IBSN: Yuuuk.. Hormati Orang Yang Lebih Tua..

August 22, 2008 at 1:41 am 94 comments

Blue Rose glittersBeberapa hari yang lalu, sie engga sengaja bertemu dengan salah satu mantan guru sassie sewaktu SD dulu. Pertemuan gak sengaja sewaktu sie antri ambil obat di sebuah apotik. Kemudian sie menyapa beliau, beliau terlihat senang sekali dan engga mengira jika sie masih mengingatnya..

Sambil nunggu giliran, sie sempet ngobrol ngobrol dengan beliau..
Sie miris banget waktu sie tanya kok sedang sakit nebus obat sendirian? Kemana anaknya? Kenapa engga minta antar anaknya aja?

Dan sie sungguh terenyuh. Sewaktu beliau bilang kalau dia kesepian. Beliau memiliki 4 orang anak yang semuanya udah berkeluarga dan tinggal di luar kota, dan anak-anaknya jarang menjenguk beliau karena alasan kesibukan..

Selain itu ada satu hal yang membuat sassie jadi merenung dalam dan panjang. Yaitu ketika beliau curhat tentang perilaku anak-anak muda sekarang…


Intinya, beliau mau bilang kok anak muda sekarang engga punya rasa hormat lagi ya.. Sama orang tua?? Beliau bilang jaman dulu engga ada tuh anak muda yang diem aja, ngeliat ada orang tua yang kesulitan. Beliau juga cerita, pernah ketika naik bis dan engga kebagian tempat duduk, para anak muda di situ cuek aja ngeliat orang tua kaya beliau mesti berdiri gelantungan di bis.

Pernah juga ketika beliau jalan dan bertemu dengan serombongan anak muda.., mereka dengan seenaknya menyerobot jalan tanpa permisi. Kata beliau hal-hal kaya gitu, di jaman dulu engga ada.., beliau cuma engga habis mengerti, kemana perginya rasa hormat anak muda kepada orang yang lebih tua..!

Waaah.. jelas aja sassie yang merasa sebagai anak muda ngerasa kata-kata beliau Nonjok Banget.., dibilang engga punya rasa hormat sama orang yang lebih tua. Memangnya Sassie engga pernah di ajari sopan santun apa?? Ck.. ck.. ck.. *geleng geleng* Apa udah sedemikian parahkah moral anak muda di mata sebagian orang- orang yang lebih tua?

Semalaman sie terus teringat obrolan dengan beliau. Dan jujur banget, sie ngerasa malu sekaligus sedih dengan keadaan beliau..
Sie juga jadi menyadari pentingnya membina kebersamaan dengan orang tua. Sassie takuut banget, mungkin saja tanpa kita sadari selama ini kita udah melupakan ortu kita..

Coba aja kita renungkan.., dari kecil kita dirawat dan dibesarkan dengan limpahan kasih sayang.., gede sedikit kita udah mulai menemukan dunia kita sendiri bersama teman teman. Kita bahkan lebih percaya curhat dengan teman ketimbang dengan orang tua.

Coba diinget inget lagi.., kita bahkan kadang lebih mencemaskan pacar kita ( buat yang punya he.. he.. ) apa mereka udah makan apa belum.. , kita bahkan lebih khawatir dengan keadaan pacar kita, ketimbang mikirin orang tua.., bahkan yang lebih parah, tanpa kita sadari kita jadi lebih takut dimarahin pacar daripada dimarahin orang tua. Hayooo.. ngaku nggak?? Apa ada yang menyangkal ini semua..??

Sungguh.., sassie miris banget mendengar curhat mantan guru sassie ituh. Beliau pasti menderita sekali dan merasa terbuang oleh anaknya sendiri, ditambah lagi perlakuan yang beliau terima dari anak-anak muda yang menurut beliau udah engga ada rasa hormat sama orang tua..

Makanya lewat tulisan ini.., Sassie pengen ngajak kalian semua yang merasa sebagai anak muda untuk menjaga kebersamaan dengan orang tua kita, dan hormat pada mereka yang lebih tua. Walaupun kita hidup di jaman berbeda, yang seringkali menyebabkan kita berbenturan karena beda pemikiran sama kita..

Tapi satu hal yang engga bisa kita pungkiri.., tetap aja mereka mengenal hidup ini jauuuh lebih dulu sebelum kita lahir, gak perlu macem macem. Cukup dengan mengucapkan salam entah itu selamat pagi, siang, atau malam ketika bertemu dengan orang yang lebih tua di jalan.
Atau paling engga sapalah mereka dengan senyuman. Anggap saja beramal, toh nanti, ketika kita semua beranjak tua.., mudah mudahan kita mendapat penghormatan dari mereka-mereka yang lebih muda.

Satu hal lagi yang ingin sassie anjurkan.., mulai sekarang perbanyaklah waktu kebersamaan, bersama orang tua kita. Karena mungkin saja setelah kita menikah dan memiliki keluarga sendiri.., waktu kita akan tersita mengurus keluarga dan tanpa disadari jadi melupakan orang tua kita..

Mumpung mereka masih ada, mari kita hormati dan sayangi mereka selagi bisa. Biasanya kita selalu terlambat menyayangi orang tua. Kita baru menangisi, menyayangi dan merindukan mereka justru saat mereka sudah engga ada bersama kita. Ingatlah hal-hal terindah tentang orang tua kita dan coba kita bayangkan jauuuuh.. ke depan, ketika kelak kita menjadi tua dan renta, tentu kita engga mau kan anak-anak kita mengabaikan kita? Kita juga engga mau kan mendapat perlakuan tidak hormat dari anak muda disekitar kita?

Yuuuk.. mulai sekarang kita sayangi ortu kita dan hormat sama mereka yang lebih tua..

Artikel ini ditulis untuk INDONESIANS’ BEAUTIFUL SHARING NETWORK, Sebuah ajakan berbagi sedikit kebaikan melalui Blog kita… {n_n}

.:C8:.

Entry filed under: IBSN. Tags: , .

Menunggu ituuu….Capee deeh.. IBSN: Dangdut Is The Music Of My Country…

94 Comments Add your own

  • 1. zack de la rocha  |  August 22, 2008 at 3:19 am

    memberi senyum pd orangtua pun, adalah sebuah pahala, apalagi menghormati dan mendoakannya dlm setiap sholat. semoga ini menjadi sebuah kebiasaan utk kita dimana terkadang anakmuda skarang ktika ditanya apakah mereka mencintai orangtuanya? pasti dijawab : mencintai, tetapi ketika ditanya apakah mereka mendoakannya di setiap sholat? mereka terkadang lupa… mereka hanya berdoa utk dirinya sendiri. semoga ini bukan kebiasaan kita yaitu lupa mendoakan orangtua dlm sholat kita. mari doakan orangtua kita disujud terakhir sholat kita….

    Reply
  • 2. alrizald  |  August 22, 2008 at 7:35 am

    Aku mau komen, boleh nggak ?

    Reply
  • 3. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 8:23 am

    Zack de la rocha..
    Mudah mudahan setelah ini makin banyak doa yang dipanjatkan untuk para orang tua dari anak anak yang sholeh..amien..

    @alrizald
    Gak ada larangan mau berkomen disini..intinya mari kita tebarkan sedikit kebaikan meski cuma sebaris kalimat..ditunggu yaa *_*

    Reply
  • 4. sigid  |  August 22, 2008 at 8:34 am

    sungguh, mestinya hal-hal semacam itu berlaku tak hanya pada orang tua saja ;0 tapi bisa juga pada anak-anak yang punya hak perlindungan, pada sahabat yang punya hak diperhatiin, pada adik yang punya hak untuk juga diberikan kebebasan berpendapat, kepada saya sebagai kaum du’afa … ha..ha..😀

    Reply
  • 5. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 9:03 am

    Ya ya ya..bisa juga tuch gid..jadi makin meluas kan ajakan berbaginya..berbagi kasih sayang kpd anak2 terlantar,sahabat,adik dan kaum du’afa seperti sigid..wkwkwkwk :p

    Reply
  • 6. Ndoro Seten  |  August 22, 2008 at 10:46 am

    Adalah menjadi kewajiban bagi yang muda untuk senantiasa hormat kepada yang lebih tua.
    Dan adalah menjadi kewajiban bagi yang tua untuk menyayangi yang lebih muda, dan senantiasa membimbingya!

    Reply
  • 7. Panda  |  August 22, 2008 at 10:56 am

    setuju!!!!

    ayo lakukan sekarang!!!🙂

    Reply
  • 8. heri  |  August 22, 2008 at 11:12 am

    Good Article Sasie… Deeply Touched…
    And this is the first IBSN article from the network member..

    Keep Good Work

    Artikel ini mengingatkan saya pada Almarhum ayah saya – yang saya nggak sempat berbuat yang terbaik buat beliau..

    makasih ya Sie..

    Saya nggak nyesel kok komen belakangan🙂

    Reply
  • 9. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 11:23 am

    Yupz bener apa yang dibilang ndoro seten..kata lainnya mungkin take and give lah ya..^^ makasih udah mampir

    @Panda..seneng liat semangat kamu..ayoo kita buktikan kalau anak muda kaya kita juga masih punya budaya sopan santun..cheers ~.~

    @Mas heri..
    Sassie yang harusnya berterima kasih karena udah dapat kesempatan bergabung di IBSN dan bertemu dengan orang2 baik seperti mas heri dan temen2 yg lain..cuma ini yang bisa sie berikan utk jaringan kita saat ini..mudah mudahan bermanfaat {~.~}
    Ikut bersimpati juga buat mas heri,mudah2 an almarhum ayahnda mas heri dimudahkan jalan menuju surga dan mendapat tempat disisiNya
    Melalui doa yg tak putus dipanjatkan Amin

    Reply
  • 10. heri  |  August 22, 2008 at 11:39 am

    Amiiin dah ngingati saya ya Sie… Untuk hal-hal seperti inilah… IBSN … terbentuk… kecil mungkin bagi kita… tapi besar bagi orang lain

    yakinlah akan hal itu….

    Insya Allah saya juga sudah siapkan artikel IBSN versi saya🙂

    silahkan tunggu🙂

    Reply
  • 11. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 11:59 am

    Siip deh mas sassie tunggu artikelnya..ayoo jangan sedih..semangat semangat..cheers ~.~

    Reply
  • 12. cantigi  |  August 22, 2008 at 12:28 pm

    understandable, inspired & meaningful article. thanks for the first IBSN article contributing. deeply appreciated. keep good work sassie.. ^_^

    Reply
  • 13. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 12:45 pm

    Thankss.. o{~.~}o

    Reply
  • 14. mierz  |  August 22, 2008 at 1:02 pm

    sangat menyedihkan memang,seperti halnya diriku dan kakak2ku…
    aku terdampar jauh disini, ratusan kilometer dari rumah, dan ortuku sendirian dirumah, menjenguknya sebulan sekali (kalo sempet dan ada ongkos ) tapi mo gimana lagi, cari duitnya di sini, mosok harus di tinggal demi hidup barreng dg ortu ??

    artikelnya bagus mba, jadi sedih aku bacanya, inget ibu di rumah sendirian…
    hiks hiks hiks..

    Reply
  • 16. isfiya  |  August 22, 2008 at 1:36 pm

    Hiiii…. aku merasa disinggung loh….
    Bundaku meski ada kakak yang jagain dan nganterin kemana-mana kok aku belum bisa take of a good care beliau, meskipun mesti tak do’ain tiap abis sholat….
    Jadi merasa jahat nih sama beliau…..
    Bisanya cuman nelpon aja, itupun pulsanya dibayarin (yak ketauan deh…)
    Cuman belum nemu cara aja yang pas buat take care beliau lebih baik, soalnya beliau nggak mau juga tinggal bareng disini (hik… it’s my problem… jgn dipikirkan ..lohhh)
    But swear…. good habbit of you sis.
    Take care of your mother yah…

    Reply
  • 17. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 2:15 pm

    @mierz..
    Apa yang kamu alami sekarang pasti jadi dilema ya..tp sie yakin ibu kamu pasti mengerti..asal kamu tetap jaga perhatian dan komunikasi dg ibu..jgn sampai mereka merasa terabaikan,udah jauh gak diperhatikan pula he he..tetep berjuang ya bro..makasih atas kunjungannya

    @mas heri..
    Gpp..mas selama itu buat kebaikan bersama dg senang hati sie terima tuh kiriman spam nya he he

    @mbak is,mirip ama mierz ya ..
    Sabar ya mbak ,apa yg udah mbak lakukan sekarang menurut sie udah cukup maksimal kok,bundanya pasti memahami..
    Jangan putus2 berdoa buat ortu kita..~.~
    Thanks ya sist..4 ur support..

    Reply
  • 18. sigid  |  August 22, 2008 at 2:22 pm

    saya mau berdoa buat mamak sama bapak yang sudah di syurga,… ikuta ga siee……😀

    Reply
  • 19. myryani  |  August 22, 2008 at 2:35 pm

    setuju….
    hormatilah orang yang lebih tua, siapapun dan apapun jabatannya….🙂

    Reply
  • 20. cenya95  |  August 22, 2008 at 3:23 pm

    Setuju …
    Bertatakrama kepada orang tua itu ada 18 macam perbuatan yang harus kita laksanakan :
    • Jangan memanggil namanya, tapi panggillah mereka dengan pangilan yang disukai dan yang membesarkan hatinya.
    • Jangan duduk sebelum mereka persilahkan
    • Jangan berjalan mendahului mereka.
    • Hadapi mereka denga ramah dan ceria.
    • Beri mereka nasehat tapi dengan cara santun, jika mereka tidak menerima nasehatmu, jangan membuat mereka sakit hati.
    • Penuhi panggilan mereka dengan senang hati.
    • Berbicaralah dengan lemah lembut.
    • Hidangkan makanan untuk mereka.
    • Siapkan pakaian untuk mereka.
    • Layanilah jika keduanya atau salah satunya memerlukanmu.
    • Turuti semua permintaan mereka, selama permintaan mereka tersebut tidak menyimpang dari perintah dan larangan Allah.
    • Biarkan mereka makan atau minum terlebih dahulu.
    • Mohonlah ampunan dan rahmat Allah untuk mereka.
    • Lupakan kesalahan atau kelalaian mereka dan tetap menasehatinya denagn cara-cara yang santun.
    • Perlakukan mereka dengan penuh rasa hormat.
    • Jangan bersikap sombong dan congkak.
    • Usahakan semua yang kau lakukan membuat mereka senang dan gembira.
    • Temani mereka dengan baik, jangan lupa untuk meminta do’a mereka sebanyak-banyaknya.
    semoga bermanfaat.
    salam

    Reply
  • 21. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 4:18 pm

    @sigid
    Selalu ingat doa anak yg sholeh..yang menjadi pembuka jalan menuju sorga ortu kita..sie pasti ikut berdoa buat kedua almarhum dan almarhumah..

    @myryani
    Makasih ya udah nyempetin dateng..insya allah ada kunjungan balasan..^^

    @pak octa
    Waaah sassie berterima kasih atas info tambahannya sassie yakin pasti bermanfaat jika kita semua mau berbagi..ehm pak octa gabung IBSN ya sie yakin bnyk ilmu bagus di blog bapak..pengen bisa nulis cerpen dlm bhs perancis he he salam buat keluarga ya ~.~

    Reply
  • 22. alrizald  |  August 22, 2008 at 4:19 pm

    Haus..

    Reply
  • 23. Manik  |  August 22, 2008 at 4:22 pm

    saya kira generasi muda Indonesia masih dan masih akan mengalami erosi perubahan.

    Biasanya permasalahan tersebut menggambarkan kedudukan kedua ortu di dalam hati mereka.
    Mungkin saja mereka memiliki ketidak puasan terhadap ortu mereka diwaktu dulu.
    hal itu biasanya terjadi di keluarga yang kedua ortunya sibuk dan tidak pernah meluangkan waktu dengan anak2 nya.

    Maka dari itu…
    Dimulailah dari kita, keluarga, teman dekat
    saya yakin rasa hormat akan terbiasa lagi😉

    Reply
  • 24. cantigi  |  August 22, 2008 at 4:27 pm

    tipsnya mas Okta logis, sederhana dan korelatif. makasih udah saling mengingatkan. insya allah kita makin sederhana dan bijaksana dalam berucap, berpikir sekaligus bertingkah laku pada orang tua.
    salam buat keluarga, keep good work sir.. ^_^

    Reply
  • 25. Sassie Kirana  |  August 22, 2008 at 4:41 pm

    @alrizald
    Makasih uda dtg

    @Manik
    Bener bgt mari kita mulai dg lingkungan terdekat kita,setidaknya jadilah contoh yang patut ditiru oleh generasi dibawah kita..right??

    @Cantigi..
    Sassie pun mempunyai harapan yang sama..{n_n}

    Reply
  • 26. mierz  |  August 22, 2008 at 6:43 pm

    makasih kunjungan balik nya ‘n udah di pasang link nya, silahkan chek…..

    Reply
  • 27. Q  |  August 22, 2008 at 9:16 pm

    Ini baru postingan :up: , jangan kaya yg kemaren2, nyindirin orang melulu …,kan kasian yg disindir :p

    Reply
  • 28. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 8:03 am

    @Mierz..makasih udah dilink balik juga tuch ^^

    @Bang Qyiude
    Emang yang maren nyindir siapa hayoo?? He he.. Kayanya Gada deh itu cuma ungkapan aja so kalau ada yang kesindir cuma kebetulan aja kaliii…btw insya allah disetiap tulisan, sassie berusaha nyelipin pesan kecil buat kita semua..meski harus bercermin dari pengalaman hidup orang lain kan?? (^_^)

    Reply
  • 29. wahyukresna  |  August 23, 2008 at 9:28 am

    okey.

    Reply
  • 30. afwan auliyar  |  August 23, 2008 at 9:38 am

    wah jd inget ortu di rumah nih……

    pingin pulang ……..

    naka muda sekarang sebenranya terpengaruhi oleh lingkungan kita yang seperti ni……
    merasa hormat ke ortu nggak perlu lah, apalah, itu merupakan contekan dr lingkungan sekitarnya yg terserap didiri pemuda sekrang……………
    perbaikan itu bukan hanya dari, orang-orangnya saja…tp perlu danya lingkungan yang benar-benar bisa mengcover itu….
    yang jelas sekrang… pemuda harus jg menyadari akan hal itu…. lingkungan–>membentuk watak ………….

    (kok jadi panjang yak commentnya…😀😀 )

    Reply
  • 31. monyetgaul  |  August 23, 2008 at 9:54 am

    setuju lah..

    emang jaman sekarang anak2 itu ga sopan sama sekali… anak kecil aja ngomongnya udah ga karuan…
    jadi yg salah siapa ya?
    kdang juga ortunya ga sempet didik anaknya sibuk kerja terus..
    dan anak2 keracunan sinetron2

    Reply
  • 32. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 10:09 am

    @WahyuKresna
    Makasih udah dateng

    @Afwan auliyar
    Jadi kamu juga jauh dari ortu ya..gpp yg penting kamu tetep jaga komunikasi dan perhatian..jauh dimata deket ditelinga ( kan pake telfon ) he he

    @Monyet gaul
    Yupz..bener anak tetangga sassie malah manggil bokapnya dg nyebut nama dan org tuanya ngebiarin aja dg alasan masih kecil..wew justru dari kecil anak kecil kudu diajarin sopan santun krn otak anak kecil lbh mudah menerima ketimbang udah gd baru diajarkan kesopanan waah udah keburu karatan otaknya he he he
    Thanks ya all..cheers {n_n}

    Reply
  • 33. masciput  |  August 23, 2008 at 11:19 am

    Memang terjadi penurunan nilai pada anak muda sekarang ini! dosenku aja bila ” Mahasiswa jaman sekarang…..” berarti ada nilai yang sudah berbeda antara yang dulu sama sekarang, itu mahasiswa lo klo yang lain…… ????

    Reply
  • 34. heri  |  August 23, 2008 at 11:51 am

    ini artikel tentang Habib😀

    http://hmcahyo.wordpress.com/2008/08/23/anak-yang-mndebarkan-itu-sekarang-4-taon/

    Reply
  • 35. cottie  |  August 23, 2008 at 11:58 am

    setuju.. setuju..

    anak jaman sekarang udah ga hormat ama orang tua??
    hmmm… sebenernya ga bisa digeneralisir juga sih..

    klo jaman dulu sih, denger2 dari ortu, emang sistem pengajaran oleh orang tua, ala jawa, lebih menekankan supaya si anak segan (rada takut, tapi hormat) kepada orang tua. klo sekarang udah berbeda, anak2 harus dirangkul lebih sebagai ‘sahabat’ (tapi tetep kadang2 juga harus dibikin ‘segan’ juga). ya cuma pendapat gw doang sih..

    masih banyak kok anak muda yg hormat ke yang lebih tua. gw misalnya.. hehe..

    blogwalking..
    salam kenal yo..

    Reply
  • 36. benksila  |  August 23, 2008 at 12:29 pm

    Hilangnya kesopanan pada anak2 jaman sekarang salah satu faktornya adalah gaya hidup lingkungan tersebut, masuknya budaya2 barat yg menyimpang dari ajaran
    Agama dan melupakan adat ketimuran kita.

    Reply
  • 37. Q  |  August 23, 2008 at 12:43 pm

    *manggut2*

    Reply
  • 38. alrizald  |  August 23, 2008 at 1:10 pm

    Grrrrrr… Justru anak jaman dulu yg gak bener!

    Saya anak sekarang lebih hebat di banding masa lalu..

    Lihat nanti!

    dinamika generasi penerus bangsa indonesia.. Tidak akan kecele seperti anak jaman dulu..

    Tidak akan menjadi manusia yg kepalang tanggung dgn bermuka manis berhati busuk..
    Jadi lah manusia sejahat jahat nya, atau berlaku lah se santun santun nya..

    Jangan jadi manusia yg hidup dalam seribu satu kemungkinan..

    Hidup generasi muda bangsa indonesia zaman sekarang…

    Cihuuuuy!

    Reply
  • 39. sigid  |  August 23, 2008 at 1:37 pm

    dalam salah satu diskusi neh, kira-2 awal milenium yang lalu, seorang teman pernah bilang, kalau generasi muda kita rusak, yang harus dihukum adalah “Ram Pundjabi”, lha kenapa? dialah penguasa media yang merusak dan meracuni otak generasi muda dengan mimpi-mimpi tak terbeli!

    “maka, pulanglah aku pada kedalaman nurani”😀

    Reply
  • 40. alrizald  |  August 23, 2008 at 1:47 pm

    Salah satu kejelekan anak jaman dulu, menyalahkan orang, dlm kontektual menjatuhkan pamor seseorang,..

    Reply
  • 41. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 2:24 pm

    Wiiich ramee banget..Sassie jadikan satu tanggapan aja ya..Mas ciput, cottie, benksilla juga sigid..mungkin benar telah terjadi penurunan nilai nilai kesopanan pada generasi sekarang, kadang sie marah dan kesal melihat di tv ada berita anak murid menghajar gurunya sampai babak belur cuma gara2 kedapatan membolos dan gak terima dinasehati..bandingkan sama generasi terdahulu coba tanya ama ortu kita masing2 bgmana hub murid dan guru dimasa lalu,faktor lingkungan dan gaya hidup juga sangat ngaruh ama prilaku ketidaksopanan tsb..seperti yg diblg benksila dan sigid..sinetron skr gada unsur mendidiknya sama sekali..mengajarkan anak dewasa sblm waktunya dan tindakan anarkis lainnya..
    Sementara para orang tua kadang gak bisa berbuat apa apa membendung arus infotek dari barat sana.. mungkin mulai sekarang para ortu harus berusaha menciptakan kebersamaan dg keluarga lebih intens..juga dengan pendidikan agama yang kuat..sisanya zikir dan doa..iya kan bang Qyiude dr td manggut manggut he he
    @ Alrizald
    Sie juga memahami darah muda kamu yg jd mendidih he he mendengar generasi muda disalahkan..itu wajar al kemaren sie pun begitu..karena sasie ngga merasa masuk golongan anak muda yg kehilangan rasa hormat itu kamu juga kan??
    Tapi kalau kita terus mencari siapa yang pantas disalahkan..itu sama aja kaya mengurai benang kusut..masing masing gak akan ada yg mau disalahkan..lebih baik kita berkaca pada diri masing2 sudah benarkah kita? Sudahkah kita jd generasi yg bisa diandalkan? Kalau jawabannya YA
    Ayoo tebarkan dan ajarkan pada yang lain..jadilah contoh yg baik buat generasi berikutnya..agar kelak saat kita tua kita bisa dg bangga bilang inilah generasi sekarang jauh lebih baik dari generasi kami dulu..mudah mudahan kita semua bisa lebih bijaksana dan lapang dada dlm menyikapi semua permasalahan..duuh capeee deehh
    Salam!! {n_n}

    Reply
  • 42. alrizald  |  August 23, 2008 at 3:51 pm

    Saya jaminan, bahwa generasi penerus bangsa indonesia kelak adalah yg paling superior di dunia..

    Yg tua tua dgn penuh rasa hormat akan di persilahkan untuk menonton kemajuan bangsa ini..

    Rasa hormat menghormati memang perlu , tapi aku suka melihat generasi sekarang , Berani..
    Itu yg di butuhkan oleh bangsa..

    Klu aku punya anak kelak, keberanian adalah hal pertama yg akan aku tanamkan..
    Karna al gak akan jadi orang tua yg gila hormat..

    Klu anak itu menjadi brengsek karna dia suka menjadi anak brengsek itu adalah pilihan hidupnya dan kalaupun dia menjadi anak santun itu untuk dirinya sendiri..

    Jangan merasa diri paling benar hingga menyalahkan keadaan sekarang, bukankah kejadian hari ini adalah akumulasi dari masa lalu..

    Justru masa lalu lah yg salah dan masa depan adalah pergerakan manusia membangun kebenaran..

    Lihat nanti..
    Ya al yakin,

    lihat nanti..

    Reply
  • 43. ma2nn-smile  |  August 23, 2008 at 3:57 pm

    mau bulan bulan puasa lho…
    siapkan hati pikiran perasaan dan makanan
    met ramadhan

    Reply
  • 44. alrizald  |  August 23, 2008 at 4:18 pm

    Al mewakili seluruh generasi bangsa baik yg paling brengsek maupun yg paling santun..

    Ayooo Berbuat..

    Yg berpura pura bersungguh hati enyah dari bumi indonesia.. Masuk tong sampah!!..

    Akhirnya terima kasih untuk pemilik rumah ini telah mengizinkan al untuk koment..

    Dan untuk kawan lawan yg bersilang pendapat dgn al,
    sorry , aku sih orang yg optimistis..

    Salam hangat untuk semua nya, bye!

    Reply
  • 45. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 5:03 pm

    Tambah rame yach..
    @Maman smile
    Senyum adalah sedekah yang paling murah mudah dan berkah betul engga?? He he keep on smile guys..^^..

    @Alrizald
    Gpp..its ok silahkan berpendapat..asal tetep sopan dan santun..
    Mudah mudahan al bisa mewujudkan apa yang al cita citakan ..optimis ya bro sukses terus tapi jangan lupa untuk tetap realistis..ayoo semangat semangat

    Reply
  • 46. sigid  |  August 23, 2008 at 5:45 pm

    siee……. pesenannya lum sempat dikulik
    baru pulang liputan neh😦

    Reply
  • 47. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 5:55 pm

    Gpp kok giiidd..
    Emang ngeliput apaan bro?? Gud job deh

    Reply
  • 48. tanahsirah  |  August 23, 2008 at 7:59 pm

    Alangkah indahnya dunia ini jika semuanya bisa saling hormat-menghormati dan saling menyantuni. Sayangnya rasa tersebut sudah mulai pudar di kakangan remaja sekarang yang mengaku remja modren dengan segala mode yang berkiblat ala barat.

    Reply
  • 49. tanahsirah  |  August 23, 2008 at 8:01 pm

    Alangkah indahnya dunia ini jika semuanya bisa saling hormat-menghormati dan saling menyantuni. Sayangnya rasa tersebut sudah mulai pudar di kalangan remaja sekarang yang mengaku remja modren dengan segala mode yang berkiblat ala barat.

    Reply
  • 50. Sassie Kirana  |  August 23, 2008 at 8:37 pm

    Mudah mudahan kita enggak begitu yach..
    Salam kenal tanahsirah..makasih udah berkunjung ^^

    Reply
  • 51. ryan  |  August 24, 2008 at 5:42 am

    gk semua anak muda koq seperti itu, utk para org tua mohon diingat agar tdk menyamakan kualitas semua anak muda

    Reply
  • 52. bambang saswanda  |  August 24, 2008 at 5:57 am

    salam kenal
    duh tulisan yang menggetarkan
    pengalaman yang jika kita rantai lebih bijak akan menyihir kita menjadi bijaksana.. semoga

    Reply
  • 53. Sassie Kirana  |  August 24, 2008 at 8:38 am

    Pagi semuaa..
    @Ryan baiklah..he he
    Berdoa saja akan ada perubahan sikap dan perilaku yang salah menjadi lebih baik.
    Dan untuk yang sudah baik mudah mudahan akan semakin baik cukup adil kan..^^..

    @Bambang saswanda
    Terima kasih ya atas kunjungannya,mudah2an semua ada hikmahnya
    Salam kenal kembali..~.~

    Reply
  • 54. ryan  |  August 24, 2008 at 11:41 am

    tinggal 1 minggu lg masuk skul, trus libur 1 bulan penuh😀

    Reply
  • 55. sigid  |  August 24, 2008 at 2:49 pm

    buat menghormati siapa ajah, dan buat menepati janji ma sie..
    jadinya favicon dah di ganti😉
    seperti halnya Affirmative Action, diberikan kesempatan untuk perempuan di depan😀 biar ada kesetaraan gender😉

    Reply
  • 56. Sassie Kirana  |  August 24, 2008 at 2:51 pm

    Deee..senengnya yang mau liburan..^^
    Met nyambut libur ramadhan aja deh..gunakan masa liburan untuk banyak banyak beribadah ya..
    Have a great holiday bro..~.~

    @Sigid
    Cihuyyy..akhirnya makasiiiihh ya giiid..*meluncur ke tkp*

    Reply
  • 57. dede  |  August 24, 2008 at 10:43 pm

    kalo anak sampe begitu sama orang tua ya keterlaluan de?…kalo memang orang tua kita udah sepuh,..nggak ada salahnya di ajak tinggal di rumah bareng gitu…jangan di biarkan saja. kalo masalah anak jaman sekarang yang berprilaku kurang atau tidak hormat sama orang tua, jelas2 buakn budaya kita,….sangat di sayangkan…

    Reply
  • 58. dede  |  August 24, 2008 at 10:45 pm

    oh ya salam kenal ya,..saya seneng kalo kita bisa tuker link?..

    Reply
  • 59. Sassie Kirana  |  August 25, 2008 at 6:52 am

    Ummh..begitulah kenyataannya mas..tapi kitapun gak bisa menyamaratakan semua anak muda seperti itu kan? Masih ada anak muda yang berkepribadian santun di indonesia ini..dan sassie adalah contohnya ha ha ha juz qiddink..
    Salam kenal kembali dan soal tukeran link..ok dengan senang hati ^^

    Reply
  • 60. zee  |  August 25, 2008 at 7:00 am

    Amien..

    Reply
  • […] di dekat kita, perlakukanlah ia layaknya orang tua kita. Mungkin itulah yang ingin di gambarkan oleh Sassie Kirana , dalam postingannya 22 agustus kemarin. Yang seolah-olah menggambarkan kondisi pemuda saat […]

    Reply
  • 62. alrizald  |  August 25, 2008 at 7:44 am

    You are the best writer i ever found, twinbro..

    Reply
  • 63. ragil nanang pramudya  |  August 25, 2008 at 8:53 am

    congratulation!!!! sassie kirana

    Reply
  • 64. heri  |  August 25, 2008 at 11:46 am

    dah direview tuh sama mas afwan😀

    ***
    padahal kesini nunggu postingan baru😀

    Reply
  • 65. faisal14  |  August 25, 2008 at 11:48 am

    bagus,,, tuch emang zaman sekarang banyak anak yang dibilang muda tai tida hormat sama yang tua karena perubahan zaman yang tidak di ikuti oleh IMTAQnya ya ga,, Pa kabar Sie gimana seharian aktivitasnya so far so good kan???

    Reply
  • 66. cantigi  |  August 25, 2008 at 12:23 pm

    congratulations for blog review of the weeks.. ^_^
    keep down to earth.. ^_^

    Reply
  • 67. Onie  |  August 25, 2008 at 12:29 pm

    PS : Sayangilah Mereka selagi mereka masih ada..jangan hanya ada penyesalan ketika kita sadar untuk menyayangi mereka ketia mereka sudah tidak ada..
    (untuk semua anak kepada orang tuanya)..

    Reply
  • 68. Sassie Kirana  |  August 25, 2008 at 12:36 pm

    @Afwan.net thanks buat review nya *_*
    @Zee
    Alrizald juga mas ragil nanang pramudya..thanks yaa..

    @mas heri..iya makasih ya jadi maluu niih..posting baru insya allah nanti malam ^^

    @faisal..lama gak beredar kemana aja? Makasih udah berkunjung

    @Cantigi
    U’r welcome..
    I hope u too.. {n_n}

    Reply
  • 69. ariefdj™  |  August 25, 2008 at 4:05 pm

    ..yang muda mestinya menghormati yang tua.. sementara yang tua menyayangi yang muda.. yang terjadi sekarang, yang muda kebanyakan pada kurang ajar, sementara yg tua kebanyakan pada gak tau diri.. sudah saatnya hal-hal itu diperbaiki..

    Reply
  • 70. Sassie Kirana  |  August 25, 2008 at 5:58 pm

    Intinya saling instropeksi diri untuk kebaikan masing masing..begitu kan mas? Terima kasih udah berkunjung ^^

    Reply
  • 71. mikekono  |  August 25, 2008 at 6:02 pm

    pacar nomor sekian
    orangtua is everything
    mantan pacar bisa banyak
    mantan orangtua, nothing

    Reply
  • 72. Sassie Kirana  |  August 25, 2008 at 9:04 pm

    Setuju mas mike..
    Thanks ya udah dateng ^^

    Reply
  • 73. kupret  |  August 26, 2008 at 12:08 am

    huebat non!

    Reply
  • 74. INDAH REPHI  |  August 26, 2008 at 2:54 pm

    anak muda jaman sekarang, udah kelewat mikir mampu hidup mandiri tanpa bantuan ortu
    padahal… ortu kejel komet bwt ngerawat kita, berjuang mati2an biar anaknya hidup dan punya kehidupan yang lebih bermakna..
    nice post🙂
    maksih udah “menggelitik hati” utk lbh perhatian lg ke ortu🙂
    salam🙂

    Reply
  • 75. Sassie Kirana  |  August 26, 2008 at 4:28 pm

    Ya indah bisa jadi begitu ya,apalagi kalau anak udah bs cari duit sendiri..mulai besar kepala,fikir mereka mungkin udah bisa ngasi duit tiap bulan ke ortu udah cukup,padahal ortu butuh lebih dari sekedar materi..yaitu perhatian dari kita anak anaknya..mudah2an kita segera menyadari itu..^^
    Terima kasih udah berkunjung..salam kenal..

    Reply
  • 76. Wahyu Reza Prahara  |  August 26, 2008 at 8:26 pm

    kalo alasannya sibuk jelas salah banget..
    tapi kalo alasannya ga ada duit buat jenguk ortu alias lagi merantau gmn?😉

    Reply
  • 77. Sassie Kirana  |  August 26, 2008 at 9:31 pm

    Kalau alasannya gada duit buat jenguk, sassie rasa orang tua akan sangat mengerti..jadi gini ya menurut pengamatan sassie,yang dibutuhkan orang tua itu cuma perhatian,bukan cuma sekedar tinggal bareng..percuma juga tinggal bareng ortu tapi kita gada wkt buat sekedar bincang2..
    Orang tua cukup bahagia dan gak akan merasa kesepian meski jauh dari anaknya asalkan si anak rutin berkabar dan komunikasi lancar,dan sassie rasa si anak juga gak akan sampai jual rumah hanya karena menyisihkan sedikit uang buat biaya nelfon ortu kan he he..
    Jadi utamakan ortu dulu baru nelfonin pacar ha ha ha sori komennya jadi panjaaaangg..
    Thanks kunjungannya salam kenal..

    Reply
  • 78. GICMAFICIONADO  |  August 26, 2008 at 9:32 pm

    Waduh setuju banget nih, dengan posting Sassie …

    Sebagai bekas dosen (ehm, bukan berarti aku dah bapak bapak lho), aku liat mahasiswa sekarang makin berani sama dosennya (bukan gue lho, semua mahasiswa gue asik asik kok, hehehe) …

    Anak sekarang juga dah gak respek sama ortunya.

    Salut kalau Sassie menyadari hal ini. Hm … masih muda dah bisa nulis bagus … salut deh …

    Ditunggu buku atau tulisan lainnya.

    Reply
  • 79. Sassie Kirana  |  August 26, 2008 at 9:56 pm

    Wiidiihh kak ben atau pak ben ( mudah2an gak salah )
    Lama gak beredar sibuk ya? Mudah mudahan tetep sehat..
    Tuh mas sendiri sbg mantan dosen mengakui kan? Sepertinya penerapan ajaran modern yg merangkul anak sbg teman kudu dipadukan juga dengan pola jaman dulu..sehingga akan lahir keseimbangan dimana anak menganggap ortu spt sahabat tp juga menaruh rasa hormat..^^
    Gracias ya mas atas kunjungannya..ummh soal buku haduhh mimpi kali mass..gak bakat hi hi

    Reply
  • 80. Misbach  |  August 27, 2008 at 11:05 am

    Hi Sassie…..!

    Salam kenal,,,!

    Misbach pendatang baru di wordpress ini.

    Mohon berbagi ilmunya..🙂

    Siapa yang bertanya “kemana perginya rasa hormat anak muda kepada orang yang lebih tua?”

    Akankah kita akan menjawab seperti ini “barusan dia pergi, Perginya naik kendaraan berplat kuning lewat jalan berliku, masuk Gg. Berlobang en akhirnya masuk jurang”😀😀

    Baiknya, mari kita tanyakan kediri pribadi kita masing2. Masih adakah rasa hormat terhadap orang yang lebih tua dan apakah kita masih menerapkannya dikehidupan sehari2 kita?

    Sebagai orang tua jg harus menyadadari bahwa sesuatu akan dicontoh kalau ada contohannya en kita sebagai anak muda harus menyadari sendiri bahwa banyak contoh didunia ini yang harus kita pelajari baik buruknya sebelum kita terapkan dikehidupan kita sehari2.

    – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – – –
    Sassie, gimana kalau kalimat “mantan guru”nya itu diganti?😉
    menggunakan kata ganti ketiga “Beliau” misalnya🙂

    saran doank kok😉

    karena menurut saya guru adalah orang tua kedua kita setelah orang tua kandung kita sendiri dan gk ada loch mantan ayah or mantan ibu yang ada tuch mantan istri/suami en mantan pacar😀🙂

    sampai kapanpun guru adalah tetap guru kita karena beliaulah kita tau lebih banyak.

    Pengetahuan yang didapat dari guru kita tersebut sulit tuk didapat dari orang tua kandung kita sendiri.

    Hidup guru en sehat selalu buat kedua orang tua kita…..!
    🙂

    Reply
  • 81. alrizald  |  August 27, 2008 at 11:37 am

    Haha.. Kena juga ya..
    Tutup muka pake tangan..

    Reply
  • 82. Sassie Kirana  |  August 27, 2008 at 1:05 pm

    Misbach..thanks koreksinya..maybe sie emang msh perlu banyak belajar kesopanan dari misbach ..^^
    Salam kenal ya..
    @alrizald
    Kena apa ya? biasa ajalah..its ok ^^

    Reply
  • 83. Misbach  |  August 27, 2008 at 1:46 pm

    Walah😀

    Enakan belajar daripada ngajar,,,,

    itu saran doank kok.

    Salam kenal jg…
    😉
    _______________________________________________

    Salam Kenal jg buat alrizald,

    Maaf sassie numpang kenalan ama mas alrizald, soalnya saya bingung mau kenalan diblog dia dimananya

    Reply
  • 84. Sassie Kirana  |  August 27, 2008 at 2:49 pm

    Ok sip deh ^^ kalo gtu kita sama sama belajar ajah he
    He..
    Btw makasih banget udah mau datang ke mari..ntar sie berkunjung balik deh..

    Reply
  • 85. anantokotua  |  August 27, 2008 at 4:53 pm

    jadi ingat pas pulang kampung sebulan yang lalu, pas ibuku bersih2 kamarku, terbongkarlah rahasia yang selama 3 tahun kuliah kusembuyikan, merokok! yang hebatnya dia tak melapor ke ayahku,klo terjadi matilah aku, kemungkinan terburuk dilarang kembali ke Jawa. Tapi ibuku yang bijaksana cuma berpesan agar aku menguranginya karena tak bagus untuk kesehatan .
    pas pamitan mau ke sini lagi, aku minta maaf, dia tak berkata apa-apa, tapi dari wajahnya dapat kulihat dia memendam kekecewaan terhadapku. Ibu maafkan anakmu yang sering buat susah…

    Reply
  • 86. Sassie Kirana  |  August 27, 2008 at 5:11 pm

    Hmm..sie bisa membayangkan perasaan ibu kamu..itulah hebatnya seorang ibu kekuatan cinta yang dimiliki ibu kita..selalu berusaha melindungi anaknya..dan sekarangpun sie yakin ibu kamu sedang bergulat bathinnya,apa kamu tau kenapa? Perasaan cemas beliau akan pergaulan kota yang bebas..maaf bukan sie menjudge kamu..tp paling tdk coba renungkan dan fahami perasaan beliau..seribu satu ketakutan mungkin sedang beliau rasakan.takut kalau kamu..anak yang disayanginya salah pergaulan..
    Kalau kamu cinta ibu..mulai skr berbuatlah lbh baik jangan bohongi beliau lagi..jujurlah dlm hal apapun..ibu adalah sahabat sejati kita..betapapun buruknya kita ibu akan selalu mendoakan dan mencintai kita..yakin deh..~.~
    Semangat ya bro..sie yakin kamu pasti bisa jadi kebanggaan beliau..gud luck!!

    Reply
  • 87. anantokotua  |  August 27, 2008 at 5:16 pm

    thx…i appreciate it.

    mudah2an…kita selalu memberi yang terbaik untuk orang tua masing-masing, agar saat kita tua nanti kita diperlakukan seperti itu pula.amin

    Reply
  • 88. poppi  |  August 27, 2008 at 10:58 pm

    wah… rame banget Mbak Sassie….

    senyum cerah yang diberikan sekarang untuk orang tua kita akan lebih berharga daripada tugu emas yang kita persembahkan untuk mereka disaat mereka sudah tiada.

    Jadi introspeksi diri nih….

    Reply
  • 89. alhakim  |  September 1, 2008 at 11:23 am

    hormati yang tua sayangi yang muda… nice article😉

    Reply
  • 90. Sassie Kirana  |  September 1, 2008 at 6:18 pm

    Makasih mas haris udah berkunjung..lama gak keliatan kemana aja nih..

    Reply
  • 91. batubaranews  |  September 6, 2008 at 3:19 pm

    Ah, aku mungkin kualat pada guru-guruku sehingga ilmu2 yg diajarkan kok pada gak ingat.
    Aku sekarang kok jadi pelupa amat, ya?
    Padahal dulu termasuk siswa yang diperhitungkan di sekolah…..

    Apa karena aku gak pernah silaturrahmi ke mereka?
    Jangankan silaturrahmi, terkadang nyapa aja enggak!
    ……..
    ??

    Reply
  • 92. Sassie Kirana  |  September 6, 2008 at 3:57 pm

    Waduh..masa iya sampai segitunya bang..
    Memang kadang kita merasa gak perlu menjalin hub lagi dg mantan guru kita toh kita udah gak jadi muridnya,pemikiran yg rasanya perlu disingkirkan..karna biar gimanapun mrk adalah org yg berjasa setelah kedua ortu kita
    Nah mumpung ini bulan baik gak ada salahnya tuh kita silaturahhim ke beliau..beliau pasti akan bangga dan merasa bahagia..sukses ya bang terima kasih udah mampir ^^

    Reply
  • 93. elindasari  |  March 16, 2009 at 10:53 am

    Sip, memang sepetutnya seperti itu sassie, kita harus berlaku hormat dan menyayangi mereka, setuju banget 🙂 🙂 🙂
    Best regard,
    bintang

    Reply
  • […] untuk Sasiesaya ucapkan selamat, karena dia telah membuat sebuah artikel dengan tag IBSN pertama kali dari jaringan […]

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Support

spacer
keep simple and useful blog spacer
Indonesians’ Beautiful Sharing Network
spacer

Banner

Inspirational & Friendship Blog Award

Photobucket

Award

kajiankomunikasi.wordpress:
award spacer
spacer

Recent Posts

Archives

Blog Stats

  • 73,359 hits

%d bloggers like this: