Triple ”M” Mari Mengingat Mati..

September 5, 2008 at 3:15 pm 69 comments

Sea glittersTadi subuh sesudah sahur.. Sie ndengerin program Talk Show Ramadhan di radio tentang hari kiamat dan golongan orang orang yang di giring ke padang masyhar nanti..

Pembicara di radio itu juga bercerita katanya pernah ada seorang sahabat bertanya kepada Baginda Rasullullah SAW.. ” Ya Rasullullah siapakah manusia yang paling cerdas?

Baginda Rasullullah SAW menjawab” Manusia yang paling cerdas adalah manusia yang paling banyak mengingat maut dan paling banyak persiapannya dalam menghadapi Maut”

Jujur.. sassie sendiri sampai sekarang ini menterjemahkan orang yang CERDAS itu adalah orang yang ber iq- 130 ke atas.. Orang yang cerdas itu adalah orang yang berprestasi dll..
Dan setelah sie pikir-pikir kenapa juga ya sassie bisa mengartikan CERDAS itu secara sederhana banget. Lalu apakah cerdas versi sassie itu bisa menyelamatkan hidup kita di hari pembalasan nanti??

Benar apa yang dikatakan Baginda Rasullullah SAW Kita manusia dituntut untuk mempersiapkan amalan kita agar selamat di hari pembalasan nanti. Itu sebabnya mengapa beliau bilang, orang yang paling cerdas adalah orang yang paling banyak mengingat mati..

Kalau sie pikir-pikir lebih jauh lagi, mungkin yang dimaksud Beliau, dengan mengingat mati diharapkan kita bisa mengendalikan hawa nafsu dunia, yang sedemikian besarnya, sehingga melupakan akhirat. Coba aja kita bayangin.., gimana nantinya kita kalau sudah mati? Tidak ada satupun harta yang akan kita bawa, tidak ada ortu, sahabat, atau saudara yang menemani.

Sendirian di dalam liang kubur yang sunyi dan gelap. Dan ketika orang-orang yang mengantarkan kepergian kita meninggalkan kuburan sebanyak 7 langkah..
Maka datanglah malaikat Munkar dan Nakir yang bertanya kepada kita. Apa aja yang kita buat selama hidup didunia?? Apa kita siap menjawabnya?? Sudah bener-bener siapkah kita??

Astagfirullahhaladzim.. Sumpah sie takuuut banget.. Gak kebayang bagaimana ntar sendirian didalam kubur,gimana nanti ketika dipadang masyar pas hari kebangkitan.
Bisa ketemu ortu gak ya?? Ketemu teman teman dan ketemu keluarga gak?? Atau apa nanti setelah di hisab sassie bisa ngumpul lagi sama keluarga??

Duuuh.. Jadi merinding nih.. Teringat kalau sassie bukan siapa-siapa, bukan manusia suci, bukan nabi atau wali. Mampukah sie menanggung semua beban dosa dosa sendirian??
Teringat kalau sie masih suka ngelantur, masih suka ngeluh, masih suka ini itu.. Kadang udah tau gak boleh.. Teteeep aja dilakuin..

Maafin sassie ya allah!! Sie janji mau belajar jadi manusia bersyukur dan ikhlas menjalani takdirMU..
Terima kasih buat semua yang sudah begitu baik sama Sassie..yang dengan tulus mau berbagi..

Melalui artikel ini, Sassie cuma pengen ngajak kita semua merenung sejenak, tentang hidup sesudah mati.. Supaya kita semua sama sama bisa mempersiapkan diri dengan melakukan hal hal baik dan selalu berbuat kebajikan, engga hanya mikirin duniawi aja. Mari kita menjadi manusia manusia yang CERDAS seperti yang dikatakan Rasullullah SAW.. Amin..

Artikel ini ditulis untuk INDONESIAN BEAUTIFUL SHARING NETWORK sebuah ajakan berbagi sedikit kebaikan melalui blog kita.

.:C8:.

Entry filed under: IBSN. Tags: , , , , .

Feel My Pain… Like A Rainbow..

69 Comments Add your own

  • 1. ryan  |  September 5, 2008 at 6:16 pm

    jarang2 bs comment pertama, jd bingung mw bilang apa

    Reply
  • 2. Sassie Kirana  |  September 5, 2008 at 7:06 pm

    Kalau bingung pegangan dulu yaa..thanks for the first comment (*o*)

    Reply
  • 3. sigid  |  September 5, 2008 at 7:51 pm

    sie… saya belum siap!

    Reply
  • 4. Sassie Kirana  |  September 5, 2008 at 8:49 pm

    Samma giid sassie juga.. hikz

    Reply
  • 5. Emil  |  September 5, 2008 at 8:50 pm

    Sie jangan berpikir mati dulu

    Reply
  • 6. Emil  |  September 5, 2008 at 10:44 pm

    Adikku kadang suka cemburu klo kakaknya pacaran ama cew rasanya aku ingin beristirahat di bawah pohon kamboja aja sie pipy emang gitu pusing aku

    Reply
  • 7. ammadis  |  September 5, 2008 at 11:24 pm

    Hmmm…perenungan yang dalem nih buat cewek se-cantiiik ini….Makasih ya dah mengingat kan kita-kita…!

    Reply
  • 8. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 1:00 am

    @ emil
    Wah masa cuma gara gara adik cemburu mas emil mikirnya jauh banget..pelan pelan adiknya diberi pengertian sabar aja lama lama adiknya pasti ngerti

    @ ammadis
    Sama sama ya mas..ini juga sekaligus ngingetin diri sendiri.. Salam kenal ..kok susah banget ya ninggal komen di blog mas ammadis?

    Reply
  • 9. Riri Audiya  |  September 6, 2008 at 4:19 am

    gambarnya kurang gede mba..😀

    Reply
  • 10. benksila  |  September 6, 2008 at 6:26 am

    Gw juga sering merenungi hal itu, pernah juga berpikir untuk apa sih kita hidup didunia ini, apa cuma buat makan, minum, bersenang-senang, mengejar materi duniawi,
    Gw jawab dalam hati, nggak, kita hidup untuk mencari ridhonya, mengerjakan perintahnya dan menjauhi larangannya.
    Yg paling sering gw inget mati, pas gw sakit, berziarah kemakam orang yg telah meninggal, melihat orang meninggal, menjenguk orang sakit. Klo teringat akan dosa2 yg telah gw perbuat, gw jadi takut mati, semoga kita mati dalam keadaan memeluk agama islam, dan banyak melakukan perbuatan baik serta amal ibadah agar kelak masuk surga. Agar ada yg membela pada saat kita hendak disiksa karna dosa, yg jelas saat ini gw blm siap untuk mati, karena gw merasa masih jauh dari surga, masih banyak dosa, semoga bulan ramadhan ini allah membukakan pintu hati kita, mengampuni segala dosa, dan menuntun kita ke jalan yg di ridhoiNYA. Amin

    Reply
  • 11. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 11:26 am

    @Riri Audiya
    He he he..iya makasih ya..sedikit ada trouble.. ^^

    @benksila
    Artinya masuk golongan cerdas tuh..karena mengingat maut..dg begitu mudah mudahan ada keseimbangan dlm hidup kita.. ~.~

    Reply
  • 12. Panda™  |  September 6, 2008 at 12:10 pm

    Emang begitulah seharusnya hidup sesuai yang digariskan oleh Nabi Muhammad SAW. Tapi maklumlah, kita sebagai manusia emang selaluuuu aja ada kekurangan, meskipun kita adalah makhluk yg sempurna…mungkin susah banget buat kita untuk mengingat mati, karena kita justru takut akan kematian, atau bahkan kita sama sekali nggak mikirin soal kematian. Yang ada cuman seneng-seneng aja dipikirin….hiks…. jadi inget deh…

    Makasih sie udah ngingetin…🙂

    Reply
  • 13. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 12:15 pm

    Sama sama panda..ralat dikit ah..Tidak ada manusia yang sempurna.. kesempurnaan cuma milik Allah.. ~.~

    Reply
  • 14. cenya95  |  September 6, 2008 at 3:29 pm

    I’m back, Sie.
    Bolehkan ingin jadi yang sempurna.
    biar masuk surga…
    kemarin saat tarawih, kata uztad “kalo meninggal di bulan ramadhan tdk dihizab, siapa mau duluan silahkan. di bulan syawal dihizab…”
    artinya kita harus siap setiap saat untuk dipanggil Nya.
    salam

    Reply
  • 15. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 3:48 pm

    Waah..ada pak octa.. Lama gak keliatan kemana aja nih? Udah selesai deadline ya pak ^^
    Ummh..jadi kalau gtu abang termasuk yg gak dihizab ya?? Subhanallah semoga saja benar.. Yupz pak octa bener..sbg manusia kita gapunya kuasa menentukan kapan kita mati..kita hanya bisa mempersiapkan diri dg bekal amal dan perbuatan baik serta beribadah taat kepadaNYA
    sampai waktunya tiba. Duh jadi sedih ..

    Reply
  • 16. insansains  |  September 6, 2008 at 4:26 pm

    ^_^ Jadi inget, perkataan salah seorang sahabat :

    “Kejarlah kematian. Maka kamu akan mendapatkan kehidupan”

    Reply
  • 17. goncecs  |  September 6, 2008 at 7:23 pm

    makasih artikelnya !!!
    buat ngingetin supaya kita tetap sadar akan arti hidup di dunia ini !!
    bahwa ada kehidupan setelah kematian kita di dunia

    Reply
  • 18. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 8:46 pm

    @insansains
    Semoga kita bisa menyeimbangkan dunia dan akhirat amin ^^

    @gonces
    Sama sama mas ..sudah sewajarnya kita saling mengingatkan ~.~

    Reply
  • 19. Isnuyasha  |  September 6, 2008 at 9:02 pm

    saya sring mendadak terpikir “kapan aku mati?” sejak SMTA dan saat itu selalu ketakutan, kalo sekarang jadi lain saat kepikiran itu “sudah saatnya kah?”

    Reply
  • 20. wahyukresna  |  September 6, 2008 at 11:12 pm

    satu yang memang mrupakan hal yang sudah taqdir Allah., kita tak tahu kapan ajal menjemput kita… thats why we should do the best everyday, and everytime to everyone…

    Reply
  • 21. wahyukresna  |  September 6, 2008 at 11:22 pm

    ohya… tambahan… just call me “kresna”

    Reply
  • 22. Sassie Kirana  |  September 7, 2008 at 3:06 am

    Uhm..sie terbiasa manggil mas sama semua coz lbh universal dan terdengar sopan tapi kalo yg punya nama ngizinin..baiklah kresna..he he he

    Reply
  • 23. mahfuz  |  September 7, 2008 at 11:50 am

    jangan kamu takut mati!!!!!
    banyak – banyak ber Do’a
    Mudah – Mudah Do’a Kamu Terkabul
    haya Doa yang bisa merubah kodo dan kodar

    Reply
  • 24. Ariefdj  |  September 7, 2008 at 12:06 pm

    Ya, seperti salah satu pesannya Al Ghazali, yang paling dekat dengan qt adalah kematian.. Karena qt semua kan menemuinya.. Jadi, siapkan diri baik2..

    Reply
  • 25. achoey sang khilaf  |  September 7, 2008 at 12:30 pm

    oarang yang cerdas adalah orang yang sering mengingat kematian dan dia segera mempersiapkan dirinya🙂

    Reply
  • 26. Sassie Kirana  |  September 7, 2008 at 1:31 pm

    @Mahfuz
    Rasa takut adalah wajar..apalagi kematian..teringat diri masih penuh dosa

    @ Arief dj
    Siap gak siap harus siap kan? Perbanyak amal ibadah aja sebagai bekal..

    @ Achoy sang khilaf
    Begitulah pak ustadz bercerita he he..
    Thanks udah dateng.. ~.~

    Reply
  • 27. isfiya  |  September 8, 2008 at 9:43 am

    Haduh Sie Ramadhan tahun kemarin itu bagi gw paling berat karena saudara gw yg buaiiiiikkk buanget tiba2 nggak ada karena serangan jantung, habis itu gw stress banget karena hampir tiap menit gw inget mati dan gw merasa belum punya bekal apa-apa.

    Reply
  • 28. bayu200687  |  September 8, 2008 at 9:45 am

    bahkan kematian lebih dekat dari tali sandal kita (klo ga salah ucapan Abu Bakar ash Shiddiq) CMIIW

    Reply
  • 29. afwan auliyar  |  September 8, 2008 at 11:56 am

    OLEH KRNA ITU
    persiapan seperti apa seh yg hrus dilakukan ?!?!

    tentu kita hrus membenahi hidup kita ….. klo cuman sekedar inget mah, hanya berbekas sementara …..

    so, berubahlah supaya hidup kita benar ….

    benar menurut siapa neh !?!??! menurut kita, atau menurut orang banyak ataukah menurut Allah !??!?

    Reply
  • 30. ick  |  September 8, 2008 at 1:10 pm

    salam kenal…

    manusia kalau sudah hidup pasti bakalan mati… iya khan???
    so…nikmati aja hidup ini danjangan lupa mari dekatkan diri dengan tuhan…

    Reply
  • 31. Agung Mojosari  |  September 8, 2008 at 1:24 pm

    Mari…
    Kita tak tau kapan datangnya…
    semoga nanti jadi akhir yang indah😀

    Reply
  • 32. mierz  |  September 8, 2008 at 1:33 pm

    belajar jadi orang yg baik..
    hihihi….
    untuk menggapai Surga Nya…

    Reply
  • 33. INDAH REPHI  |  September 8, 2008 at 2:22 pm

    WAH..SENENGNYA,..AKHIRNYA ADA JUGA YG NULIS SESUATU YG SELAMA INI MASIH NYANTOL DIOTAKKU TP GA BRANI NULIS.. TENTANG KEMATIAN…
    WELL, NANTI POSTINGAN SIE INI AKU JADIKAN REFERENSI YAK🙂
    WELL, SIE, GA ADA SEORANGPUN YG BS NGEGAMBARIN SEPERTI APA KEMATIAN ITU KECUALI KITA SENDIRI YG MENGALAMINYA..
    AKU SENDIRI GA PERNAH NGEBAYANGIN..SAMPAI SUATU KETIKA AKU NGALAMIN APA YG DISEBUT AHLI PSIKOLOGI TENTANG OUT OF BODY EXPERIENCE, BAHASA KERENNYA MATI SURI, WKT AKU JAMANNYA SEKOLAH DULU SIE…
    RASANYA…SAKIT BANGET..
    TAPI SAYA GA TAU YA PENGALAMAN OUT OF BODY EXPERIENCE NYA ORANG LAIN GIMANA..DAN.. DI DALAM AJARAN ISLAM, MASALAH MATI SURI ITU DIJELASKAN ATO NGGAK *PIKUN MODE ON*
    CUMAN DALAM PENGALAMAN ITU, AKU DITUNJUKKAN SESUATU.


    ITU CUMAN MATI SURI..GA KEBAYANG GIMANA RASANYA KALO MATI BENERAN…
    BANYAK ORANG YG BERAMBISI MENGEJAR SURGA, TAPI LUPA GIMANA CARANYA MENCINTAI TUHAN NYA…
    SETIDAKNYA KITA SEMUA BERUSAHA..MENJADI MAHLUK CIPTAAN YG DISUKAI PENCIPTA NYA..
    BERBUAT BAIK.
    INROSPEKSI
    KONTEMPLEASI
    AKSI-REAKSI


    LUPH U SISTAH ^_^

    Reply
  • 34. Sassie Kirana  |  September 8, 2008 at 3:16 pm

    @mbak isfiya
    Pengalaman yang nyaris sama mbak..ikut prihatin ya mbak orang baik selalu ”pulang” lebih cepat..persis kaya abang sie pffhh..

    @bayu200687
    Begitulah ada juga yg blg kematian sangat dekat dg urat leher kita..

    @ afwan auliyar
    Dengan mengingat mati mudah mudahan tersadar untuk segera berbenah diri dg banyak beribadah dan berbuat kebajikan..tentu aja sesuai kaidah dan norma yg berlaku
    ^.^

    @ ick
    Salam kenal kembali..

    @Agung mojosari
    Semoga kita masuk kedalam golongan manusia yang cerdas seperti kata Rasullullah Amin!

    @mierz
    Semoga berakhir dlm keadaan suci dan tetap memeluk islam amin..

    @INDAH REPHY
    Pengalaman bathin yang mendebarkan..mudah mudahan bisa selalu mengingatkan dan menyadarkan kita utk selalu dekat dengaNYA..
    Luv u sist.. *.*

    Thanks ya all.. ~.~

    Reply
  • 35. ryan  |  September 8, 2008 at 6:18 pm

    nanti q pengen ktmu mba di surga sana🙂 (gk nyambung yah, hehe),, yg pasti utk sekarang q blm siap utk mati

    Reply
  • 36. Sassie Kirana  |  September 8, 2008 at 6:21 pm

    Ini buat menghargai seorang sahabat yg udah bersusah2 pengen ikut nyumbang opini di post ini..berhubung ada sedikit trouble komen nya sie copy paste dari pm opera..semoga niqn gak kecewa \(^o^)/

    [quote=Niqn]Tadi niqn tulis komentnya kaya gini:

    Bagus banget postingnya Sie, niqn juga pernah baca satu riwayat yg menceritakan tentang alam akhirat dimana waktu itu malaikat Jibril dipanggil oleh Allah Swt. dan diperintakan mengunjungi salah satu neraka dimana umat Rasulullah sedang disiksa disitu, setelah sampai ditepi neraka itu Jibril menangis melihat wajah dan tubuh para penghuni neraka yg hitam karena terbakar, dan nerka merintih: “Ya Rasulallah dimanakah engkau tidakkah kau mendenger rintihan kami ini, bukankah kami ini umatmu..”. Saat mereka melihat malaikat Jibril mereka berkata: “siapakah engkau orang yang tampan?” dan setelah mereka tau kalo yang datang itu malaikat Jibril, mereka berkata: “Hai jibril, kau lihat penderitaan kami, tolong sampaikan salam kami kepada Rasulullah dan sampaikan penderitaan kami ini”. Sambil menangis malaikat Jibril kembali menghadap Allah Swt. dan meminta izin untuk menyampaikan salam kepada Rasulullah, dan Allah mengijinkannya. Malaikat Jibril menghadap Rasulullah sambil menangis, menyampaikan dan menceritakan apa yg dia lihat tentang umatnya. Rasulullahpun ikut menangis.. Duh panjang amat kalo diterusin gak ada abisnya. Sie kita bisa memahami riwayat diatas bahwa meskipun kita umat Rasulullah kalo emang kita banyak dosa kita akan disiksa juga dineraka meskipun tidak selamanya.

    Mohon maaf kalo ada kesalahan pada yg niqn tuliskan.[/quote]

    Reply
  • 37. wildankurnia  |  September 8, 2008 at 8:00 pm

    setuju sie..
    sayah juga punya pandangan nyang sama dengan sie..
    mungkin sayah juga udah nulis di blog sayah juga..
    http://wildankurnia.wordpress.com/2008/08/31/akhirnya-yuk-puasa-lagi/

    hidup IBSN..🙂

    salam kenal..🙂

    Reply
  • 38. ma2nn_smile  |  September 8, 2008 at 9:49 pm

    dengan mengingat mati semakin pintarlah kita bertindak……
    flash back nieh…

    Reply
  • 39. Sassie Kirana  |  September 8, 2008 at 10:06 pm

    @ wildan kurnia
    Udah diintip tuh..emang ide nya mirip he he *salaman dulu*
    Gabung IBSN yuukk

    @ ma2man smile renungan buat semua aja he he
    Btw avatar kamu ngingetin sie ma seseorang nih ~.~

    Reply
  • 40. novi  |  September 9, 2008 at 2:41 am

    mari…mari…makasih sudah diingatkan…..

    Reply
  • 41. Sassie Kirana  |  September 9, 2008 at 8:34 am

    @Ryan
    Amin..mudah mudahan ada jalan menuju ke surga ^o^

    @novi
    Iya sama sama ya..sudah sewajarnya kita saling ngingetin untuk kebaikan bersama.. Cheers ~.~

    Reply
  • 42. cantigi  |  September 9, 2008 at 9:53 am

    hi.. ^_^

    Reply
  • 43. Setiaji  |  September 9, 2008 at 11:33 am

    hmm jadi merinding nih , btw mengingat mati memang hal yg terkadang kita lupa …

    Reply
  • 44. monyetgaul  |  September 9, 2008 at 2:04 pm

    takut….

    postingan yang berat

    ga brani komen ahhh

    Reply
  • 45. Sassie Kirana  |  September 9, 2008 at 2:08 pm

    @ cantigi
    Hi..juga..jaga kesehatan ya
    ~.~

    @setiaji
    Salam kenal thanks kunjungannya..

    @ monyet gaul
    He he..napa kok gak berani komen? Hayowww ..

    Reply
  • 46. alrizald  |  September 9, 2008 at 4:20 pm

    Orang yg cerdas sangat memperhitungkan resiko resiko dari setiap keputusan yg di ambilnya..
    Salah satu nya maut

    tapi maut tidak melihat cerdas tidaknya seseorang, mati bernilai absolut..

    Tinggal sudut pandang kita mau melihat dari sisi kecerdasan dan atau dari sudut kematian..

    Korelasi dari dua perkataan cerdas dan maut akan menentu jika di hubungkan dengan arti keikhlasan..

    Hanya saja.. hidup yg baik adalah berfikir dan merasa akan hidup selama seribu tahun sehingga masa depan akan di rancang sebaik baiknya,.. Jika kematian menjemput , maka hati akan berseru..

    Aku telah bersyukur untuk hidup…
    Saatnya untuk beristirahat..

    alhamdulillah

    Reply
  • 47. Manik  |  September 9, 2008 at 5:33 pm

    Setiap orang sudah bisa mengisi kesuksesan hari-hari hidupnya bukan kematiannnya.
    Tingkah laku seseorang sudah pasti akan ditemukan dihari kemudian, gelap disini pasti gelap disana dan terang disini sudah pasti terang disana.
    Orang yang biasa hidup dalam kegelapan tidak mungkin memasuki terang Tuhan.

    Mari kita mendandani diri dan berhiaskan kekudusan dan kemuliaan Tuhan sehingga Jiwa kita menjadi indah di mata Sang Pencipta!😉

    Reply
  • 48. Sassie Kirana  |  September 9, 2008 at 6:18 pm

    @ Alrizald
    Pandangan yang bagus..thanks ya

    @ Manik raja
    Iya..mari kita perkuat dan pertebal keimanan kita masing masing hingga pada saatnya kita kembali menghadap Sang pencipta ~.~

    Reply
  • 49. mang shanny  |  September 10, 2008 at 2:03 am

    Aduh…ini anak mang kemana aja kok lama ga muncul. Apa karena puasa? Biar puasa ngeblog mah kudu jalan terus dong say……

    Neng, coba deh kalo mo kasih komentar dari yang udah kasih komentar di blog neng, kamu klik angka, jadi nanti hasilnya, kamu membalas komentar yang udah masuk pada kolom yang sama, bukan jadi tambah kolom komentar lagi. Tapi coba aja dulu deh, mungkin mang salah.

    Selamat yah…..gimana operanya masih tetap jalan? Duh kalo mang mah kayaknya jadi malas ngurusin opera, lah biar aja deh…..

    Sukses terus, mampir atuh….

    Reply
  • 50. Emil  |  September 10, 2008 at 3:06 am

    Sie kamu ingat ngga sebelum lahir kita ada dimana? Aku ngga ingat… aku jg belum kenal kamu kale ya… Aku lg ngga bisa tidur niH mikirin ntuh

    Reply
  • 51. heri  |  September 10, 2008 at 10:06 am

    ini juga Sie

    http://hmcahyo.wordpress.com/2008/09/10/life-is-beautiful-selamat-jalan-pak/

    Reply
  • 52. Sassie Kirana  |  September 10, 2008 at 7:34 pm

    @ mangshanny
    Maaf belum sempet mampir..msh ribet mang..insya allah segera..
    Tentang my opera.. Pfhh..masih difikir dulu mungkin aja ditutup..sie lagi gak semangat nih..ngeblog..
    Btw thanks ya mang sarannya

    @emil
    Gak usah difikirin…ntar jadi penyakit lho..
    Yakini saja kalau kita ada atas kehendakNYA

    @mas heri
    Terima kasih infonya ntar sie kesana deh! ~.~

    Reply
  • 53. arRa II  |  September 11, 2008 at 12:38 am

    yang takut mati adlh org yg paling pengecut..krn mati sesuatu yg sangat realistis😉

    Reply
  • 54. Aljawari  |  September 11, 2008 at 3:59 am

    Apapun yg di komentar mengenai opera di atas gak ada kesan baik nya..

    Berpaling lah dgn sikap yg indah, satu rasa terima kasih akan lebih baik ketimbang tak ada sedikit pun rasa menghargai..

    Bagi ku

    Tidak ada yg sebaik opera dalam memberikan ruang dan tehnik untuk merasakan..

    Sensasi persahabatan

    Reply
  • 55. Sassie Kirana  |  September 11, 2008 at 5:17 am

    @arRa II
    Sie rasa bukan masalah pengecut ,penakut atau pemberani ini hanyalah masalah kesiapan dalam diri setiap manusia ^.^

    @aljawari
    Ur right…pfhh I’m just tired so tired.. ~^^~

    Reply
  • 56. radenmasnews  |  September 11, 2008 at 2:45 pm

    Assalamualaikum..
    bagus baget nih postingannya, mengingatkan kita bahwa kita semua suatu saat akan mati.untuk itu persiapkan diri dengan amal kebaikan serta iman dan taqwa.

    salam kenal…

    Reply
  • 57. dcamz  |  September 12, 2008 at 9:35 am

    Setiap nafas, langkah , keikhlasan , dan perbuatan kita selama di dunia ini musti hanyalah utk Alloh…
    Aku punya terapi untuk lebih mengingat Alloh..
    Saat mo tidur coba matikan lampu kamar (segelap mungkin),tutup pintu rapat², tutup telinga kita pake kapas bila perlu. Coba bayangkan bila kita suatu saat nanti pasti akan bertemu dg yg namanya Ajal itu, trus bayangkan pula gelap+sepinya situasi yg hampir(tidak sama) sama dg situasi dlm kmar itu… InsyaAlloh kita akan semakin sadar

    Reply
  • 58. Sassie Kirana  |  September 12, 2008 at 11:44 am

    @radenmasnews
    Waalaikumsalam…makasih ya udah berkunjung..sudah sewajarnya saling ngingetin sebenernya ini juga buat ngingetin diri sassie sendiri kok..~.~

    @dcamz
    Makasih juga tipsnya mudah mudahan bermanfaat.. ^.^
    Salam kenal..

    Reply
  • 59. Odie  |  September 13, 2008 at 11:15 pm

    ya, mari saling mengingatkan…
    agar kita semua selamat dunia akhirat..
    Amiiinnn

    Reply
  • 60. Rully Patria  |  September 14, 2008 at 1:06 pm

    inget mati emang bikin takutt
    moga aja ketakutan ini bisa bikin kita makin siap2..

    Reply
  • 61. Sassie Kirana  |  September 14, 2008 at 1:48 pm

    @ odie
    Siip..itulah salah satu gunanya kita hidup saling mengingatkan hal hal baik..

    @Rully Patria
    Oke..mari kita persiapkan diri sebaik baiknya

    Reply
  • 62. h a b i b  |  September 16, 2008 at 10:22 am

    Iya Mbak. Inget mati jadi ati-ati. Ati-ati hanya dimiliki orang cerdas. Ya kan?

    Reply
  • 63. tejo  |  September 17, 2008 at 9:19 am

    wih,gambarnya dahsyat? ambil sendiri sie?

    Reply
  • 64. Sassie Kirana  |  September 17, 2008 at 10:04 am

    @ h a b i b
    Yaa begitulah kira kira gambarannya yang sassie denger thanks atas kunjungannya Salam kenal ^^

    @ tejo
    mmhh..engga kok he he ~.~

    Reply
  • 65. prisanditiar  |  September 19, 2008 at 5:30 am

    waduh…makasih atas renungannya..sangat bermanfaat

    Reply
  • 66. Sassie Kirana  |  September 19, 2008 at 7:03 am

    @ prisanditiar
    Iya sama sama mudah mudahan kita semua makin baik yaa..thanks ya udah mampirrr ^o^

    Reply
  • 67. ahmad sheva  |  December 30, 2008 at 5:24 am

    satu hal yang bener-bener mengingatkan saya akan kematian itu sendiri . teringat ketika teman saya satu SMA meninggal dalam usia muda . dan ini terjadi dalam waktu dekat . sejak saat itu , , aq mulai berpikir , jejak apa yang bakal aq tinggalkan ketika aq mati nanti ya ?

    dan menurut Anda , gmn ? jejak apa yang akan dan sudah anda buat nih ?

    *maaf mbak sassie , tdk bermaksud membuat forum dlm forum😀

    Reply
  • 68. Azhari Mayondhika  |  April 24, 2009 at 3:00 pm

    Semoga Allah, menempatkanmu di tempat yang baik di sisi-Nya sie….

    Reply
  • 69. Imaduddien abu hanifah  |  January 18, 2011 at 2:11 pm

    Mari Mengingat Mati, karena kita tidak tahu kapan kita akan dijemput malaikat maut…

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: