANG TERJADI DIDALAM KEHIDUPAN
    TAPI TAK PERLU ADA SEBUAH PENYESALAN
    DAN SEBUAH TANGISAN

    MEMANG SULIT UNTUK KITA LUPAKAN
    SEMUA YANG PERNAH KITA RASAKAN
    TAPI TAK PERLU LARI DARI KENYATAAN
    ITU ANUGERAH TUHAN…

    Reply
  • 47. Agung Mojosari  |  November 20, 2008 at 5:48 pm

    yang ikhlas ya sie… yang tabah… semua yang bertemu akan berpisah pada akhirnya. Allah pasti memberi ibu tempat terindah…😉

    Reply
  • 48. jorumongso  |  November 20, 2008 at 9:10 pm

    kepergiannya adalah kemenangannya. Allah Maha Sempurna atas segala rencanaNya…… Inna Ilaihi Wa Inna Lillahi Rojiun!

    Reply
  • 49. cenya95  |  November 21, 2008 at 7:39 am

    Inna Ilaihi Wa Inna Lillahi Rojiun!
    Turut berduka…
    Salam dari keluargaku…
    Tetap semangat… okey.

    Reply
  • 50. sapimoto  |  November 21, 2008 at 12:54 pm

    Waduh, gak papa kok, Sie…
    Kok malah jadinya ngrepotin…🙂

    Reply
  • 51. mierz  |  November 21, 2008 at 2:00 pm

    sie, yang tabah ya..
    sabar ya sie..

    tetep semangad aja sie..
    chayooo..

    Reply
  • 52. goenoeng  |  November 21, 2008 at 2:18 pm

    tulisanmu menurutku adalah doamu, sie….
    aku cuma bisa meng-amin-kannya…🙂

    Reply
  • 53. Gus Yehia  |  November 21, 2008 at 3:24 pm

    He Loves her..
    Aku Yakin bunda bahagia di sisiNya..

    Reply
  • 54. vicky  |  November 21, 2008 at 6:35 pm

    Turut Prihatin banget mbak….. tabah dan semangat ya???

    aku bayangin gimana ya perasaan mbak waktu nulis posting ni…???? aku juga ikut sedih….. :((

    Reply
  • 55. falla  |  November 21, 2008 at 9:42 pm

    aku baca lagi dan aku baca lagi tapi aku semakin kangen sama ibu..

    semangat sassie… semua temenmu pasti selalu mendoakan kamu..!!

    Reply
  • 56. bluethunderheart  |  November 21, 2008 at 10:38 pm

    sie.aku akan selalu berusaha menjadi sahabat yang senantiasa menemanimu meski lewat blog ini.
    sie……..aku selalu memahami perasaan seseorang yang di tinggal oleh orang yang kita sayangi.
    semangat lagi yah,sie biar mamah tetap tenang melihat kau tersenyum.
    salam hangat selalu

    Reply
  • 57. afwan auliyar  |  November 22, 2008 at 2:15 pm

    semoga tabah dan sabar, krn setiap yg bernywa pasti akan diambilNya …

    memang sakit, pedih dan serasa kehlangan semuanya, padahal memang sejatinya proses kehidupan adalah spt itu ….ada yang lahir, da yang meninggal …

    semoga sie dikuatkan oleh allah untuk menjalni kehidupan ini….

    do’a saya buat sie, mama sie dan sekeluarga

    Reply
  • 58. Igun  |  November 22, 2008 at 5:29 pm

    Yg tabah ya sie … Ikhlas adalah sifat yg di puji Allah bersedih boleh tp bersedih terlalu lama seperti orang yg tak percaya pd AllaH. Aku percaya ibu sayang kamu sampai pelukan yg terakhir ibu pd sassieqirana buatlah ibu bangga telah melahirkanmu dan setelah ibu meninggalkanmu. Hidup dalam kasih Alloh Semua akan indah pd waktu nya amin.

    Reply
  • 59. Angga :)  |  November 22, 2008 at 7:08 pm

    innalilahi

    yang sabar ya sie..
    life must go on.. gitu kan?
    semangat.. saya doakan semoga amal ibadah ibunda sasie diterima disisi Allah.. amin

    Reply
  • 60. alveean  |  November 23, 2008 at 1:42 am

    innalillahi…

    turut berduka cita…

    yang tabah sie…

    terus berjuang dan tetap semangat…

    buatlah beliau tersenyum di atas sana dengan prestasimu…

    note: ayah saya juga pergi hari jum’at dini hari, tepat dihadapan saya beberapa tahun yang lalu…

    Reply
  • 61. only R  |  November 23, 2008 at 7:21 am

    yang sabar ya sie ya….., ini hidup sie jadi harus selalu dihadapi bukan hanya mimpi yang sekedar bangun trus masalah selesai., ini akan menjadi pelajaran dan pendewasaan diri buat sie untuk berpikir lebih matang lagi, walaupun sebenarnya tidak diharapkan begini., tapi sekali lagi ini lah HIDUP, *hiks* jd ingat sama ibu jg neh,

    Reply
  • 62. michaelsiregar  |  November 23, 2008 at 9:42 am

    Sebagai seorang sahabat saya berharap agar Kamu tabah dan Ikhlas menghadapi semuanya… bangkitlah dan hadapi masa depanmu… saya yakin itu yang Ibu harapkan darimu…

    Reply
  • 63. septarius  |  November 24, 2008 at 9:24 am

    ayo semangat nulis lagi dong😀

    Reply
  • 64. departa  |  November 24, 2008 at 12:46 pm

    Yang Sabar yaaa. Semoga Amal ibadahnya diterima DisisNYA.

    Reply
  • 65. novnov  |  November 24, 2008 at 1:32 pm

    turut berduka cita ya…saya tau rasanya kok…cuma saya kehilangan Bapak……

    Reply
  • 66. Ecko  |  November 24, 2008 at 5:40 pm

    Sassie yg sabar ya. Jalani ini sebagai ujian, dan Sassie harus kuat. Saya yakin Sassie pasti kuat melewati ujian ini. Oke?

    Salam,

    Reply
  • 67. siwill  |  November 25, 2008 at 1:24 am

    tabah n ikhlas kan lah kepergianya!

    Reply
  • 68. HeLL-dA  |  November 25, 2008 at 11:36 am

    Tetap semangat ya..!😉
    Kehidupan masih panjang.
    Saya jg pernah merasakan saat-saat spt kamu, ditinggalkan oleh ibu saya pd saat yg tdk seharusnya – ini merupakan titik balik dr kehidupan saya.

    Semoga kamu bisa melihatnya dr sudut pandang yg bisa membuatmu menjadi seseorang yg tegar.

    Reply
  • 69. oRiDo™  |  November 25, 2008 at 4:49 pm

    tergambarkan apa yang di alami…
    terasa apa yang dirasa..
    sungguh turut bergetar hati ku membacanya..

    semoga your mom dapat hidup bahagia di sana..
    tersenyum bahagia melihat Sie yg tetap tegar menghadapi ini..

    Reply
  • 70. Sassie Kirana  |  November 25, 2008 at 6:26 pm

    Buat semua sahabat, makasih banyak untuk supportnya, maafkan sassie baru bisa membalas komentar dari semuanya.

    Sekarang..
    Sie kembali..
    Kembali kesini..
    Kembali mencoba menjadi sassie yang lebih berani..

    Menantang hidup dan kehidupan panjang sie didepan..

    Semua karena kalian..
    Karena rasa sayang kalian..

    Sekali lagi terima kasih banyak ya teman teman..

    Insya Allah sie siap..
    Sie gak akan menyerah..
    Sie gak akan putus asa ..
    Sie akan buat almarhum ibu bangga..

    Sie promise that..
    Sie love you mom
    Sie love you all

    Reply
  • 71. kidungjingga  |  November 25, 2008 at 11:18 pm

    Kamu siap sie..
    pada saat kamu bilang kalo kamu siap, artinya kamu telah siap. menata hati (seperti yg kamu bilang) harus.. tapi yukk.. kita menata hati sambil berlari.. berlari pada jalan panjang di depan kamu.

    ibu pasti bangga…
    semangat!!

    SIE says:
    Insya Allah siap teh..
    Sie akan berjuang
    Sie pasti bisa!!!
    Makasih ya teh🙂

    Reply
  • 72. Nyante Aza Lae  |  November 26, 2008 at 3:04 pm

    Innalillaahi Wainna Ilaihi Roojiun…Semoga Allah SWT menempatkan Ibunda tercinta pada tempat yang Terbaik..Aminn

    SIE says:
    Amiin..
    Makasih doanya🙂

    Reply
  • 73. hidayanti  |  November 27, 2008 at 6:13 am

    sabar ya mba….allah sayang sama ibu mba…

    yang pasti allah akan menjadikan ibu mba seorang bidadari kelak..semoga..amiiin

    SIE says:
    Amiin..makasih dinda..untuk doanya salam kenal ya🙂

    Reply
  • 74. rocknoida  |  November 27, 2008 at 7:50 pm

    si, makasih karena telah membuat hati ku bergetar,

    cuma bisa
    😦

    SIE says:
    Kalau begitu kamu harus sayang sama ibu kamu ya🙂

    Reply
  • 75. Azhari Mayondhika  |  November 30, 2008 at 8:58 am

    iñnalillahi wa inailaihi roji’un,,
    setiap yg bernafas pasti akan mengalami mati,,

    turut berduka ya sie,,
    maaf ya kalo telat untuk tahu,,
    tetep tabah ya sie,,

    kasih ibu kepadamu, akan tetap bertahan sepanjang masa, selama hidupmu, selamanya,,

    SIE says:
    Gpp dhika..
    Makasih doanya ,walaupun ibu udah gada tapi kenangannya akan selalu hidup dalam hati,jiwa dan fikiran sie🙂

    Reply
  • 76. Catatan Muslim  |  November 30, 2008 at 2:22 pm

    Semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah YME.

    SIE says:
    Amiin.. Terima kasih doanya🙂

    Reply
  • 77. Ersis Warmansyah Abb  |  November 30, 2008 at 3:50 pm

    Excellent. Kesedihan adalah bagian kehidupan, karena itu kita jadi manusia.

    Menuliskan kesedihan, tidak semua orang bisa. Apalagi sebagus ini. Dalam Ersis Writing Theory, apa pun kondisi kejiwaan, suasana kebathinan, galau dan nyaman pikiran adalah ladang menulis.

    Menuliskan pengalaman nyata sangat berkesan, tetapi terkadang dunia fantasi tidak kalah seru.

    Saya merasakan getaran teramat dalam, sedih dari lubuk jiwa, terungkap dalam anyaman kata-kata berbakti.

    Pelajarannya dan manfaatnya, sebagai anak Sie berkewajiban merealisasikan cita-cita kehendak dan atau maunya Emak. Itu pengabdian. Ada aliran adar kehidupan disitu, ada untaian hikha, ada ‘kehidupan’ dalam peristiwa kematian, dan ada yang ada pada yang ada, seperti ada ada pada ketidakadanya. Ada dan tiada adalah milik Allah SWT.

    Kini saatnya kita berbuat dalam berbakti, menulis adalah satu diantara sarana nyata. Sie telah memulai, dan akan terus melanjutkan. Sie berbakat, menulis dari sedanau aras, kuala jiwa, pikiran jernih.

    Teriring doa buak Emak. Semoga amal bhaktinya dilipat gandakan Allah SWT, dan anaknya menjadi manusia andalah. Terputuslah amalan anak Adam bila mati, kecuali … satu diantaranya … doa anak yang saleh. Saya doakan Sie mengambil posisi tersebut. Amin.

    SIE says:
    Terima kasih pak Ewa atas appresiasinya..
    Sie merasa beruntung bisa mengenal seorang Master Penulisan yang sudah mencetak banyak buku dan tetap bersahaja seperti pak Ewa..

    Semoga sie mampu menjadi seperti apa yang pak ewa katakan..

    Insya Allah sie akan terus berusaha untuk menjadi kebanggaan ibunda.

    Sekali lagi terimakasih pak Ewa semoga Tuhan selalu melimpahkan Rahmat dan HidayahNYA kepada kita semua Amiin..

    Reply
  • 78. rizal619  |  December 1, 2008 at 2:47 pm

    air mata terkadang menjadi obat dari kesedihan kita. setelah air mata itu terhenti saatnya untuk kembali hidup, bukan hanya raga tapi juga jiwa dan semangat kita…dengan begitu kita masih bisa memberikan sesuatu untuk orang yang kita sayangi walaupun dia sudah tak disisi kita…

    SIE says:
    Iya makasih ya mas rijal..
    Takkan habis rasanya air mata kalau sie teringat ibu dan berdoa untuknya

    Btw linknya mana kok gada jadi gak bisa kunjung balik nih🙂

    Reply
  • 79. Eka Riyadi  |  December 1, 2008 at 5:09 pm

    Turut berduka cita ya Sie, mungking Allah mendidik Sie untuk menjadi orang yang tegar dan orang yang hebat… Hanya orang-orang yang terpilih yang dicoba dengan cobaan yang berat….

    Jangan khawatir Sie, ruh Ibumu selalu bersamamu, kemanapun kamu pergi, dimanapun kau berada, hanya jasadnya saja yang berada di dalam tanah….

    Jangan lupa kirim Al fatihah kepada ruh ibumu, minimal setiap sholat…. Insya Allah Ruh Ibumu menerima kiriman darimu…

    SIE says:
    Minta doanya terus ya mas Eka mudah mudahan sie selalu tegar dan kuat

    Reply
  • 80. yande  |  December 1, 2008 at 5:18 pm

    Maaf sie, bila aku membuka luka lama yang mulai mengering, seandainya aku diposisimu mungkin kalimat diatas tidak akan tertulis, kamu kuat sie, aku akui…

    Aku turut berduka meski aku tak mengenalmu namun kita berdua adalah anak dari seseorang, aku rasa kesamaan itu sudah lebih dari cukup untuk menemanimu sobat.

    Semoga ibu mendapat tempat yang terbaik yang pernah Tuhan berikan pada mahluknya (semoga kamu tidak keberatan aku memanggil ibumu sebagai ibu)

    SIE says:
    Gak papa kok mas yande..
    Sie berterima kasih atas perhatiannya

    Sie seneng bisa menambah saudara disini..
    Salam buat keluarga ya mas🙂

    Reply
  • 81. aldnaira  |  December 9, 2008 at 6:02 am

    sie…. aiya nih.🙂
    tet
    tetp semangat ya sie :up:
    love u sis..

    Reply
  • 82. gwgw  |  April 21, 2009 at 5:41 pm

    gw ingat almarhum ayah gw…….
    **terharu**

    salam kenyal ya sie…mampir dong…and berteman yuuukk…:-)

    Reply
  • 83. senoaji  |  April 22, 2009 at 9:25 am

    hmmm…

    apapun yang digariskan adalah yang terbaik..

    Reply
  • 84. IBSN: Surat Terakhir.. « Hanya Kata-kata  |  April 23, 2009 at 7:11 am

    […] ya mom.. Andai mom tau,dengan panggilan itu sie merasa memiliki ‘ibu’ […]

    Reply
  • […] ya mom.. Andai mom tau,dengan panggilan itu sie merasa memiliki ‘ibu’ […]

    Reply
  • 86. Akhir Sebuah Perjalanan | dafhy[dot[net  |  June 9, 2009 at 5:44 pm

    […] masih terukir jelas perkenalan kita, masih teringat jelas perisitiwa itu. Namun kini dirimu telah pergi ke sana tuk mendapatkan kebahagiaan […]

    Reply
  • 87. In Memoriam “Sie” « Adelays' WEBlog  |  April 19, 2010 at 11:48 pm

    […] ibu lewati tanpa ayah..  Sedangkan kepergian ibunda tercintanya dituangkan dalam tulisannya “Good bye Mom.. Sie love.. u Sie miss u…”  deeply […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: